Auxiliary verb (kata kerja bantu), Pengertian, Jenis dan Fungsi dalam Kalimat

Ada beberapa jenis verb yang sering digunakan dalam Bahasa Inggris salah satunya adalah Auxiliary verb. Auxiliary verb adalah kata kerja bantu. Berikut penjelasan lengkap mengenai Pengertian Auxiliary verb , Jenis Auxiliary verb dan Fungsi Auxiliary verb dalam kalimat.

Pengertian Auxiliary verb

Auxiliary verb (kata kerja bantu) dalam bahasa Inggris adalah jenis kata kerja yang membantu kata kerja utama dalam membentuk waktu, aspek, modalitas, atau kalimat tanya/negatif. Mereka tidak memiliki makna sendiri tanpa kata kerja utama. Auxiliary verb sering digunakan bersama dengan kata kerja utama untuk menyampaikan makna tambahan dalam kalimat.

Auxiliary verb sangat penting dalam membentuk struktur kalimat bahasa Inggris yang benar, terutama dalam hal pembentukan waktu dan aspek, serta dalam menyampaikan modalitas atau makna tambahan dalam kalimat.

- Iklan -

 

Jenis Auxiliary verb

Dalam bahasa Inggris, auxiliary verbs (kata kerja bantu) membantu membentuk konstruksi kalimat dan mengekspresikan waktu, aspek, kesempurnaan, keadaan, atau kecenderungan. Jenis-jenisnya meliputi:

  1. To be: (am, is, are, was, were, been, being)
  2. To have: (have, has, had)
  3. To do: (do, does, did)
Baca Juga:  Panduan Dasar Belajar Python, Bahasa Pemrograman Yang Powerful Dan Serbaguna

Selain itu, ada juga modal verbs yang berfungsi sebagai auxiliary verbs, seperti:

- Iklan -
  1. Can: (can)
  2. Could: (could)
  3. May: (may)
  4. Might: (might)
  5. Shall: (shall)
  6. Should: (should)
  7. Will: (will)
  8. Would: (would)
  9. Must: (must)

Kombinasi modal verbs dan auxiliary verbs sering digunakan untuk menyatakan makna yang lebih kompleks atau spesifik dalam kalimat.

Fungsi auxiliary verbs Dalam Kalimat

Auxiliary verbs, atau kata kerja bantu, memiliki beberapa fungsi penting dalam kalimat bahasa Inggris:

  1. Membentuk Tenses: Auxiliary verbs membantu membentuk berbagai tenses dalam bahasa Inggris, seperti Present Simple, Present Continuous, Present Perfect, Past Simple, dll. Contohnya, dalam kalimat “She is studying for her exam”, “is” adalah auxiliary verb yang membantu membentuk present continuous tense.
  2. Membentuk Negative Sentences: Auxiliary verbs digunakan untuk membentuk kalimat negatif. Misalnya, dalam kalimat “He does not like coffee”, “does” adalah auxiliary verb yang menunjukkan kalimat tersebut dalam bentuk negatif.
  3. Membentuk Interrogative Sentences: Auxiliary verbs juga digunakan untuk membentuk kalimat tanya (interrogative sentences). Contoh: “Do you like pizza?” di mana “do” adalah auxiliary verb yang membantu membentuk kalimat tanya.
  4. Memberikan Emphasis atau Kecenderungan: Beberapa auxiliary verbs seperti “do” dan “does” bisa digunakan untuk memberikan penekanan atau kecenderungan pada suatu pernyataan. Contoh: “I do love chocolate” atau “She does enjoy swimming.”
  5. Membentuk Konstruksi Pasif: Dalam konstruksi kalimat pasif, auxiliary verb “be” digunakan bersama dengan past participle untuk menunjukkan bahwa subjek menerima tindakan, bukan melakukan tindakan. Contoh: “The book was written by Mark Twain.”
  6. Mengungkapkan Kemungkinan, Kewajiban, atau Permintaan: Modal verbs, yang merupakan jenis khusus dari auxiliary verbs, digunakan untuk menyatakan kemungkinan (can, could, may, might), kewajiban (must, should), atau permintaan (will, would, shall). Contoh: “You should finish your homework” atau “Can you help me, please?”
Baca Juga:  Mengenal Expressing Doubt dan Penjelasannya dalam Bahasa Inggris

Penggunaan auxiliary verbs sangat penting untuk memperjelas arti dan struktur kalimat dalam bahasa Inggris.

- Iklan -

Itulah penjelasan lengkap mengenai Pengertian Auxiliary verb , Jenis Auxiliary verb dan Fungsi Auxiliary verb dalam kalimat yang dirangkum oleh Fajar Pendidikan

 

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU