Mengapa Kita Memiliki Alis dan Jenis Rambut Wajah Lainnya?

Saat ini, janggut kembali menjadi gaya dan orang-orang menggunakan pisau cukur di alis mereka. Tapi adakah alasan mengapa kita berevolusi untuk memiliki pernak-pernik berbulu ini? Dan, jika demikian, keunggulan evolusioner apa yang mungkin kita buang demi tetap mengikuti tren ?.

Ternyata, para peneliti memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang masalah ini. Dapatkan jawaban mereka mengapa kita memiliki alis, untuk apa bulu mata dan mengapa kita menumbuhkan janggut.

Mengapa Kita Memiliki Alis?

Mari kita mulai dengan ulat berbulu halus di bagian atas wajah.

- Iklan -

Alis berfungsi dengan baik untuk mencegah kelembapan seperti hujan dan keringat masuk ke mata kita. Segala sesuatu dari sudut di mana rambut ini tumbuh hingga bentuk lengkungan alis dirancang untuk mengarahkan kelembapan ke sisi wajah.

Tentu saja, sementara melindungi mata-mata kita mungkin merupakan tujuan awal mereka, alis menemukan diri mereka memainkan peran sekunder di suatu tempat di sepanjang garis: menyampaikan emosi.

Untuk Apa Alis?

Sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan di Nature Ecology & Evolution mengurai mengapa punggung alis hominin awal jauh lebih besar dan lebih kaku daripada punggung manusia modern.

- Iklan -

Mereka menemukan bahwa – bertentangan dengan beberapa teori yang berlaku bahwa punggungan secara struktural memperkuat tengkorak atau membantu mekanisme menggigit – memiliki alis yang lebih bergerak kemungkinan besar membantu nenek moyang kita untuk membentuk hubungan dan memastikan kelangsungan hidup dalam kelompok.

Rambut alis, kata para peneliti, hanya meningkatkan visibilitas bentuk komunikasi ini.

Lucunya, psikolog evolusi mengatakan alis anjing mengalami perjalanan serupa; berabad-abad domestikasi “mengubah anatomi otot wajah anjing secara khusus untuk komunikasi wajah dengan manusia,” tulis penulis studi tahun 2019 yang diterbitkan di PNAS .

- Iklan -

Seolah-olah kami membutuhkan alasan lain untuk mencintai sahabat anjing kami.

Untuk Apa Bulu Mata?

Hal yang sama berlaku untuk bulu mata, yang memiliki tugas tambahan menghalangi partikel padat seperti debu. Dan, menurut sebuah studi tahun 2019 yang mengamati bulu mata dari sudut pandang teknik kimia, bulu mata bahkan dapat membantu mencegah mata kering dengan membatasi penguapan yang tidak diinginkan.

Bagi mereka yang penasaran, tim peneliti menentukan “panjang bulu mata yang optimal” menjadi sekitar 15 hingga 30 persen dari lebar mata – menghasilkan pengurangan penguapan hingga 30 persen. Saatnya membuang tetes mata itu dan mengeluarkan pita pengukur, mungkin?

Mengapa Kita Menumbuhkan Jenggot?

Dalam Descent of Man -nya , Charles Darwin mengemukakan alasan mengapa kita menumbuhkan janggut. Dia mengatakan bahwa janggut adalah contoh seleksi seksual dan mungkin telah berevolusi “ untuk memikat atau menggairahkan lawan jenis ” – sekaligus mengintimidasi persaingan.

Para peneliti cenderung berpikiran sama, misalnya, tentang surai singa, yang mungkin memberi sinyal kepada singa lain bahwa pembawa surai dalam keadaan sehat dan lawan yang tangguh.

Tetapi apakah teori ini bertahan di zaman modern?

Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam Ilmu Psikologi menunjukkan bahwa hal itu mungkin; para peneliti menemukan bahwa “keberadaan janggut meningkatkan kecepatan dan ketepatan peserta dalam mengenali ekspresi kemarahan.” Hal yang sama tidak berlaku untuk menampilkan kebahagiaan atau kesedihan, emosi yang pasti tidak berfungsi untuk mengintimidasi.

Apakah Jenggot Untuk Perlindungan?

Tapi jangan berasumsi bahwa ini berarti janggut semuanya menggonggong dan tidak menggigit. Penelitian yang baru-baru ini dipublikasikan di Biologi Organisme Integratif mengusulkan bahwa wajah kabur melindungi daerah rahang yang rentan dari serangan yang merusak selama pertempuran.

Dengan menyusun komposit serat epoksi untuk berfungsi sebagai tulang palsu dan menutupinya dengan kulit tebal berbulu yang dibedah dari domba, para peneliti menemukan bahwa model ini menyerap 37 persen lebih banyak energi dari benturan benda tumpul daripada sampel yang benar-benar tidak berbulu.

Selain itu, model berbulu “gagal” – dengan kata lain, mematahkan tulang – hanya sekitar separuh waktu, dibandingkan dengan hampir 100 persen komposit tanpa rambut.

(Namun, mereka mencatat bahwa hasil dapat bervariasi, tergantung pada seberapa tebal janggut yang didapat.)

Sekarang setelah Anda tahu mengapa kita memiliki alis, untuk apa bulu mata dan mengapa kita menumbuhkan janggut, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa kita kehilangan rambut di kepala kita.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU