Alasan dan Dimana Ular Hibernasi, Yuk Simak Disini!

Ular adalah hewan berdarah dingin, atau ektotermik , karena mereka mendapatkan suhu dari lingkungannya dan tidak dapat menghasilkan panas tubuhnya sendiri. Meskipun ini bisa berguna, kelemahan menjadi hewan berdarah dingin adalah perjuangan untuk bertahan hidup di lingkungan yang dingin.

Kebetulan, jika suhu luar turun dengan cepat, suhu fisik mereka juga bisa turun ke suhu yang mengancam jiwa. Spesies yang hidup di habitat di mana bulan-bulan musim dingin tidak ramah tetap aman dalam bentuk hibernasi.

Meskipun hibernasi reptil berbeda dari hibernasi mamalia pada tingkat fisiologis – pada kenyataannya, ini sering disebut oleh para ilmuwan dengan istilah ” brumation “, sebaliknya – ia mengikuti hampir semua prinsip yang sama: Jika terlalu dingin untuk memangsa dan kawin, Anda perlu istirahat.

- Iklan -

“Mengapa membuang-buang energi? Jika Anda tidak dapat makan dan Anda tidak kawin, Anda mungkin juga mengambil keuntungan dari fakta bahwa Anda adalah ektoterm dan Anda bisa menjadi sangat dingin dan tetap bertahan hidup, ”kata Matt Goode, asisten ilmuwan penelitian. di Fakultas Sumber Daya Alam dan Lingkungan Universitas Arizona.

Ular Hibernasi Menurut Habitat dan Geografinya

Tidak semua spesies ular harus berhibernasi – tergantung di mana mereka tinggal. Spesies yang hidup di daerah tropis biasanya tidak berhibernasi, menurut Goode, meskipun mereka mungkin memiliki periode aktivitas dan dormansi yang lebih rendah terkait dengan faktor lingkungan lain seperti kekeringan atau musim kemarau. Itulah kasus anaconda, misalnya, yang berasal dari iklim tropis yang hangat.

“Tapi di daerah beriklim sedang, ular bisa menghabiskan waktu berbulan-bulan di bawah tanah,” kata Goode. Penelitian pertamanya berfokus pada ular derik padang rumput di Wyoming, di mana suhu dapat turun hingga 5 hingga 10 derajat Fahrenheit di musim dingin dan tanah dapat membeku sedalam 5 kaki.

- Iklan -

“Ular harus berada di bawah itu,” kata Goode. “Jika tidak, mereka bisa membeku dan tidak bertahan melewati musim dingin.” Ular derik macan mulai brumasi dari akhir Oktober hingga awal Desember, sementara ular derik punggung berlian Barat, yang sedikit lebih besar, akan masuk ke sarangnya lebih lambat dari itu.

Baca Juga:  6 Gunung Tertinggi di Dunia yang Paling Menantang Bagi Para Pendaki

Bagaimana Ular Hibernasi?

Karena ular mendapatkan kehangatan dari faktor eksternal, seperti sinar matahari, ketika suhu mulai turun, secara fisiologis mereka juga akan mengalami penurunan suhu tubuh. Saat hari-hari yang lebih dingin menjadi lebih sering, ular akan mulai makan lebih sedikit dan akan memperlambat metabolisme dan detak jantungnya untuk menghemat pengeluaran energi. Mereka akan bergerak lebih sedikit dan tetap diam dan sesantai mungkin , hampir menghentikan tubuh mereka.

“Karena ular menghabiskan begitu banyak waktu tanpa bergerak sama sekali, detak jantungnya menurun, dan laju pernapasannya, tentu saja, menurun,” kata Goode.

- Iklan -

Kemudian, mereka menemukan tempat untuk tetap aman dan hangat selama cuaca dingin dan tidur siang selama cuaca beku berlanjut. Faktanya, mereka lebih banyak istirahat dan tidur siang daripada tidur nyenyak, karena mereka mungkin masih muncul di luar sarang jika diperlukan – seperti berjemur di bawah sinar matahari untuk menghangatkan diri atau melawan infeksi. Penyimpanan glukosa internal mereka akan membantu mereka kembali beraksi jika diperlukan dalam keadaan darurat.

Di mana Ular Hibernasi?

Ular biasanya berhibernasi di tempat yang oleh para ilmuwan disebut hibernaculum, alias sarang. “[Seekor ular] bersembunyi di mana saja yang memiliki kemampuan untuk menahan suhu dingin di luar,” kata Goode.

Itu biasanya di liang jauh di bawah tanah, di bawah embun beku dan bagian tanah yang membeku. Tetapi ular juga dapat berhibernasi di lubang pohon dan batang kayu yang membusuk, akar pohon, lubang pembuangan, sistem terowongan yang digali oleh hewan lain, tanggul rel kereta api, tangki berisi air, rumah, ruang bawah tanah, dan gudang yang diperuntukkan bagi manusia.

Ular yang lebih kecil mungkin suka menghabiskan musim dingin lebih dalam di bawah tanah daripada ular yang lebih besar dalam beberapa kasus, dan beberapa ular suka kembali ke sarangnya selama bertahun-tahun.

Seringkali, sarang ini dapat menampung ratusan, bahkan ribuan, ular pada waktu yang sama sepanjang musim dingin – ular dewasa dan bayi ular, kadang-kadang bahkan dari spesies yang berbeda. Di Kanada, misalnya, Goode menjelaskan, ular garter diketahui bersembunyi di sarang dengan lebih dari 20.000 ular garter di satu tempat.

Baca Juga:  8 Sungai Terpanjang di Dunia, Mana yang Ingin Kamu Kunjungi?

“Ini adalah fitur yang membatasi lingkungan mereka untuk menemukan tempat yang benar-benar bagus yang memungkinkan mereka masuk ke bawah tanah dan menghindari pembekuan,” kata Goode. Berhibernasi dalam kelompok besar juga membantu karena membantu menghasilkan panas, karena sekelompok ular menjalin dan mempertahankan kehangatan dalam kelompok.

Ilmuwan Berspekulasi Sarang Melayani Fungsi Sosial juga

“Mungkin ada beberapa fungsi sosial untuk [berhibernasi di sarang] juga,” kata Goode. Dia berpendapat bahwa evolusi sistem sosial ular, misalnya, mungkin berasal dari fakta bahwa sekelompok besar ular pada dasarnya dipaksa bersama di bawah tanah.

“Bukannya ular ingin bergaul satu sama lain, kan,” kata Goode. “Tetapi beberapa spesies sebenarnya, ketika mereka muncul dari sarang, mereka tetap berada di sarang di atas tanah, dan kemudian Anda akan melihat interaksi sosial terjadi.”

Ular derik Diamondback melakukan ini, misalnya. Tetapi ular lain, seperti ular derik macan, menahan musim dingin sepenuhnya sendirian. Mereka tidak berinteraksi dengan spesies lain atau individu lain dari spesies mereka sampai nanti, setelah mereka pindah dari sarang.

Khusus untuk ular yang hidup di tempat yang sangat dingin untuk waktu yang lama, hibernasi menjadi bagian penting dari siklus hidupnya. Ini mendasari banyak mekanisme hormonal yang kemudian memungkinkan mereka untuk bereproduksi dengan sukses (itulah sebabnya peternak ular juga akan memasukkan ular mereka ke dalam brumasi, bahkan jika mereka tidak perlu melakukannya).

Misalnya, brumasi datang sebagai keuntungan untuk umur panjang ektoterm. Studi ular derik Goode berumur panjang dibandingkan dengan ukuran tubuhnya terutama karena mereka telah berevolusi menjadi hebat dalam menghemat energi.

“Mampu turun untuk waktu yang lama seperti itu benar-benar memungkinkan mereka hidup lebih lama dan bereproduksi lebih banyak,” kata Goode. “Jika kita ektoterm, dengan ukuran tubuh kita yang besar, kita mungkin akan hidup sampai usia 100 tahun.”

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU