Kultum Ramadhan Singkat Tema ‘Bulan Ramadhan Adalah Bulan Pembebasan dari Neraka’

FAJAR Pendidikan

Kultum Ramadhan Singkat Tema ‘Bulan Ramadhan Adalah Bulan Pembebasan dari Neraka’. Inilah teks kultum Ramadhan lengkap dan singkat tentang bulan Ramadhan adalah bulan pembebasan dari neraka.

Bulan Ramadhan adalah bulan yang suci. Bulan ini erat ganjarannya dengan pahala berlipat-lipat dari Allah Swt. Hendaknya umat muslim berlomba-lomba melakukan kebaikan dan menjalankan perintah-Nya.

Berikut ini adalah pembahasan kultum singkat Ramadhan yang bertemakan tentang Bulan Pembebasan Dari Neraka yang disampaikan Ustadz Afifi Abdul Wadud Hafidzahullahu Ta’ala yang telah dikutip dari ngaji.id.

Berikut teks lengkapnya.

Bulan Ramadhan Adalah Bulan Pembebasan dari Neraka

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

يَا بَاغِىَ الْخَيْرِ أَقْبِلْ وَيَا بَاغِىَ الشَّرِّ أَقْصِرْ وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنَ النَّارِ وَذَلِكَ كُلَّ لَيْلَةٍ

“Wahai para pencari kebaikan, sambutlah datangnya Ramadhan, wahai para pemburu keburukan, hentikan keburukan Anda. Sesungguhnya Allah memiliki hamba-hamba yang Allah bebaskan diri neraka dan itu Allah lakukan pada setiap malam.”

Para pemirsa yang dirahmati Allah, itulah diantara penggalan hadits yang disampaikan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Dimana seorang Malaikat menyeru setelah diterangkan sekian banyak keutamaan Ramadhan. Dimana:

Allah membuka semua pintu surga yang 8, tidak ada yang ditutup sama sekali,
Allah menutup semua pintu neraka yang 7, dan tidak ada yang dibuka sama sekali,
Allah membelenggu gembong-gembong setan,
Allah mengadakan suatu malam yang lebih baik dari 1.000 bulan,
Allah Subhanahu wa Ta’ala serukan kepada para pencari kebaikan dengan segala kebaikan di bulan Ramadhan, يَا بَاغِىَ الْخَيْرِ أَقْبِلْ
Sudah selayaknya seorang Mukmin, dia berlomba dan bersemangat di bulan Ramadhan, mewujudkan semuanya yang akan memberikan keuntungan kepada dia dan perkara yang akan bisa membebaskan dia dari ancaman jahanam.

BACA JUGA :   Renungan Harian Kristen, Kamis 23 Juni 2022: Allah Sumber Kekuatan dan Penolong Hidup Kita

Seorang Mukmin sudah selayaknya bermimpi dan bercita-cita, bagaimana setiap hari setiap malam menjadi hamba yang dimasukkan oleh Allah dalam deretan orang-orang yang dibebaskan dari neraka.

Sebab-Sebab Terbebas dari Neraka

Tentu terbebasnya dari neraka bukan begitu saja, tapi dengan sebab-sebab. Secara umum sebab-sebab seorang terbebas dari api neraka adalah:

Tauhid
Pertama, ini yang menentukan atau yang menjadi syarat mutlak. Yaitu dengan tauhid.

Tauhid adalah menjadikan totalitas penghambaan kita hanya kepada Allah Ta’ala, tidak menjadikan sekutu bagi Allah.

Baik meyakini ada semisal Allah yang menciptakan, menghidupkan, mematikan, ada Illah selain Allah atau dia berkeyakinan ada makhluk yang layak dijadikan sebagai perantara untuk mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Itulah tauhid. Tauhid ini yang akan menjadi jaminan seorang mendapatkan jannah dan mendapatkan ampunan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Seandainya Allah memerintahkan kepada kita:

وَسَارِعُوا إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ ﴿١٣٣

Dan bersegeralah Anda meraih ampunan Allah dan bersegeralah Anda mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang Allah sediakan untuk orang-orang yang bertakwa,” (QS. Ali-Imran[3]: 133)

Maka tauhid adalah dasar mendapatkan ampunan Allah dan dasar untuk dimasukkannya ke dalam jannah sebagaimana Nabi tegaskan:

مَنْ مَاتَ لَا يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا دَخَلَ الْجَنَّةَ وَمَنْ مَاتَ يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا دَخَلَ النَّارَ

“Barangsiapa yang dia mati dalam keadaan tidak menyekutukan Allah sama sekali, maka dia pasti masuk surga. Dan barangsiapa yang dia mati tapi dia menyekutukan Allah, pasti dia masuk neraka.” (HR. Muslim)

Sebuah kepastian, masuk surga atau neraka yaitu dengan tauhid. Orang yang mempunyai tauhid, pasti masuk surga.

Walaupun masuk surga ada beberapa tingkatan; ada yang masuk surga tanpa hisab dan tanpa adzab, ada yang masuk surga dengan hisab dan dia tidak diadzab.

BACA JUGA :   Kiat Praktis Mengajar Anak Hafal Al-Qur’an Sebelum Usia 7 Tahun

Ada yang masuk surga namun diadzab dulu di jahannam lalu Allah keluarkan dan Allah masukkan ke dalam surga, itulah diantaranya yang dikatakan Jahannamiyyun (mantan-mantan jahannam).

Tauhid adalah jaminan untuk mendapatkan ampunan Allah Ta’ala. Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membawakan hadits qudsi, hadits yang diriwayatkan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala:

يَا ابْنَ آدَمَ إِنَّكَ لَوْ أَتَيْتَني بِقُرابٍ الأَرْضِ خطايَا، ثُمَّ لَقِيتَني لاَ تُشْرِكُ بِي شَيْئاً، لأَتَيْتُكَ بِقُرابِها مَغْفِرَةً

“Wahai anak Adam, seandainya Anda datang kepadaKu dengan dosa sebesar bumi, tapi anda datang kepadaku tanpa menyekutukanKu sama sekali, akan aku datangkan ampunan sebesar dosa yang Anda bawa.” (HR. Tirmidzi)

Tauhid, jaminan diampunkannya dosa oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Amal Shalih
Kedua, dengan kita memperbanyak amal shalih. Karena seluruh amal shalih adalah akan membebaskan kita dari jahannam. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ

“Sesungguhnya kebaikan-kebaikan akan menghapuskan keburukan-keburukan.” (QS. Hud[11]: 114)

Keburukan, ancamannya adalah nereka. Dan dihapuskan dengan kebaikan-kebaikan. Maka shaum kita, apa kata Nabi?

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا

“Barangsiapa yang dia berpuasa di bulan Ramadhan, berangkat dari iman, yang mendorongnya untuk berpuasa adalah iman, karena dia beriman kepada Allah, karena dia mengagungkan Allah, maka dia melaksanakan perintah Allah berangkat dari iman, dia menyambut seruan Allah Ta’ala,”

Dan,

احْتِسَابًا,

“dia hanya berharap apa yang ada di sisi Allah, dia betul-betul ikhlas dalam beramal, dia tidak riya’, tidak ingin mencari pujian manusia, bukan karena dunia, tapi احْتِسَابًا, mencari pahala akhirat yang dijanjikan oleh Allah Ta’ala,”

Bagikan:

Maaf komentar belum bisa digunakan

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI