IGI Minta Jalur Prestasi PPDB di Tengah Korona Dihapus

FAJAR Pendidikan

FAJARPENDIDIKAN.co.id-Ikatan Guru Indonesia (IGI) meminta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menghapus jalur prestasi pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2020. Usulan ini muncul guna mengurangi beban siswa dan orang tua di tengah pandemi virus korona atau coronavirus disease (covid-19).

“Penggunaan jalur prestasi sangat berpotensi membuat orang tua mengalami stres dalam kondisi pendemi covid-19,” kata Ketua Umum IGI, Muhammad Ramli Rahim, dalam keterangannya, Senin 30 Maret 2020.

BACA JUGA :   SMK Farmasi Al Makssaari Gowa Juara III Essay Competition Tingkat Pelajar Regional Sulsel

Menurut Ramli, Orangtua akan jauh lebih stres jika anaknya tidak mendapatkan sekolah pada jenjang berikutnya.

“Dengan sistem zonasi dan jalur perpindahan orang tua 100 persen maka semua urusan bisa diatur oleh pemerintah dalam menentukan posisi sekolah bagi siapapun peserta PPDB 2020,” lanjut dia.

Ramli menyebut, hal itu tentu jauh lebih mudah ketika sekolah menggunakan zonasi. Masing-masing orang tua siswa dapat langsung menentukan sekolah yang dituju.

BACA JUGA :   Semangat Adiwiyata Warnai Aktivitas Bunda Pustaka SD Negeri Borong Makassar

Lebih lanjut, penerimaan jalur prestasi juga berpotensi memicu kecurangan. Pernyataan ini disampaikan IGI berdasarkan hasil survei kecil yang dilakukan terhadap 410 anggota IGI.

Hasilnya, jalur prestasi yang lebih banyak menggunakan rapor itu memiliki potensi kecurangan sebesar 81,94 persen. Bahkan 36,09 persen diantaranya menyatakan kecurangan sangat bisa terjadi.

“Sementara hanya 18,06 persen responden yang tidak yakin nilai rapor bisa dimanipulasi,” ungkap dia. (*)

Bagikan:

Maaf komentar belum bisa digunakan

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI