- Advertisement -

Klub Eliet Eropa Di Liga Champions, Sheriff Tiraspol Mencoba Peruntungannya

Babak penyisihan grup Liga Champions yang akan mempertemukan tim-tim elit Eropa seperti Manchester City, Bayern Munich , Chelsea dan Liverpool, Bayern, City dan Liverpool, dengan Chelsea.

Sheriff Tiraspol, dari Moldova kecil meraih kemenangan meraih kemenangan dikualifikasi atas mantan juara Crvena Zvezda dalam perjalanan ke babak penyisihan grup dan serta menang melawan Shakhtar Donetsk di kandang dan Real Madrid. Manchester United telah memenangkan dua pertandingan dan kalah satu kali.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Saatnya kita mengulas beberapa tim yang berpeluang lolos dan tidak lolos di laga penyisihan grub.

Peluang siapa yang paling kecil?

RB Leipzig: Kabar buruk untuk RBL dan manajer Jesse Marsch karena berada di tren negatif di Liga Domestik. Red Bulls hanya mengambil empat poin dari lima pertandingan Bundesliga, di level Liga Champions mereka menyerah enam gol oleh Manchester City dan kalah di kandang dari Club Brugge.

Mereka masih berada di dasar klasemen grub, peluang mereka untuk maju ke babak sistem gugur untuk musim ketiga berturut-turut telah turun dari 57% di awal turnamen menjadi 3% sekarang. Mereka berpotensi mendapat keuntungan di Liga Europa, tetapi mereka harus mengumpulkan empat poin di Club Brugge hanya untuk mencapai tempat ketiga dan lolos ke Europa.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

AC Milan: Milan tentu saja memberikan catatan yang lebih baik daripada RBL, tetapi Rossoneri mendapati diri mereka dengan nol poin sama saja. Mereka memimpin Liverpool di babak pertama di Anfield, tetapi membiarkan dua gol babak kedua jatuh, 3-2. Mereka memimpin Atletico di kandang, tetapi membiarkan gol Antoine Griezmann di menit ke-84 dan jatuh melalui penalti Luis Suarez di menit ketujuh injury time. Mereka diikat dengan Porto hingga gol Louis Diaz di menit ke-65. Peluang mereka untuk maju telah berkurang dari 32% di bulan Agustus menjadi 4% sekarang.

Ini adalah perjalanan yang mengecewakan, Mereka berda di puncak Serie A dengan Napoli  setelah hanya kehilangan dua poin dalam 11 pertandingan liga. Pemain inti muda gelandang Sandro Tonali (21) dan Franck Kessie (24), bek Davide Calabria (24), Fikayo Tomori (23) dan Theo Hernandez (24) dan penyerang Rafael Leao (22) dan Brahim Diaz (22) telah berpasangan dengan baik dengan para veteran seperti Olivier Giroud dan Zlatan Ibrahimovic, dan mereka telah bermain dengan baik meskipun mengalami cedera. Jika hanya ada tiga pertandingan tersisa dalam perjalanan kontinental mereka, mereka bisa memutarnya sebagai peluang untuk fokus memenangkan Serie A.

Barcelona: Berusaha keluar dari krisis finansial dan performan negatif di Liga Domestik yang mengakibatkan pemecatan sang manajer Ronald Koeman pekan lalu setelah hanya meraih tiga kemenangan dalam 10 pertandingan, dan mereka berdiri di posisi kesembilan di La Liga menyusul hasil imbang akhir pekan dengan peringkat ke-14 Deportivo Alaves. Dan mereka bermain mengejar ketinggalan di Liga Champions setelah menyamai kekalahan 3-0 melawan Bayern dan Benfica.

Kemenangan 1-0 mereka atas Dynamo Kyiv membuat pintu tetap terbuka peluang mereka untuk maju tetap 50% (turun dari 77% di awal), tetapi mereka harus menang lagi di Kyiv pada hari Selasa. Kalah, dan mereka kemungkinan akan bermain untuk tempat ketiga dan kesempatan untuk menjalankan Liga Europa, yang, sejujurnya, tidak akan menjadi hal terburuk di dunia untuk pemain muda mereka pemain sayap sehat kembali Ansu Fati (18), gelandang Pedri (18), Gavi (17) dan Nico Gonzalez (19), bek Sergino Dest (20), bek Ronald Araujo (22), Oscar Mingueza (22) dan Eric Garcia (20), dll. -membuat dan krisis keuangan di luar lapangan telah sangat banyak menimpa klub di atasnya.

Sporting CP: Dengan identitas defensif yang kuat dan kesinambungan yang solid dari perebutan gelar Liga Primeira musim lalu yang pertama bagi klub dalam 19 musim tidak sulit untuk melihat Sporting asuhan Ruben Amorim sebagai calon penantang di Grup C, sebuah kegagalan yang layak untuk menyerang skuad Ajax dan Borussia Dortmund. Tetapi mereka dilindas oleh Ajax, 5-1 di kandang, di pertandingan pembukaan dan menderita kekalahan 1-0 yang membuat frustrasi di Dortmund. Kemenangan atas Besiktas membuat harapan tetap hidup dan performa liga mereka tetap fantastis (mereka tidak terkalahkan dan hanya membuntuti Porto di puncak klasemen dengan selisih gol), tetapi peluang mereka untuk maju ke sistem gugur masih turun dari 42% menjadi 16%.

BACA JUGA:  Chelsea vs Bournemouth di EPL 2022: Jadwal, Prediksi, H2H, Line UP & Live Streaming
-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Ini adalah tim lain yang bisa mendapatkan keuntungan dari Liga Europa, dan Leo berada dalam posisi yang baik untuk mendarat di sana. Dan hei, mungkin menjauhkan klub yang lebih besar dari aroma Amorim untuk sedikit lebih lama – pemain berusia 36 tahun itu sangat fenomenal sejak mengambil alih pada Maret 2020 – layak mendapat kemunduran sesaat.

Zenit Saint Petersburg: Sudah enam tahun sejak Zenit memuncaki Gent, Valencia dan Lyon dan memenangkan Grup H. Sejak itu, tidak ada tim Rusia yang melaju ke babak sistem gugur, dan hanya satu (CSKA pada 2017-18) yang berhasil mengumpulkan lebih dari tujuh poin dalam permainan kelompok. Dengan kemenangan kedua atas Malmo, Zenit akan mencapai enam poin, setidaknya, tetapi kekalahan 1-0 dari Juventus dan Chelsea telah menurunkan peluang mereka untuk maju dari 32% menjadi 7%.

Peluang siapa yang paling besar?

PSG: Setelah penampilan pembuka yang mengecewakan, PSG telah menavigasi Grup Kematian. Mereka bermain imbang dengan Club Brugge pada 15 September tetapi menempatkan diri mereka dalam posisi yang bagus untuk maju dengan kemenangan kandang atas Manchester City (2-0) dan RBL (3-2). Perjalanan kembali ke Manchester dan Leipzig tidak akan mudah, tetapi setelah memulai dengan peluang hanya 54% untuk maju, mereka sekarang mencapai 92%.

Jujur saja: PSG secara keseluruhan tidak menginspirasi musim ini. Mereka cukup sukses, ingatlah, hanya kalah sekali dalam pertandingan Ligue 1, dan setelah kehilangan gelar liga dari Lille, mereka unggul delapan poin dari lapangan dan diposisikan ulang untuk meraih kemenangan mudah. Ditambah mereka mengalahkan Manchester City 2-0 dan memimpin Grup Sangat Sulit! Itu jelas bagus.

Tetapi ketika sebuah tim menambahkan Lionel Messi ke dalam serangan yang sudah menampilkan Kylian Mbappe dan Neymar, visi transendensi dan sihir memenuhi pikiran. Sebaliknya, kami telah melihat taktik yang hati-hati, hasil minimal dan ketidakseimbangan daftar umum. Berkat kedua cedera dan manajemen beban, trio transenden di atas hanya bermain bersama enam kali, menang hanya tiga dari enam dan hanya mencetak 11 gol. PSG telah menikmati momen-momen kecemerlangan individu yang terisolasi dan jika mereka pernah mengklik, itu bisa mengingatkan pada tim Barca 2015 yang menampilkan versi puncak atau hampir puncak dari Messi, Neymar dan Luis Suarez. Dengan tim itu, Anda bisa melihat gol datang enam operan sebelumnya.

Bagi siapa pun yang memiliki kenangan tentang skuad Barca itu, menyaksikan kompetensi fungsional umum dari PSG dan menyaksikan mereka melakukan cukup… bukan itu yang direkrut oleh siapa pun dari lini serang termahal sepanjang masa. Mereka menderita karena beban harapan, tetapi mereka masih punya waktu untuk memenuhinya.

RB Salzburg: Pada titik ini musim lalu, Salzburg telah kehilangan 11 poin dalam 12 pertandingan liga – dalam perlombaan yang akhirnya mereka menangkan dengan mudah – dan telah menghasilkan satu poin melalui tiga pertandingan Liga Champions, memberi Atletico Madrid dan Bayern Munich neraka sebelum kehabisan bensin dalam 15 menit terakhir. Kali ini, mereka hanya kehilangan empat poin dalam 12 pertandingan liga, dan mereka telah mengambil tujuh poin dari tiga pertandingan Liga Champions (di grup yang diakui jauh lebih mudah). Mereka kehilangan penyerang Patson Daka ke Leicester City, gelandang Enock Mwepu ke Brighton dan manajer Jesse Marsch ke RB Leipzig… dan menjadi lebih baik?

Setelah menang atas Lille dan Wolfsburg, peluang mereka untuk maju ke babak sistem gugur telah meningkat dari 56% di awal tahun menjadi 92% sekarang. Pemain depan remaja Karim Adeyemi telah meletus (Benjamin Sesko yang berusia 18 tahun juga sangat baik dalam permainan liga), dan sebelum hasil imbang hari Sabtu dengan Ried, Salzburg sempat naik ke peringkat 15 dalam peringkat klub FiveThirtyEight, di depan Juventus dan pemimpin La Liga Real Sociedad dan nyaris di belakang Manchester United. Mereka tetap di urutan ke-18, cukup luar biasa untuk tim dari Bundesliga Lainnya.

BACA JUGA:  Brentford vs Tottenham Liga Inggris 2022: Jadwal, Prediksi, H2H, Line UP & Live Streaming

Juventus: Setelah memenangkan sembilan gelar Serie A berturut-turut, Juve finis keempat di liga musim lalu, menyelamatkan tawaran Liga Champions dengan satu poin, dan memecat manajer rookie Andrea Pirlo demi pelatih yang lebih berpengalaman: Max Allegri, yang bertanggung jawab untuk lima Scudetto dan rekor terakhir Juve di Liga Champions (mereka menjadi runner up pada 2015 dan 2017).

Dalam permainan liga, langkah ini bahkan tidak sedikit membuahkan hasil. Setelah kekalahan hari Sabtu di Hellas Verona, mereka berdiri di peringkat 10, empat poin di luar empat besar dan 16 poin di belakang Napoli dan Milan di puncak klasemen. Mereka sudah meraih tahun kedua tanpa Scudetto, tetapi setidaknya mereka telah menangani bisnis mereka di Liga Champions. Dengan kemenangan 1-0 atas Chelsea dan Zenit, mereka berdiri di tempat pertama di Grup H dan meskipun performa keseluruhannya mengecewakan, peluang mereka untuk maju telah meningkat dari 71% pada Agustus menjadi 97% hari ini.

Ajax: Ajax sedang dalam performa yang spektakuler saat ini. Mereka telah memenangkan enam pertandingan Eredivisie dengan setidaknya tiga gol sejauh ini, dan setelah dihisap oleh PSV Eindhoven, 5-0, di Johan Cruyff Shield pada awal Agustus, mereka membalas budi dengan kemenangan liga 5-0 pada 24 Oktober.

Tapi ini bukan tentang Ajax di Eredivisie: mereka hampir selalu mendominasi liga mereka. Tidak, ini tentang Ajax mengalahkan tiga lawan pertamanya di Liga Champions dengan kombinasi 11-1. Mereka membakar Sporting 5-1 di Lisbon pada pertengahan September, kemudian membuat Borussia Dortmund terlihat lelah dan lamban selama 90 menit dalam kemenangan 4-0 pada pertengahan Oktober. Sebastien Haller telah mencetak enam gol dalam tiga pertandingan UCL dan 13 di semua kompetisi, sementara Dusan Tadic dan Steven Berghuis telah mencetak 10 gol lebih banyak dan 17 assist (semua kompetisi).

Sementara sebagian besar klub super hanya melewati manajer bolak-balik satu sama lain, mencari pengalaman klub super alih-alih potensi aktual, Ajax telah berhasil mempertahankan Erik Ten Hag selama hampir empat tahun. Dia memimpin klub ke semifinal Liga Champions pada 2019, dan skuat tahun ini hampir mencapai babak sistem gugur. Tidak hanya itu, FiveThirtyEight juga memberi mereka peluang terbaik keempat untuk memenangkan seluruh turnamen — 10%, hanya di belakang Bayern, Manchester City, dan Liverpool. Bahkan menurut standar juara Eropa empat kali, tim sedang dalam kondisi pasang surut saat ini.

Liverpool: Ini tidak mudah, tetapi The Reds telah menangani bisnis mereka sejauh ini di Liga Champions. Mereka membakar Porto, 5-1 di tandang, tetapi mereka membutuhkan dua gol di babak kedua untuk mengalahkan Milan 3-2, dan mereka membutuhkan kartu merah Antoine Griezmann dan penalti Mo Salah untuk menang 3-2 di Atletico Madrid. Sembilan poin mereka telah membawa mereka ke ambang kemajuan — peluang mereka untuk melakukannya telah meningkat dari 77% pada bulan Agustus menjadi lebih dari 99% hari ini.

Kemenangan kandang atas Atletico pada hari Rabu akan memastikan tempat Liverpool di babak berikutnya dan berpotensi meraih kemenangan Grup B tergantung pada hasil Porto-Milan. Itu akan sangat besar untuk tim yang menavigasi kedua Liga Premier dan Liga Champions mendorong dengan cahaya lini tengah pada kedalaman. Mereka telah menikmati keberuntungan cedera yang lebih baik daripada yang mereka lakukan tahun lalu (jika hanya karena keberuntungan tahun lalu sangat buruk), tetapi setiap kesempatan untuk mengistirahatkan satu atau dua pemain kunci akan diterima.

Bagikan

BACA JUGA:

Argentina Vs Saudi Arabia : Prediksi, Line Up, Pelatih dan Live Streaming

Argentina Vs Saudi Arabia akan melakukan pertandingan resmi perdananya di Piala Dunia 2022 Qatar di grup C di Stadion Ikon Lusail dan akan Live...

PSSI Anggap Shin Tae Yong Pelatih Gagal, Ramai #HarunaOut di Medsos

Anggota Exco PSSI Haruna Soemitro mengatakan pelatih Timnas Indonesia Shin Tae Yong tersinggung dalam rapat evaluasi usai Piala AFF 2021 di Singapura. Di Piala AFF...

Jadwal dan Klasemen Piala AFF Futsal 2022, Pemain Thailand Top Skor

Piala AFF Futsal 2022 akhirnya akan mulai digelar di Thailand pada Sabtu (2/4/2022) sore. Piala AFF Futsal 2022 diikuti oleh sembilan peserta, yang terbagi ke...

Prediksi Indonesia Vs Filipina, Ini Head to Head dan Jadwalnya

Timnas Indonesia U-23 punya modal positif saat bentrok dengan Filipina di Stadion Viet Tri, Jumat (13/5), yakni tidak pernah kalah di SEA Games. Dari 30...

26 Daftar Pemain, Profil Timnas Thailand dan Jadwal Pertandingan AFF Cup 2022

Ajang Piala Timnas Thailand akan mulai berlangsung pada 20 Desember 2022 hingga 16 Januari 2023. Berikut 26 Daftar Pemain, Profil Timnas Thailand dan Jadwal...

POPULER

Kota Makassar Masuk 10 Besar Tingkat Gemar Membaca dengan Skor Tertinggi

Berdasarkan laporan Kajian Kegemaran Membaca Masyarakat Indonesia Tahun 2022 dari Perpustakaan Nasional RI, Kota Makassar masuk 10 besar Tingkat Gemar Membaca (TGM) dengan nilai...