Tuesday, August 11, 2020

WHO Tidak Rekomendasikan Rapid Tes Sebagai Deteksi Virus Corona

FAJARPENDIDIKAN.co.id – Organisasi Kesehatan Dunia tidak menyarankan penggunaan rapid test anti-bodi atau tes cepat untuk mendeteksi kasus virus corona (Covid-19).

Perwakilan WHO untuk Indonesia, dr. Navaratnasamy Paranietharan, mengatakan selama ini WHO hanya melakukan rapid test untuk keperluan penelitian saja, bukan untuk mengonfirmasi kasus positif atau negatif corona.

“WHO tidak merekomendasikan penggunaan diagnosa rapid test berdasarkan anti-bodi sebagai pemeriksaan penanganan wabah corona atau penanganan pasien. Kami tidak merekomendasikan itu,” kata Paranietharan saat mengisi webinar yang digagas Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI secara pada Selasa (21/4).

Pernyataan itu diutarakan Paranietharan saat menjawab pertanyaan Wakil Ketua BKSAP, Charles Honoris, terkait apakah rapid test digunakan di negara-negara lain dalam hal penanganan penyebaran wabah corona. Sebab, menurut Charles, pemerintah Indonesia menggunakan dua metode yaitu antibodi rapid test dan Reverse Transcription Polymerase Chain Reaction (RTPCR) atau tes PCR dalam pemeriksaan corona.

Paranietharan menuturkan sejauh ini WHO menilai tes PCR merupakan standar utama. Ia menegaskan bahkan WHO tidak pernah memasukan hasil pemeriksaan menggunakan rapid test ke dalam perhitungan kasus corona yang terkonfirmasi.

“Kami tidak menghitung hasil rapid test sebagai kasus terkonfirmasi. PCR adalah standar emas dan kami selama ini mempertimbangkan kasus terkonfirmasi berdasarkan hasil tes PCR,” ucap Paranietharan.

Dalam webinar bertajuk Peran Parlemen dalam Kerja Sama Internasional Penanggulangan Covid-19, Wakil Ketua Dewan Rakyat Malaysia, Mohd Rashid Hasnon, turut bertukar pengalaman bahwa Negeri Jiran juga tak menggunakan rapid test untuk mendeteksi kasus corona dan menekan angka penularan. (Ana)

- Advertisement -

Ini kekeliruan dunia pendidikan kita, yang menganggap mata pelajaran sains lebih penting, dan mendiskriminasi budi pekerti. Akibatnya banyak anak cerdas yang justru terjerumus dalam narkoba, seks bebas, tawuran, dan korupsi ketika dewasa.”

Seto Mulyadi

Pemerhati Anak
MAJALAH FAJAR PENDIDIKAN

TERKINI

Empat Mahasiswa Studi Agama-Agama UIN Alauddin Terima Beasiswa Bersama Institute

FAJARPENDIDIKAN.co.id - Sebagai bagian dari upaya berkelanjutan atas kerjasama Bersama Institute dan Prodi Studi Agama-Agama UIN Alauddin Makassar, maka Bersama Institute memberikan...

Kebun Ketahanan Pangan Lantamal VI Tumbuh Subur di Tengah Kota Diapresiasi Kadis Lingkungan Hidup Kota Makassar

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Kehadiran kebun ketahanan Pangan Lantamal VI yang tumbuh subur di tengah kota Makassar kian terasa manfaatnya bagi masyarakat. Kebun...

Mungkinkah Pembelajaran Jarak Jauh diterapkan Permanen?

FAJARPENDIDIKAN.co.id - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mengungkapkan, pembelajaran jarak jauh bisa diterapkan permanen setelah pandemi Covid-19 selesai. Berdasarkan penilaian Kemendikbud,...

Tips Skincare yang Jarang Diketahui Orang

FAJARPENDIDIKAN.co.id - Kalau membicarakan tips skincare, pasti kita bisa menemukannya dengan mudah bertebaran di internet. Rasanya setiap orang selalu berusaha membagikan tips-tips...

Lomba Seni Suara Burung Berkicau LANAL Kendari Gunakan Nama Kapal Perang Untuk Kelas Lomba

Kendari, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Selasa, 11 Agustus 2020, Lanal Kendari yang dipimpin oleh Kolonel Laut (P) Andike Sry Mutia S.Sos., menempuh cara yang...

REKOMENDASI