Sabtu, September 18, 2021

Catatan Ilham Bintang : Mengurai Benang Kusut Skandal Sumbangan 2 T 

FAJARPENDIDIKAN.co.id- Persis sepekan. Senin (26/7) ketemu Senin (2/8). Baru muncul titik terang. Terang : Heryanti bermasalah. Terkonfirmasi semalam, putri bungsu pengusaha tajir Akidi Tio ini juga sedang hadapi kasus penipuan dl Polda Metro Jaya. Laporan kasus itu tercatat di Krimum Polda Metro Jaya dengan No:TBL/1025/II/YAN.2.5/2020/SPKT PMJ.

” Benar, Pak. Yang menangani unit kendaraan bermotor ( ranmor),” kata petugas di Polda Metro Jaya, Senin (2/8) malam.

Di Polda Sumatera Selatan, Senin siang Heryanti telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus sumbangan sebesar Rp 2 Triliun yang menggerkan itu. Meski status tersangkanya sejam kemudian diralat oleh Humas Polda Sumsel, tetapi tampaknya itu hanya soal prosedur hukum. Penyidik mestinya memeriksa dia terlebih dahulu sebelum mengumumkan status tersangka. Cepat atau lembat Heryanti bakal terjerat hukum juga. Di Palembang maupun di Jakarta.

Proyek Istana Presiden

Buktinya, menurut laporan wartawan RMOL, semalam, dia diperiksa polisi 7 jam di Polda Sumsel. Berdua dengan Prof DR dr Hardi Dermawan, dokter pribadi keluarga itu.
Pemeriksaan akan dilanjutkan kembali hari Selasa (3/8) ini. Titik terang lain yang tak kurang penting : menguak peran Mabes Polda Sumsel sendiri dalam kasus sumbangan keluarga Akidi Tio. Rasanya sulit kita percaya.

Tapi faktanya begitu. Bagaimana bisa institusi penegak hukum sampai abai meneliti segala hal yang berkaitan dengan sumbangan 2 T sebelum dipublish. Sesuai prosedur lazim yang berlaku di intitusi itu. Apalagi, ini menyangkut uang yang sangat besar. Perlu pertanggungjawaban kepada publik.

Sumbangan 2 T, menurut Peter F Gontha mantan bankir bank asing, belum pernah dilakukan orang yang paling kaya di dunia pun. Apalagi di Indonesia. Padahal, standar saja pengecekannya. Uang itu ada di mana? Di bank apa? Dalam bentuk apa? Valas? Emas? Saham?Bagaimana cara penyerahannya? Transfer atau cash keras –dibawa dengan kendaraan bertruk-truk ke Mapolda? Nah! Mungkin lebih baik begitu. Kalau perlu undang wartawan asing seluruh dunia meliput. Dengan protokol kesehatan ketat, tentu. Supaya orang seluruh dunia melek: ini lho budaya gotong royong masyarakat Indonesia.

Uang stereofoam

Bukan seperti yang kita saksikan dari foto dan rekaman video Senin (26/7) di Mapolda Sumsel. Hanya di stereofoam ditulis nominal uang 2 Triliun itu.

Kapolda Sumsel pasti pening lah sekarang. Malu bikin acara itu minggu lalu. Sudah mengundang Gubernur hadir, Pangdam Sriwijaya yang diwakili Danrem, dan pemuka agama dari seluruh agama. Juga wartawan yang tampaknya hari itu lupa bertanya detil, padahal biasanya atau mestinya cerewet dalam soal “pitih”. Mungkin karena ikut terharu. Percaya buta dan hormat pada pengundang, tamu, terutama tempat acara di Mapolda. Masak macam – macam.

Masih segar dalam ingatan acara itu berlangsung khidmad, biarpun cuma setengah jam. Penyerahan sumbangan Akidi Tio di Gedung Promoter Polda Sumsel Lantai 3 Jl. Jend. Sudirman KMP, Senin (26/7) siang.

Dihadiri Gubernur Sumsel H. Herman Deru, SH., MM, Kapolda Sumsel Irjen Pol Prof Dr Eko Indra Heri S, MM dan Danrem 044/Gapo Brigjen TNI Jauhari Agus Suraji, S.I.P. S.Sos. Acara yang juga disaksikan oleh perwakilan seluruh pemuka agama. Setelah itu kita ikuti rekaman video wawancara dengan perwakilan keluarga Akidi Tio, yaitu Prof Hardi Darmawan. Kapolda, bicara.

Intinya meyakinkan publik. Akidi Tio orang kaya dermawan. Sudah sering dia membantu rakyat tak mampu, tanpa publikasi.,Gubernur Sumsel Herman Deru mengapresiasi prakarsa Akidi Tio. Dia berharap bisa ditiru seluruh masyarakat. Untuk urusan ini kita puji inisiatif Kapolda, bikin acara terbuka. Maklum ini sumbangan uang besar. Jangan sampai menuai fitnah dan sebangsanya. Bagus.

Namun, siapa menyangka ternyata kelak acara itu menuai badai. Mungkin karena itu, dugaan saya, mengapa status tersangka Heryanti Tio diralat. Untuk sementara waktu. Penerapan pasal “menghina negara” dan ” penipuan” serta “pembohongan publik” untuk Heryanti Tio hemat kita masih sumir atau belum klop. Sebab, kita juga semua tahu locus kejadian di dalam wilayah kekuasaan Mapolda Sumsel. Bersama Kapolda, Gubernur, pemuka agama. Berarti, secara hukum, nama- nama yang disebut mestinya ikut diperiksa.

Tidak ada uang

Menjelang Maghrib, Marsekal Udara ( pur) menelpon lagi kemarin. Penasaran soal nasib dana 2 T. Pemred koran Singgalang Padang, Khairul Jasmi, novelis Akmal Nasery, Pelukis Hardi, dan Budayawan Jaya Suorana, dan Pemred JakTV Timbo Siahaan menanyakan hal sama. Prank yah?

Saya hanya menjawab dengan menguraikan beberapa petunjuk ini.

1. Dari 7 anak Akidi Tio, hanya Heryanti itu saja yang ngotot, harga mati, menganggap ayahnya meninggalkan banyak warisan

2. Enam kakaknya, sudah menyatakan tidak ikut urusan itu. Atau tidak mau membahas soal warisan. Pernah Prof Hardi menyebut sumbangan itu patungan dari 7 anak Akidi Tio. Tapi langsung dibantah oleh mereka. Nama saja pun mereka tidak mau dibawa- bawa.

3. Heryanti punya banyak masalah. Punya banyak hutang pada banyak pihak. Kasusnya di Polda Metro Jaya terkait itu, dilaporkan urusan penipuan. Ada orang yang diajak menanam modal untuk proyek Istana Presiden –entah presiden negara mana. Rencana pelunasan semua utangnya dijanjikan Heryanti kalau uang simpanan ayahnya 16 T di Bank di Singapura “goal”, sukses dicairkan.

3. Katakanlah uang itu benar- benar ada. Namun, pencairannya tidak semudah seperti menulis 2 T di stereofoam. Atau di atas selembar cek Bank Mandiri — yang fotonya dikirimkan ke saya semalam oleh sejawat Teguh Santosa, CEO Republik Merdeka Online. Bank di Singapura, seperti juga Indonesia dan di seluruh dunia mensyaratkan harus ada underlying untuk bisa mencairkan dana sebesar itu. Keterbukaan informasi keuangan sekarang semakin ketat terutama untuk mengantisipasi money laundering dan terorisme.
Tanpa underlying, ikut cara biasa : maksimum hanya boleh tarik 20.000 SGD. Mengambil
tunai di counter bank atau transfer .

4. Duit yang mau dicairkan ini 2 T atau 200.000.000 SGD. Dengan pembatasan itu, maka perlu 10.000 kali penarikan. Dihitung kasar, sekitar 25 tahun lah baru klar itu urusan pencairan. Dengan catatan ditarik setiap hari.

Sayang sekali gonjang gonjang ini terjadi di tengah konsentrasi kita semua penuh untuk mengatasi perburukan pandemi virus Covid19 di Tanah Air. Presiden Jokowi selalu mewanti- wanti semua pihak jangan bikin gaduh. Eh, kegaduhan sekarang justru bersumber dari Polda Sumsel.

.

Gebyar Vaksinasi TP PKK Kec Panakkukang, Target 300 Vaksin

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Tim Penggerak PKK Kec Panakkukang gelar gebyar vaksinasi, wujud dukungan atas program pemerintah Makassar Recover. Kegiatan digelar di Balai Latihan Kerja, Rabu...

Sebelum Gantung Diri, Mahasiswi Unhas Tulis Wasiat

Seorang mahasiswi Universitas Hasanuddin (Unhas) diduga nekat mengakhiri hidupnya dengan gantung diri di dalam rumahnya Kecamatan Tamalanrea, Kota Makassar, Sulawesi Selatan. Diduga penyebab korban...

Program TMMD ke-112 Dimulai di Desa Watang Kassa Pinrang, Siap Tingkatkan Pembangunan Daerah

Program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-112 di Kabupaten Pinrang resmi dimulai hari ini, Rabu (15/9). Program ini akan dilaksanakan di Dusun Padangloang, Desa Watang...

Pemkot Berencana Akan Kelola TPI Untia

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Kepala Pelabuhan Perikanan Untia, Iswadi Rachman mengunjungi Wali Kota Makassar, Moh. Ramdhan ‘Danny’ Pomanto di kediaman pribadinya, Selasa (14/9/21). Tujuan kedatangannya meminta pihak...

SDM Pemdes di Ulaweng Bone Masih Perlu Ditingkatkan, RKPDes Tea Musu Ditekankan Ini

Bone, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Meskipun sudah menjabat satu priode atau lebih, Sumber Daya Manusia (SDM) Pemerintahan Desa di Kecamatan Ulaweng Kabupaten Bone khususnya perangkat desa ternyata...

Bupati Pinrang Minta Pihak Berwajib Awasi Pembagian Pupuk Organik

Bupati Pinrang, Irwan Hamid menegaskan, pembagian pupuk organik cair hayati kepada petani tidak dipungut biaya. Pembagiannya pun harus diawasi pihak berwajib agar tepat sasaran. Hal...

.

.

.

Beasiswa Bertajuk Bersama Kelola Alam Adil Lestari Pemimpin Luluskan 58 Calon dari 22 Provinsi

 Beasiswa, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Program beasiswa bertajuk "Bersama Kelola Alam Adil Lestari (BEKAL) Pemimpin" diberikan kepada para Emerging Leader yakni para pemimpin muda ataupun calon pemimpin yang...

10 Skill dan Keterampilan Ini Dibutuhkan Mahasiswa di Dunia Kerja!

World Economic Forum (WEF) pada Oktober 2020 lalu merilis artikel terkait 10 skill atau keterampilan yang dibutuhkan di dunia kerja pada tahun 2025 mendatang. 10...

Beasiswa Kalla Dibuka, Khusus Domisili Sulawesi, Begini Cara Daftarnya!

Sulawesi, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Yayasan Hadji Kalla membuka pendaftaran beasiswa Kalla tahun ajaran 2021-2022 bagi mahasiswa yang berdomisili di Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah dan...

BAZNAS Buka Beasiswa Santri, Begini Cara Daftarnya!

Beasiswa, FAJARPENDIDIKAN.co.id- BAZNAS membuka pendaftaran untuk Beasiswa Santri BAZNAS 2021. Pendaftaran dibuka mulai 14 September 2021 sampai dengan 30 September 2021. Sedangkan pengumuman yang...

Ini kekeliruan dunia pendidikan kita, yang menganggap mata pelajaran sains lebih penting, dan mendiskriminasi budi pekerti. Akibatnya banyak anak cerdas yang justru terjerumus dalam narkoba, seks bebas, tawuran, dan korupsi ketika dewasa.”

Seto Mulyadi

Pemerhati Anak

.

Departemen Epidemiologi FKM Unhas Gelar Pelatihan Mobile Data Collection

FAJARPENDIDIKAN.co.id - Antusias sivitas akademika Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Hasanuddin pada kegiatan Pelatihan Mobile Data Collection (MDC) menggunakan Kobo Toolbox pada awal September...

Pemkab Pangkep Gandeng KNPI dan PMI Vaksin Massal Jenjang SMP

Pangkep, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Pemerintah Kabupaten Pangkep, melaksanakan kegiatan Vaksin Massal untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP), pelaksanaan tersebut melibatkan organisasi KNPI dan PMI, di Pelataran Rumah...

Guru Honorer Berusia 57 Tahun Tak Lolos Tes PPPK, Nitizen Minta Bantuan Nadiem

Viral di media sosial, kisah seorang guru honorer berusia 57 tahun yang gagal lolos tes seleksi PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja). Kisah tersebut dibagikan...

Sosialisasi Assesment Clinic HOTS, UNM Target Peningkatan IKU

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Universitas Negeri Makassar (UNM) menggelar sosialisasi Higher Order Thinking Skills (HOTS) dalam rangka Revitalisasi LPTK tahun 2021. Rektor UNM Prof. Dr. Ir....

Ini Poin Keputusan Menpan-RB Nomor 1127 Tahun 2021 untuk PPPK Guru 2021

Perlu digarisbawahi, dokumen dengan Nomor 1127 Tahun 2021 ini adalah Keputusan Menpan-RB, jadi bukan Permenpan-RB 1127 Tahun 2021. Keputusan ini diteken Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara...

.