Renungan Harian Katolik, Senin 31 Oktober 2022: Janganlah Mengundang Sahabat-sahabatmu, Melainkan Undanglah Orang-orang Miskin dan Cacat

Renungan Harian Katolik hari ini, Senin 31 Oktober 2022 berjudul: “Janganlah Mengundang Sahabat-sahabatmu, Melainkan Undanglah Orang-orang Miskin dan Cacat”.

Renungan Harian Katolik hari ini, Senin 31 Oktober 2022 dikutip dari halaman website renunganhariankatolik.org

Bacaan Injil: Lukas 14:12-14

Yesus bersabda kepada orang Farisi yang mengundang Dia makan, “Bila engkau mengadakan perjamuan siang atau malam, janganlah mengundang sahabat-sahabatmu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu, atau tetangga-tetanggamu yang kaya, karena mereka akan membalasnya dengan mengundang engkau pula, dan dengan demikian engkau mendapat balasnya.

Tetapi bila engkau mengadakan perjamuan, undanglah orang-orang miskin, cacat, lumpuh dan buta.

Maka engkau akan berbahagia, karena mereka tidak mempunyai apa-apa untuk membalas engkau.

- Advertisement -

Sebab engkau akan mendapat balasnya pada hari kebangkitan orang-orang benar.”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Senin 31 Oktober 2022

Dalam kehidupan bermasyarakat, undang mengundang merupakan kenyataan sosial yang menjadi bagian tak terpisahkan.

Kehidupan sosial atau penilaian sosial mengatakan bahwa siapa diri anda adalah dilihat dari mereka yang datang ke rumah anda ketika mengadakan pesta.

Logika sosial mengatakan demikian.

Semakin besar dan mewah sebuah pesta, semakin besar dan tinggi pula penilaian sosial terhadap yang berpesta.

Semakin banyak yang datang dengan jabatan yang tinggi, semakin baik pula penilaian masyarakat.

Maka tidak mengherankan apabila dalam pesta perkawinan misalnya, ada kecenderungan untuk membuatnya semewah mungkin, sebesar mungkin, mengundang sebanyak mungkin orang untuk datang.

BACA JUGA :   Renungan Harian Katolik Minggu 27 November 2022: Berjaga-jaga dan Siap Siagalah!

Ini tanda-tanda yang baik, karena sosialitas berjalan positif.

Sosialitas yang berjalan positif perlu dibarengi dengan pola pikir yang positif pula.

Umum terjadi saat ini bahwa pesta-pesta yang demikian menjadi ajang transaksional.

Anggaran yang dimiliki tidak mencukupi untuk mengadakan pesta besar, namun masih tetap menyelenggarakan hal tersebut dengan cara meminjam sejumlah uang untuk menutup kekurangannya.

Harapannya setelah pesta, ada ‘keuntungan’ yang bisa dinikmati.

Beruntung jika untung, namun buntung jika tidak untung.

Yesus mengingatkan kita hari ini bahwa siapa diri kita tergambar ketika kita mengadakan sebuah pesta.

Logika Kristiani menjalankan apa yang Yesus katakan hari ini.

Perjamuan atau pesta dalam keluarga bukan sebagai sebuah ajak transaksional.

Perjamuan atau pesta yang diadakan idelanya merupakan ungkapan syukur, bukan bentuk pencarian saldo plus.

Jika merupakan sebuah ungkapan syukur, maka siapa yang diundang tidak menentukan apakah perjamuan itu jadi berlangsung atau tidak.

Dengan demikian, seberapa besar dan mewah perjamuan itu disesuaikan dengan kemampuan yang dimiliki, tanpa harus meninggalkan nota kas bon setelah pesta usai.

Perjamuan itu menjadi ungkapan sukacita, kegembiraan, persaudaraan, dan keselamatan.

Demikianlah yang kiranya terjadi dalam pesta perjamuan surgawi.

Sukacita, kegembiraan, persaudaraan (kasih) dan keselamatan menjadi bagian pokok dalam perjamuan surgawi.

Perjamuan surgawi tercermin dalam perjamuan saat ini.

Perjamuan surgawi tidak hanya persoalan nanti atau yang akan datang, namun saat ini kita juga menikmatinya.

Maka dari itu, sebagai orang Kristiani, pesta dan perjamuan yang kita adakan sedapat mungkin kita hayati dengan semangat pesta perjamuan surgawi, bukan transaksi.

BACA JUGA :   Renungan Harian Kristen, Senin 28 November 2022: Kekayaan Orang Papa

Semoga dengan demikian, perjamuan-perjamuan yang kita adakan sungguh-sungguh membawa orang pada keselamatan, sekaligus membawa diri sendiri dan keluarga semakin mendekati keselamatan itu.

Mengundang orang yang tidak mempunyai kesempatan untuk mengadakan pesta adalah jalan mulia yang ditawarkan oleh Yesus.

Mereka bukan tidak mau, tetapi mereka tidak mampu untuk mengadakan pesta-pesta.

Melibatkan orang-orang yang disebutkan Yesus hari ini berarti memberi kesempatan pada diri kita sendiri untuk ikut tergerak hati dan merasakan apa yang mereka rasakan.

Siapa tahu justru dari merekalah kita mendapat semangat hidup dan kekuatan hidup.

Melihat, mengalami, dan merasakan merupakan jalan baik untuk terus menerus belajar, belajar menjadi semakin Kristiani.

Namun ingat, motivasi kita bukan karena kasihan pada mereka.

Motivasi kita adalah karena kita murid Kristus dan hendak bersyukur kepada-Nya.

Tanpa Kristus, hidup kita tidak mempunyai arti yang mendalam dan tulus.

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa kami yang Maha Pengasih, kami mohon, jiwailah kami dengan semangat Yesus Putra-Mu, agar berani menjadi orang papa dan saling memperkaya sesama dengan cinta kasih sejati.

Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Terima kasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Senin 31 Oktober 2022.

Bagikan

BACA JUGA:

Pergantian Kiswah Ka’bah di Tahun Baru Hijriah

Begitu mulianya, Tahun Baru Hijriah, sehingga Pemeritah Arab Saudi, selalu mengganti kin Kiswah Ka’bah (kain Penutup Kabbah) di Tahun Baru Hijriah. Ada sebuah kendaraan...

Renungan Harian Kristen, Rabu 26 Oktober 2022: Apakah Tugas Seorang Misionaris?

Renungan Harian Kristen hari ini, Rabu 26 Oktober 2022 berjudul: “Apakah Tugas Seorang Misionaris?”. Bacaan untuk Renungan harian Kristen hari ini diambil dari Yohanes 20:21 Renungan...

Keutamaan Membaca Al-Qur’an, Pahami dengan Amalkan

Al-Qur’an adalah sebuah kitab suci ummat Islam yang diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad SAW melalui Malaikat Jibril. Berisi perintah, larangan dan petunjuk Allah, sebagai...

Hukum Kurban, Pengertian, Keutamaan dan Ketentuan dalam Islam

Pengertian kurban menurut bahasa adalah mendekatkan diri. Sedangkan, secara istilah, pengertian kurban diartikan sebagai kegiatan menyembelih hewan tertentu pada Hari Raya Idul Adha dan...

Amalan yang Bisa Dibaca Saat Sedang Sakit

Amalan Saat Sakit. Dari Alm Udztads Ali Jaber : Amalan yang bisa dibaca saat sedang sakit salah satu ajaran yang diwariskan Almarhum Udstadz kondang...

POPULER

Dies Natalis Ke-40, FKM Unhas Gelar Seminar Nasional

Dies Natalis Ke-40 Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hasanuddin (FKM Unhas) menggelar Seminar Nasional dengan Tema “Polemik STR Bagi Tenaga Kesehatan Masyarakat” yang diselenggarakan di...