ADV A1
ADV B1

Mengapa Saat Hujan Diikuti Awan Mendung dan Petir?

FAJAR Pendidikan

-ADV C1 -

Hujan adalah tetesan air yang jatuh dari awan ke Bumi. Hujan yang deras biasanya disertai dengan awan hitam yang sering disebut mendung dan petir.

Nah, tahuka kamu, tetesan hujan memiliki diameter sebesar 0,02 inchi atau 0,5 milimeter. Tetesan yang lebih kecil dari itu kita sebut sebagai gerimis.

Dari mana datangnya hujan?

-ADV C2 -

Air hujan bersumber dari laut. Namun danau dan sungai juga bisa menjadi hujan.

-ADV C3 -

Prosesnya, air yang menguap akibat panas matahari, menjadi embun dan berkumpul di awan. Inilah fase kedua sebelum turun hujan. Embun atau embun beku yang naik, mengembang dan membentuk awan, Jika semakin tebal, akan menjadi hujan.

Lalu, bagaimana dengan mendung? Mendung selalu identik dengan awan hitam.

-ADV C4 -

Hal ini karena uap air yang dibawa tidak hanya karena air yang ada di dalam tanah ataupun laut serta sungai, melainkan juga dari asap knalpot mobil, debu, dan sumber lainnya.

BACA JUGA :   Kunci Jawaban Tema 5 Kelas 2, Subtema 1 Pengalamanku di Rumah Pembelajaran 4 Halaman 35, 37, 39, dan 40

Seringkali awan hujan menghitam juga karena banyak uap air mengembun.

Semakin banyak butiran air dan kristal es yang terkumpul, maka semakin tebal awannya. Karena semakin tebal, intensitas cahaya untuk melewati awan juga semakin kecil.

Semakin banyak butiran air yang terkumpul, semakin banyak cahaya yang terserap. Sehingga awan semakin gelap dan hasilnya hujan yang turun juga akan lebat.

Sambaran Petir

Meski mendung dan petir belum berarti hujan, namun keduanya menjadi pertanda hujan. Setelah adanya awan hitam atau mendung ada kilatan petir yang terjadi.

Setiap kali petir menyambar, ada reaksi nuklir yang menghasilkan partikel langka serta hujan sinar gamma.

BACA JUGA :   Kunci Jawaban Tema 5 Kelas 2, Subtema 2 Pengalamanku di Sekolah, Pembelajaran 1 Halaman 69, 72, 73, dan 74

Sinar gamma adalah radiasi yang muncul dari proses nuklir atau pertemuan elektron dan positron. Fisikawan Kyoto University, Teruaki Enoto membuktikan dalam risetnya di jurnal Nature yang diterbitkan pada 2017 lalu.

Petir terjadi dari elektron yang bergerak cepat di atmosfer dan terus menerus bertabrakan satu sama lain hingga menciptakan plasma dan radiasi.

Ternyata tak setiap kilatan petir itu bisa terlihat oleh manusia. Dalam riset Enoto dibuktikan bahwa sinar gamma memicu eksitasi nitrigen dan oksigen sehingga memicu reaksi nuklir.

Dengan adanya sinar gamma, berdampak pada kestabilan nitrogen dan oksigen. Secara unmum, Enoto membuktikan bahwa petor adalah ekselerator partikel. Proses petir terjadi memicu sinar gamma sebesar 0,511 megaelektron volt.

 

-ADV C5 -
ADV B2
ADV E1

BERITA DAERAH

BACA JUGA

ADV E2
- ADV D1 -
Sponsor
- ADV D2 -

TERKINI