Roket yang Tabrak Bulan Menciptakan Lubang Besar, Diduga Punya China

FAJAR Pendidikan

Berbagai spekulasi muncul setelah roket tersebut bertabrakan dengan bulan. Salah satunya kemungkinan rudal tersebut dipasang di China Long March 3C yang diluncurkan pada Oktober 2014.

Para peneliti mengonfirmasi spekulasi tersebut. Dilaporkan obyek itu memancarkan panjang gelombang cahaya yang mirip dengan roket China lainnya.

NamunĀ PopsciĀ melaporkan China membantah roketnya menghantam Bulan. Alasannya kendaraan yang membawa pesawat antariksa Chang’e-5 T1 terbakar saat masuk kembali ke atmosfer Bumi, dikutip Jumat (1/7/2022).

Sebelumnya, diperkirakan roket tersebut adalah Falcon 9 SpaceX. Roket ditemukan pertama kali oleh astronom Bill Gray yang mendeteksi sampah luar angkasa jalur tabrakan di sisi jauh Bulan pada Januari lalu. Sampah antariksa itu ternyata bagian atas dari roket yang dibuang.

BACA JUGA :   Link Download GB WhatsApp v19.35.1 Terbaru Bulan Agustus Lebih Canggih

Gray awalnya memperkirakan bagiannya berasal dari Falcon 9. Namun insinyur NASA membantah teori ini, karena Deep Space Climate Observatory (DSCOVR) yang diluncurkan roket tersebut tidak mengikuti orbit yang sama dengan kapal yang dibuang.

Kecelakaan itu terjadi pada bulan Maret. Sementara itu para astronom baru menemukan lokasi kejadian dan adanya kawah ganda di permukaan Bulan pada 24 Juni 2022 lalu.

Kawah ganda itu merupakan dua celah yang saling tumpang tindih. Pada kawah timur memiliki diameter 19,5 yard yang menutupi kawah barat 17,5 yard.

Gambar kawah tersebut diambil oleh Lunar Reconnaissance Orbiter NASA, yang bertugas memotret pemukaan Bulan sejak 2009. Namun sayang pesawat antariksa robotik itu tidak mengamati momen tabrak tersebut.

BACA JUGA :   Daftar Harga HP Samsung Terbaru Agustus 2022, Mulai Rp 1 Jutaan

Sebelumnya pada Roket Saturn 5 era Apollo, yang mengangkut penjelajah pertama Bulan, sebenarnya juga menciptakan kawah. Namun tidak meninggalkan bentuk kembar seperti yang terjadi Maret lalu.

Hal unik lainnya tentang dua kawah yang tercipta akibat roket yang menabrak bulan adalah ukurannya yang nyaris sama besar. Biasanya, roket yang sudah terpakai lebih berat di satu sudutnya. Sudut tempat mesin terpasang bakal jauh lebih berat karena bahan bakar yang disimpan di sudut lainnya sudah kosong.

Namun, sudut bagian atas roket yang menabrak bulan mampu menciptakan lubang yang juga besar, yang membuat roket ini makin misterius.

Sumber: CNBCIndonesia.com

Bagikan:

Maaf komentar belum bisa digunakan

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI