7 Contoh Hewan Avertebrata, Ciri Khas dan Habitatnya

Apakah kamu sedang mencari contoh hewan avertebrata? Hewan-hewan yang tidak memiliki tulang belakang ini (avertebrata) memiliki karakteristik yang unik dan cukup menarik untuk dipelajari lebih dalam.

Meskipun tanpa tulang belakang, avertebrata memiliki karakteristik khusus yang memungkinkan mereka bertahan hidup dan berkembang di berbagai lingkungan. Berikut ini adalah 7 contoh hewan avertebrata, ciri khas dan habitatnya:

1. Ubur-ubur (Cnidaria):

    • Ciri Khas: Tubuh berbentuk payung (medusa), tentakel dengan sel penyengat (nematosista).
    • Habitat: Perairan laut dan air tawar.

Ubur-ubur, tergolong dalam kelompok Cnidaria, menampilkan karakteristik khas dengan tubuhnya yang berbentuk payung, yang dikenal sebagai medusa. Tubuh medusa ubur-ubur memiliki struktur seperti payung terbalik dengan bagian atas yang lebar dan tepi yang meruncing ke bawah. 

- Iklan -

Ciri utama lainnya adalah keberadaan tentakel yang dilengkapi dengan sel penyengat yang disebut nematosista. Tentakel ini memainkan peran penting dalam menangkap mangsa dan bertahan dari predator. Ubur-ubur memiliki kemampuan unik untuk bergerak secara vertikal di dalam kolom air, seringkali menjelajahi perairan laut dan air tawar dengan leluasa.

2. Cacing Pita (Platyhelminthes):

    • Ciri Khas: Tubuh pipih, struktur sederhana, beberapa dapat hidup sebagai parasit.
    • Habitat: Terdapat di berbagai lingkungan, termasuk dalam tubuh hewan sebagai parasit.

Cacing Pita, termasuk dalam kelompok Platyhelminthes, memiliki ciri khas dengan tubuh yang pipih dan struktur yang relatif sederhana. Tubuh pipih ini memungkinkan mereka untuk hidup di berbagai lingkungan, baik di dalam tanah maupun di dalam air. 

Baca Juga:  Kupu-kupu yang Mempesona

Salah satu ciri paling mencolok dari beberapa spesies cacing pita adalah kemampuan mereka untuk hidup sebagai parasit. Beberapa cacing pita dapat ditemukan di dalam tubuh hewan vertebrata, termasuk manusia, sebagai parasit internal.

- Iklan -

3. Siput (Mollusca):

    • Ciri Khas: Tubuh lunak dilindungi oleh cangkang, kaki untuk gerakan, radula untuk makan.
    • Habitat: Darat, air tawar, dan laut.

Siput, yang termasuk dalam kelompok Mollusca, memperlihatkan karakteristik yang mencolok dengan tubuhnya yang lunak yang dilindungi oleh cangkang. Cangkang ini berperan sebagai pelindung dan memberikan struktur yang mendukung bagi siput. 

Siput memiliki kaki yang mereka gunakan untuk bergerak di sepanjang permukaan, baik itu di darat, di air tawar, atau di laut. Ciri unik lainnya adalah keberadaan radula, suatu struktur berupa sabit yang terletak di dalam mulut siput.

4. Serangga (Artropoda):

    • Ciri Khas: Tubuh tersegmentasi, eksoskeleton, kaki bersendi.
    • Habitat: Darat, air, udara; termasuk serangga seperti kumbang, lalat, dan semut.

Contoh hewan avertebrata berikutnya adalah Serangga. Hewan ini masuk dalam kelompok Artropoda, memperlihatkan ciri khas dengan tubuhnya yang tersegmentasi, eksoskeleton yang keras, dan kaki bersendi. Tubuh tersegmentasi mereka memungkinkan fleksibilitas gerakan dan pengembangan berbagai struktur tubuh yang berbeda.

- Iklan -

5. Bintang Laut (Echinodermata):

    • Ciri Khas: Tubuh simetris radial, sistem saluran air.
    • Habitat: Laut, umumnya hidup di dasar laut.
Baca Juga:  Dari Mana Ulat Menjadi Kepompong, Lalu Jadi Kupu-kupu?

Bintang laut, termasuk dalam kelompok Echinodermata, menonjol dengan ciri khas tubuhnya yang memiliki simetri radial. Tubuh bintang laut dirancang dengan bentuk yang sama di sekitar pusatnya, memberikan tampilan simetris yang mencolok. 

Salah satu fitur uniknya adalah keberadaan sistem saluran air, yang berperan dalam pernapasan, ekskresi, dan pergerakan.

6. Amuba (Protozoa):

    • Ciri Khas: Bentuk sel tak beraturan, bergerak menggunakan pseudopodia.
    • Habitat: Tanah, air laut dan air tawar

Amuba, termasuk dalam kelompok Protozoa, menampilkan ciri khas dengan bentuk selnya yang tak beraturan. Sel amuba tidak memiliki bentuk yang tetap dan dapat berubah-ubah sesuai dengan kebutuhan dan kondisi lingkungan. 

Karakteristik utamanya adalah kemampuan bergerak menggunakan pseudopodia, yaitu ekstensi sel yang menyerupai kaki palsu yang digunakan untuk menjalar dan menangkap mangsa.

7. Cacing Tanah (Nematoda):

    • Ciri Khas: Tubuh silindris, saluran pencernaan, dapat ditemukan di berbagai habitat.
    • Habitat: Tanah, air tawar, dan dalam tubuh hewan.

Cacing tanah, atau Nematoda, memperlihatkan ciri khas dengan tubuhnya yang silindris dan struktur tubuh yang relatif sederhana. Meskipun tampak sederhana, cacing tanah memiliki saluran pencernaan yang memungkinkan mereka mencerna materi organik di lingkungan sekitar. 

Itulah 7 contoh hewan avertebrata, ciri khas dan habitatnya yang dapat kamu pelajari lebih dalam. Dengan mengetahui dan mempelajari hewan-hewan avertebrata kamu dapat menambah wawasan tentang keanekaragaman hayati yang ada.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU