Emma Raducanu: Juara AS Terbuka Menegaskan Torben Beltz Akan Menjadi Pelatih Barunya

Juara AS Terbuka Emma Raducanu menegaskan dia akan bekerja dengan pelatih Jerman berusia 44 tahun Torben Beltz dalam persiapan untuk musim 2022; dia berkata: “Kalian memecahkannya! Jelas merupakan kehormatan besar untuk bekerja dengan pelatih berpengalaman seperti itu”

Petenis Jerman itu akan bergabung dengan Raducanu saat ia bersiap untuk awal musim 2022 dan Australia Terbuka, yang dimulai pada 17 Januari.

Juara AS Terbuka itu sedang mencari pelatih sejak memutuskan untuk tidak memperpanjang kemitraan jangka pendek dengan Andrew Richardson menyusul kemenangannya yang menakjubkan di New York yang membuatnya menjadi petenis kualifikasi pertama dalam sejarah tenis yang memenangkan gelar Grand Slam.

- Advertisement -

“Jelas merupakan kehormatan besar untuk bekerja dengan pelatih berpengalaman seperti itu,” katanya setelah musim bintangnya berakhir mengecewakan dengan kekalahan dari pemain kualifikasi China Wang Xinyu di Linz, Selasa.

- Advertisement -

“Saya sangat bersemangat untuk bekerja dengannya sepanjang pra-musim dan tahun depan sehingga semuanya terlihat baik dan itu adalah perasaan yang sangat, sangat positif, sangat bersemangat tentang semua pekerjaan yang akan datang.”

Beltz adalah pelatih Kerber selama satu dekade sejak langkah pertamanya dalam tur profesional, membantunya mencapai 10 besar sebelum mereka berpisah untuk pertama kalinya pada 2013.

BACA JUGA :   Daftar Tim Peserta Proliga 2023, Putra dan Putri

Tapi itu tidak lama sebelum mereka bersatu kembali dan Beltz berada di sisi Kerber untuk kampanye terbaik dalam karirnya pada tahun 2016, ketika dia memenangkan gelar Grand Slam di Australia Terbuka dan AS Terbuka, mencapai final Wimbledon, mengklaim medali perak Olimpiade dan menjadi peringkat 1 dunia.

Mereka berpisah lagi pada akhir 2017, dengan Kerber mempekerjakan Wim Fissette dan memenangkan gelar Wimbledon pertama pada tahun berikutnya, sementara Beltz mulai bekerja dengan Donna Vekic dari Kroasia dan membantunya masuk ke 20 besar untuk pertama kalinya.

Asosiasi itu berakhir, agak sengit, musim panas lalu, dengan Beltz kembali bekerja bersama Kerber untuk ketiga kalinya.

Karier pemain Jerman itu tampaknya akan memudar, tetapi Kerber telah bangkit kembali musim ini, mencapai semifinal Wimbledon dan kembali ke 10 besar.

Wanita berusia 33 tahun itu mengungkapkan pada hari Senin bahwa dia kembali berpisah dengan Beltz, membuka jalan baginya untuk mulai bekerja dengan Raducanu.

“Dia membawa banyak pengalaman. Dia jelas bekerja dengan Kerber yang merupakan pemain hebat dan telah melakukannya dengan sangat baik dan memenangkan tiga Slam dan saya pikir pengalaman itu pasti membantu seseorang yang tidak berpengalaman seperti saya sehingga dia dapat membantu membimbing saya, yang Saya merasa sangat percaya diri,” kata remaja Kent itu.

BACA JUGA :   Daftar Tim Peserta Proliga 2023, Putra dan Putri

“Dia juga orang yang sangat positif dan ceria yang membawa energi besar ke tim jadi saya pikir itu juga penting ketika Anda bepergian di jalan untuk waktu yang cukup lama di tur.”

Beltz dikenal sebagai sosok yang penyayang dan menyenangkan di WTA Tour daripada sebagai seorang taskmaster yang keras, tetapi penggemar olahraga serba bisa ini juga memberikan banyak penekanan pada pekerjaan fisik, yang telah disoroti oleh Raducanu sebagai area utama yang perlu dia tingkatkan.

Menanggapi pelatih kepala rugby Inggris Eddie Jones yang menyarankan “gangguan” telah menghentikan kemajuannya, Raducanu mengatakan: “Saya tidak begitu yakin siapa atau apa artinya itu. Saya belum mengikuti berita apa pun. Saya menjauh dari itu, jadi saya tidak benar-benar tahu tentang apa ini.”

Raducanu mengatakan dia berencana untuk mengambil bagian dalam Tenis Champions di Royal Albert Hall pada akhir bulan ini sebelum mengambil liburan pertamanya dalam tujuh tahun

Bagikan

REKOMENDASI UNTUK ANDA
- Advertisment -

POPULER: