ADV A1
ADV B1

Kenangan Musik Beraliran Emo di Indonesia, Ingat Masa Lalu!

FAJAR Pendidikan

Killing Me Inside sedang bersiap-siap untuk memainkan sebuah tembang andalan From First To Last, Ride The Wings of Pestilence.

Di dalam video yang diunggah di YouTube pada 12 Februari 2007 tersebut, tampak Sansan (vokal), Josaphat (gitar), Onad (bas), Rendy (drum), dibantu oleh Dochi (additional gitar) tampil all out, di sebuah gig yang di gelar di News Cafe Kemang.

-ADV C2 -

Tanpa ada batasan, antara band dengan penonton membaur jadi satu dalam gig yang intim tersebut.

-ADV C3 -

Gambaran suasana gig di atas adalah hanya salah satu contoh dari sekian banyak gig yang banyak digelar di Jakarta dan sekitarnya pada saat itu.

Selanjutnya, virus emo dengan cepat menyebar, selain musik, emo juga menjalar sebagai fashion statements anak muda kala itu.

-ADV C4 -

Berselang lebih dari 8 tahun kemudian, tepatnya pada, Jumat, 30 Oktober 2015, gig berkonsep serupa kembali di gelar di Rossi Fatmawati, Jakarta Selatan.

Saat itu, di atas panggung yang tingginya nggak lebih dari setengah meter, terdapat Sansan (vokal), Josaphat (gitar), Rudye (Keyboard), Angga Tetsuya (Bas), Dochi (gitar), dan Davi (drum) kembali memainkan sebuah tembang emo legendaris dari Saosin, Seven Years.

“Padahal belum sempat latihan, tuh, yang Seven Years, langsung hajar aja, hehehe..,” kata Dochi setelah turun panggung.

Kenangan ini mau nggak mau menyeruak ketika HAI melihat poster sebuah acara yang pernah berlangsung di Borneo Beerhouse, Kemang, pada 23 September 2017 yang menghadirkan para pionir scene emo di Jakarta.

Arck, Too Late To Notice, Side Project, dan Seems Like Yesterday bakal manggung bareng di acara yang diberi nama Party Like It’s 2008.

Di Indonesia, emo tumbuh pada kisaran 2003-2006 dan membesar setelahnya. Tidak heran jika 2008 dianggap sebagai momen puncak yang paling dikenang.

Emo Pernah Tiba-tiba Menjamur

Balik lagi ke gig di tahun 2015 yang bernama  Risorgimento itu. Di sana beberapa “alumni” KILLMS kembali berkumpul bersama dan merasakan atmosfir gig di era pertengahan 2000-an, ketika wabah emo tengah melanda di seantero Ibu Kota, dan menjalar ke beberapa kota lainnya di Indonesia.

Sebelum KILLMS dikenal banyak orang, masih di era itu, nama-nama seperti Killed By Butterfly, Seems Like Yesterday, The Side Project, Jakarta Flames, Sweet As Revenge juga telah dikenal.

Menurut Aldy, gitaris sekaligus frontman Seems Like Yesterday, geliat band-band emo di luar kota selain Jakarta juga cukup tinggi, ada nama-nama The Astronauts dan End of Julia dari Yogyakarta, sedangkan dari Bandung ada Alone at last, Love Hate Love, hingga Jolly Jumper.

“Dulu, pas gue awal nge-band, belum ada scene emo. Band emo pun masing-masing mainnya di acara melodic atau gig campuran hardcore/ metal. Acara pertama yang ada emo-emonya itu kayaknya We No Need No Emo 1, di Rogue, Kemang, Jakarta Selatan. Sekitar 2003 atau 2004-an gitu,” kata Aldy.

BACA JUGA :   Jengkol Bermanfaat Untuk Kecantikan Kulit Wajah, Kok Bisa?

Selanjutnya, perkembangan emo di Indonesia semakin masif. Aneka gig yang diisi band-band emo semakin banyak.

Hal ini juga cukup dipengaruhi oleh band-band yang tengah digemari di Barat sana. Mulai dari Finch, Saosin, A Static lullaby, The Used, Underoath, Matchbook Romance, hingga yang mainstream seperti My chemical Romance mempunyai penggemarnya sendiri.

Sempat Dihadang Gerakan Antimo (Anti-emo)

Cepat berkembangnya emo saat itu, berbanding lurus pula dengan yang nggak suka dengan mereka.

Selalu terlihat fashionable dengan poni belah pinggir yang rapi jadi tampilan anak emo saat itu.

Untuk ukuran musik yang hadir dari skena underground, Emo dianggap jadi begitu “banci” karena kebanyakan dandan. Dari skena yang sama namun berbeda genre, anak-anak emo mulai diuji mentalnya.

“Ah, band musiman, paling bertahan dua tahun aja. Band apa ini, nggak ada skillnya, paling susah maju! Ada juga kaya anak street punk gitu, acungin jari tengah pas kami lagi manggung, tapi ikut nyanyi, hapal liriknya, Ya semacam itulah, hahaha…,” kata Athink, perihal nyinyiran yang datang ketika awal terbentuknya Alone At Last.

Selain cerita dari Athink dan Alone At Last, Josaphat juga bercerita tentang momen KILLMS mulai menanjak karirnya.

Ketika mereka mulai sering tampil di pensi-pensi dan sudah menjadi band yang mendapat fee, KILLMS pernah kembali mendapat undangan untuk tampil di gig, tapi ada aja sambutan yang nggak mengenakan buat kehadiran KILLMS ke acara komunitas itu.

Sekelompok orang yang tak suka malah melempar botol ke arah panggung.

“Saat itu manajemen memutuskan untuk menghentikan panggung. Ya, ada di acara yang salah aja si, acara yang mengkotak-kotakan genre. Kalau saling menghargai harusnya ya santai aja, toh kalau tidak mau dengar musik kami kan bisa keluar venue dengerin dari HP pakai earphone, lagu dari band favorit mereka,” kata Josaphat.

Walaupun cukup mendapat hantaman kiri kanan, toh, band-band emo ini masih bisa berjaya.

Menurut Athink, dirinya bersama Alone At Last mencapai puncak kejayaan dari periode 2004 hingga 2008. Tiap akhir pekan selalu ada jadwal manggung untuk mereka.

“Saat itu, band-band yang tampil itu bisa dibayar atau tidak, tergantung EO-nya. Tapi, yang pasti band yang tampil nggak disuruh bayar untuk kolektif sepertinya. Adanya sistem kolektif itu baru ada di 2008 ke atas kayanya deh,” kata Aldy, perihal jadwal manggung dan acara-acara untuk band emo saat itu suksesan band-band emo di awal hingga pertngahan 2000-an lat laun mulai meredup. Entah karena telah sampai di titik jenuh atau ada penyebab lain, beberapa band emo mulai lama tidak terdengar namanya.

BACA JUGA :   10 Tumbuhan Paling Ganas di Dunia, Salah Satunya Lili Kobra

Masih menurut Aldy, biasanya, band-band itu menghilang karena para personilnya mulai bekerja kantoran, atau mempunyai usaha, sehingga tidak ada lagi waktu untuk nge-band.

Sehingga, yang bertahan hanyalah band-band yang telah fokus untuk menjadikan band sebagai pekerjaan, dan sisanya adalah mereka yang masih mau menyisihkan waktu mereka untuk tetap bermusik.

Belum lagi ditambah adanya missing link dari generasi emo awal 2000-an hingga diakhir 2000- an. Saat itu, gig-gig yang banyak bermunculan mulai menerapkan sistem kolektif berbayar.

Tanpa harus ikut audisi ataupun merilis album bahkan lagu, band yang mau membayar biaya pendaftaran bisa memilih langsung jadwal tampil mereka.

“Sebenarnya tidak bisa disalahin juga kalau konsepnya memang cari untung. Tapi kalau satu acara band yang tampil sampai 25, yang nonton bakal capek duluan, kuping pengeng pastinya. Terus band yang main paling tampil bawain 3 lagu, makin susah mengatur waktu, band yang main juga durasinya dipotong, band yang nunggu lama capek duluan sebelum manggung,” kata Aldy.

The Revival

Usaha untuk menumbuhkan skena emo lokal akhirnya mulai digeber per pertengahan 2010-an.

Mungkin, karena di luar sana emo mulai naik lagi juga. Akhirnya bermunculan pula band-band emo baru di negeri ini: Eleventwelfth, LKTDOV, Senja Dalam Prosa, dan lainnya.

Bahkan Synchronize Fest 2019 ngeboyong sejumlah band emo buat main.

Band-band tersebut adalah Jakarta Flames, Killed By Butterfly, Alone At Last, Too Late To Notice, dan Majesty.

Ada pula The Side Project, Speak Up, Seems Like Yesterday, Killing Me Reunion, dan Dieunderdogg – Emo Revival.

Dengan line-up ini, Synchronize Fest mengajak para penonton untuk bernostalgia dengan lagu-lagu hits dari para penampil yang berjaya di tahun 2000-an.

“Kalau dulu, band-band di era itu bisa main di Pensi, (termasuk awal Pee Wee Gaskins terbentuk) karena anak-anak sekolah yang jadi panitia pensi juga nonton gig dan akhirnya ngundang band-band dari skena untuk tampil di Pensi mereka,” tambah Dochi, yang dulu tercatat sebagai gitaris The Side Project.

Selain Dochi, Josaphat juga berpendapat soal usaha mereka untuk membangkitkan skena emo lagi.

Menurutnya, semua jenis musik ada penikmatnya, dari pada terlalu sibuk menoleh ke kiri-kanan, lebih baik secepatnya memastikan diri sendiri seperti apa dan berkarya. Biarkan pendengar yang memilih.

“Mestinya sih bisa berkembang itu berbanding lurus dengan peminatnya. Asalkan ada wadah yang bagus, pasti bisa berkembang,” tambah Aldy.

Apakah ada yang berminat untuk kembali mengembangkan emo lagi?

 

-ADV C5 -
ADV B2
ADV E1

BERITA DAERAH

BACA JUGA

ADV E2
- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI