ADV A1
ADV B1

WHO Peringatkan Waspada Varian Omicron, Resiko Sangat Tinggi

FAJAR Pendidikan

-ADV C1 -

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan pada Rabu (29/12/2021), varian Omicron masih menimbulkan risiko yang “sangat tinggi” dan dapat membanjiri sistem perawatan kesehatan. Pasalnya, varian virus corona yang sangat menular ini memicu rekor wabah di banyak negara.

Melansir The Straits Times yang mengutip AFP, jumlah kasus telah melonjak 11% secara global di sepanjang minggu lalu. Kondisi itu memaksa pemerintah dari China, Jerman hingga Prancis untuk menemukan keseimbangan yang sulit antara pembatasan anti-virus dan kebutuhan menjaga ekonomi dan masyarakat tetap terbuka.

-ADV C2 -

Jumlah kasus baru tertinggi dilaporkan dari AS, Inggris, Prancis, dan Italia.

-ADV C3 -

Belanda dan Swiss mengatakan Omicron telah menjadi jenis yang dominan di negara mereka. Sementara, beberapa penelitian menunjukkan, Omicron menyebabkan Covid-19 yang lebih ringan. Kendati demikian, WHO mendesak agar masyarakat dunia berhati-hati.

“Risiko keseluruhan terkait varian baru yang menjadi perhatian Omicron tetap sangat tinggi,” kata badan kesehatan PBB itu dalam pembaruan epidemiologi mingguan Covid-19.

-ADV C4 -

“Bukti yang konsisten menunjukkan bahwa varian Omicron memiliki keunggulan pertumbuhan dibandingkan varian Delta dengan waktu dua kali lipat dari dua hingga tiga hari.”

WHO mengatakan, data awal dari Inggris, Afrika Selatan, dan Denmark – yang saat ini memiliki tingkat infeksi per orang tertinggi di dunia – menunjukkan ada pengurangan risiko rawat inap untuk Omicron dibandingkan dengan Delta.

Baca Juga :   Bill Gates Ungkap Soal Cuan Investasi Vaksin Capai 2.800 T

Tetapi ia menambahkan bahwa data lebih lanjut diperlukan untuk memahami tingkat keparahan Omicron.

“Dan terlepas dari penelitian tersebut, pertumbuhan cepat Omicron masih akan mengakibatkan sejumlah besar rawat inap, terutama di antara kelompok yang tidak divaksinasi, dan menyebabkan gangguan luas pada sistem kesehatan dan layanan penting lainnya,” jelas Manajer Insiden Covid WHO Eropa Catherine Smallwood.

Eropa kembali menjadi salah satu hotspot pandemi, yang diketahui telah merenggut lebih dari 5,4 juta nyawa di seluruh dunia.

Prancis, Inggris, Yunani dan Portugal semuanya melaporkan rekor jumlah kasus harian pada hari Selasa. Prancis melaporkan hampir 180.000 infeksi selama 24 jam.

Untuk menahan arus, banyak negara di benua itu telah melakukan pembatasan dengan konsekuensi ekonomi dan sosial yang berat.

Pembatasan kontak diberlakukan di Jerman untuk tahun kedua berturut-turut menuju Tahun Baru, ketika ekonomi terbesar Eropa menutup klub malam dan memaksa kompetisi olahraga di dalam ruangan harus dibatalkan.

Pembatasan itu juga membatasi pertemuan pribadi hingga 10 orang yang sudah divaksinasi.

Finlandia pada hari Selasa mengatakan akan melarang pelancong asing yang tidak divaksinasi masuk. Hanya penduduk, pekerja penting atau diplomat yang akan dikecualikan.

Negara Nordik, seperti Swedia, mulai mewajibkan tes negatif Covid-19 untuk pelancong non-penduduk yang masuk mulai Selasa, sehari setelah Denmark menerapkan kebijakan yang sama.

Baca Juga :   Viral ! David Bennett, Manusia Pertama di Dunia Transplantasi Jantung Babi

Namun rencana pemerintah Belgia untuk memberlakukan pembatasan lebih lanjut digagalkan karena pengadilan menangguhkan perintah penutupan tempat hiburan.

Lonjakan Covid-19 di seluruh dunia telah menyebabkan gangguan parah pada perjalanan selama liburan, di mana ribuan penerbangan dibatalkan di seluruh dunia.

Covid-19 juga mengancam terlaksananya acara olahraga internasional.

Liga sepak bola top Inggris sedang bergulat dengan rekor kasus. Sementara China telah memberlakukan penguncian ketat pada jutaan orang untuk mengendalikan penyebaran varian Delta menjelang Olimpiade Musim Dingin Beijing.

Walikota Mexico City pada hari Selasa membatalkan perayaan Malam Tahun Baru besar-besaran di ibu kota sebagai tindakan pencegahan setelah meningkatnya kasus Covid-19.

Liga olahraga top Amerika juga terkena dampak, saat Amerika Serikat berjuang melawan lonjakan yang dipicu oleh Omicron, banyaknya orang yang tidak divaksinasi, dan kurangnya akses ke pengujian yang cepat dan mudah.

Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) AS telah mengurangi separuh periode isolasi untuk kasus tanpa gejala dengan tujuan mencoba dan membatasi gangguan dan kekurangan tenaga kerja massal.

Presiden AS Joe Biden mengatakan, Amerika Serikat secara umum sudah siap, meskipun beberapa rumah sakit bisa “dibanjiri” pasien Covid-19.

-ADV C5 -
ADV B2
ADV E1

BERITA DAERAH

BACA JUGA

ADV E2
- ADV D1 -
Sponsor
- ADV D2 -

TERKINI