Doa Malam Nisfu Sya’ban, Ini Yang Sering di Panjatkan Nabi Muhammad

FAJAR Pendidikan

Doa Malam Nisfu Sya’ban, Ini Yang Sering di Panjatkan Nabi Muhammad. Malam nisfu Syaban memiliki keutamaan salah satunya diangkat amal perbuatan manusia dan diampuni dosa-dosa hamba Nya.

Dilansir dari laman Republika.co.id, Di malam Nisfu Sya’ban pula Rasulullah melakukan shalat malam dan memanjatkan banyak doa.

1. Menukil buku Menukil buku Waktu-waktu Penuh Berkah : Khazanah Islam Klasik karya Imam Baihaqi, menyebutkan beberapa doa di malam Nisfu Syaban, diriwayatkan oleh istri Rasulullah, Aisyah r.a.

سجد لك سوادي وخيالي وآمن لك فؤادي ، وأبوء لك بالنعم ، وأعترف بالذنوب العظيمة ، ظلمت نفسي فاغفر لي ، إنه لا يغفر الذنوب إلا أنت ، أعوذ بعفوك من عقوبتك ، وأعوذ برحمتك من نقمتك ، وأعوذ برضاك من سخطك ، وأعوذ بك منك ، لا أخصي ثناء عليك ، أنت كما أثنيت على نفسك “

Telah bersujud kepada Mu bayangan dan pikiranku, telah beriman kepada Mu sanubariku. Aku mengakui seluruh nikmat yang Engkau karuniakan, aku mengakui seluruh dosa-dosaku pada Mu, aku telah berbuat zalim pada diriku, maka ampunilah diriku.

Sesungguhnya tidak ada yang dapat mengampuni dosa kecuali Engkau. Aku berlindung pada maaf Mu dari siksa Mu, aku berlindung pada rahmat Mu dari murka Mu, aku berlindung pada ridha Mu dari marah Mu, aku berlindung kepada Mu dari siksa Mu.

BACA JUGA :   Proporsionalitas dalam memaknai Asyura!

Aku tidak punya daya tuk bisa menghitung pujian untuk Mu. Dan Engkau adalah sebagaimana Engkau puji diri Mu.

2. Anas bin Malik menuturkan, Nabi  menyuruhku ke rumah Aisyah untuk suatu keperluan. Sesampainya di rumah Aisyah, Anas meminta Aisyah untuk segera mendatanginya karena Rasulullah telah menunggu.

Saat itu Aisyah sedang menjelaskan tentang malam nishfu Sya’ban. Aisyah berkata, “Wahai Unais, duduklah,  Aku akan menjelaskan kepadamu tentang malam nishfu Sya’ban itu. Ketahuilah, pada malam (nishfu Sya’ban) itu aku pernah bersama Rasulullah. Beliau datang dan tidur bersamaku.

Namun, ketika aku terbangun pada tengah malamnya, aku tidak mendapati beliau di sisiku. Maka, aku pun bangkit dan mencarinya di rumah – rumah istrinya yang lain, tetapi aku tidak menemukannya. Aku berkata (dalam hati) ‘ Mungkin beliau pergi ke rumah Maria Qibthiyah. Lalu aku keluar mencari beliau.

Namun, ketika aku melalui masjid, tiba – tiba kakiku bersentuhan dengan kaki beliau yang sedang sujud seraya berdoa seperti ini,

سجد لك سوادي وخيالي ، وآمن بك فؤادي وهذه  يدي جنيت بها على نفسي ، فيا عظيم هل يغفر الذنب العظيم إلا الرب العظيم ، فاغفر لي الذنب العظيم

BACA JUGA :   Renungan Harian Katolik, Minggu 14 Agustus 2022: ”Mulai Sekarang Aku disebut yang Bahagia”

Tubuhku dan bayanganku bersujud kepada Mu, dan hatiku beriman kepada Mu. Inilah kedua tanganku yang dengannya aku telah berbuat dosa. Wahai Engkau yang Maha Agung, siapakah yang dapat mengampuni dosa besar kecuali Tuhan yang Maha Agung, Ampunilah dosaku yang besar.

3. Aisyah melanjutkan : ‘ Kemudian beliau s.a.w. mengangkat kepalanya seraya berkata,

اللهم هب لي قلبا تقيا نقيا من الشر ، بريا لا كافرا ولا شقينا

Ya Tuhanku , berilah aku hati yang takwa dan bersih dari segala kejahatan, hati yang suci, tidak kafir dan tidak pula sengsara .

4. kemudian beliau sujud lagi dan berkata,

 أقول لك كما قال أخي داود عليه السلام : أغفر وجهي في التراب لسيدي ، وحق لوجه سيدي أن تعفر الوجوه لوجهه

Aku ingin berkata kepada Mu seperti apa yang pernah dikatakan oleh saudaraku Daud, (yaitu), Kubenamkan wajahku ke atas debu demi menghormat Paduka. Adalah pantas bagi Paduka apabila semua wajah dibenamkan ke atas debu demi menghormati Nya.

Bagikan:

Maaf komentar belum bisa digunakan

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI