ADV A1
ADV B1

Sistem Perlindungan EV saat Terjadi Kecelakaan pada Mobil Listrik

FAJAR Pendidikan

Mobil listrik masih bisa dibilang menjadi barang baru di pasar otomotif. Bukan hanya di Indonesia, tapi juga di sebagian besar belahan dunia.

Banyak aspek yang masih menjadi tanda tanya di benak khalayak umum terkait mobil listrik, salah satunya soal keselamatan.

-ADV C2 -

Seberapa aman mobil listrik dibandingkan dengan mobil konvensional  bermesin pembakaran internal.

-ADV C3 -

Ada perhitungan dan pertimbangan mendalam soal bagaimana mobil bisa nyaman dan aman dikendarai oleh konsumen.

Concern terbesar yang menyangkut keselamatan mobil listrik saat ini berkisar pada potensi kebakaran dan menyetrum saat kecelakaan.

-ADV C4 -

Nissan sebagai salah satu pabrikan dengan penjualan mobil listrik terlaris di dunia, menyatakan kualitas keselamatan yang dimiliki mobil listriknya sama baiknya dengan mobil konvensional.

Ditegaskan bahwa tingkat keselamatan penumpang mobil listrik Nissan sama baiknya ketika maupun pasca terjadi kecelakaan dibandingkan mobil konvensional.

BACA JUGA :   5 Tanda Mobil Butuh Tune Up dan Biayanya

Wayne Harris selaku Manager of Electrification Nissan Australia mengklaim bahwa tidak ada area yang rentan pada mobil listrik jika dibandingkan dengan mobil biasa yang setara kelasnya.

“Dalam peraturan kecelakaan ada persyaratan khusus untuk mobil listrik terkait dengan pencegahan sengatan listrik dan tumpahan elektrolit,” jelas Harris.

Sementara dari Mercedes-Benz sebagai produsen mobil listrik di kelas premium menyatakan bahwa ada proteksi ekstra di mobil listrik yang mereka buat.

Dibandingkan mobil konvensional, perlindungan yang diberikan oleh mobil listrik Mercedes-Benz bukan cuma menyangkut keselamatan penumpang dan crumple-zone pada body dan chassis mobil.

Proteksi lebih juga diberikan untuk komponen baterai ketika terjadi tabrakan.

Lalu bagaimana soal potensi sengatan aliran listrik? Mercedes-Benz juga mengklaim bahwa ketika sistem elektrik mobil terekspos akibat terjadi kecelakaan, pengguna akan tetap terjamin keamanannya.

BACA JUGA :   Motor Bebek Racing Ramai Dimodifikasi, Yamaha MX King 150 cc

Pabrikan Jerman ini punya konsep “multi-stage safety” yang berfungsi saat terjadi kecelakaan.

Sistem elektrik bertegangan tinggi pada mobil akan secara otomatis mati saat terdeteksi adanya benturan.

Dengan begitu dalam hitungan detik tidak ada sisa tegangan dalam sistem tegangan tinggi di luar baterai yang dapat sebabkan cedera.

Hal ini bisa dimanfaatkan untuk melanjutkan perjalanan menuju tempat yang aman atau perbaikan.

Bicara soal biaya perbaikan mobil listrik akibat kecelakaan, apakah lebih mahal dibandingkan mobil konvensional, Nissan dan Mercedes-Benz menjawab akan tergantung dari tingkat kerusakan pada mobil.

Pada dasarnya, bisa dibilang tidak ada perbedaan besar antara mobil listrik dan mobil konvensional.

-ADV C5 -
ADV B2
ADV E1

BERITA DAERAH

BACA JUGA

ADV E2
- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI