Aksi Kolaborasi Gabungan Komunitas untuk Pendidikan

Pangkep, FAJARPENDIDIKAN.co.id – Kesenjangan pemerataan pendidikan di Indonesia khususnya daerah pelosok negeri menjadi salah satu alasan utama kegiatan aksi kolaborasi yang dilakukan oleh gabungan komunitas antara lain Aktivis Sosial Indonesia, CSR UNHAS, Taekwondo Teknik Unhas, IPPM UNHAS, dan Exit Makassar.

Kegiatan yang berlokasi di Kampung Bung, Kelurahan Bontoa, Kecamatan Minasate’ne Kabupaten pangkep ini para relawan memberikan edukasi kepada pelajar di sana mulai jenjang Paud, SD, dan SMP serta tenaga pendidiknya.

Selain itu, diadakannya tudang sipulung sebagai wadah untuk mendengar aspirasi dari masyarakat yang nantinya akan di follow up ke pemerintah setempat.

Zulfikar Hadikusuma yang merupakan salah satu relawan sekaligus ketua taekwondo teknik unhas mengungkapkan bahwa kegiatan ini merupakan kali keduanya dilaksanakan di tempat itu.

Pemilihan lokasinya didasarkan atas kalisifikasi daerah yang sulit diakses walaupun berjarak dekat dengan hiruk pikuk perkotaan dan industri pertambangan di sekitar kabupaten pangkep, termasuk salah satu BUMN di sana.

“Akses ke kampung ini sangatlah tidak memadai, dikarenakan untuk sampai di pusat kampung dibutuhkan waktu 2-3 jam perjalanan dengan berjalan kaki dan 1 jam dengan menggunakan motor sport,” ujar Zulfikar

Baca Juga :   Menyalakan Akal Budi dengan Membaca

Ini merupakan salah satu kondisi dan kenyataan pahit yang harus dirasakan para masyarakat, pelajar dan tenaga pendidik yang kesehariannya harus bersusah payah untuk sampai di kampong bung ini. Tercatat pelajar disana sekitaran 80 siswa yang merupakan puta/i penduduk sekitar.

“Dengan kondisi seperti itu kami dari relawan dan tim kolaborasi merasa berkewajiban hadir di tengah adik kami di sana dan masyarakatnya untuk membantu mereka dan memberikan bantuan yang kami bisa berikan,” ungkap mahasiswa teknik industri Unhas itu. (FP/Rls)