Mengenal Apa Itu Parasosial, Hubungan Dengan Karakter Fiksi

Karakter TV favorit kita mungkin merupakan karya fiksi, tetapi perasaan kita terhadap mereka nyata. Jadi ketika seorang karakter meninggal, atau pasangan tercinta putus, penonton juga bisa merasakan emosi duka dan sedih.

Para peneliti telah menemukan bahwa karena manusia adalah makhluk sosial, perasaan ini diharapkan dan, dalam banyak kasus, dapat bermanfaat.

Istilah “ hubungan parasosial ”(atau PSR) menggambarkan emosi yang berkembang pemirsa saat mereka menonton karakter TV minggu demi minggu. Pemirsa berkenalan dengan karakter, mempelajari latar belakang mereka, dan memahami perjuangan mereka. Seiring waktu, karakter tersebut terasa nyata, seperti seorang teman.

- Iklan -

Teman TV Berarti Hubungan Parasosial

Pada pertengahan 1950-an, ilmuwan sosial mengenali fenomena yang menarik. Banyak orang Amerika telah pergi ke bioskop selama beberapa dekade, tetapi televisi menghadirkan karakter di layar ke dalam kehidupan orang secara berulang, menciptakan PSR.

Hari ini, di awal serial NBC, This is Us , penggemar tahu karakter tercinta Jack dan Rebecca Pearson tidak akan bertahan sebagai pasangan. Flash-forward menunjukkan Rebecca dengan sahabat Jack, tetapi pemirsa harus menunggu dua tahun untuk mempelajari latar belakangnya.

Ketika alur cerita yang ditunggu-tunggu akhirnya datang, penggemar menyaksikan Crock-Pot memicu kebakaran dapur. Jack menghirup asap dan kemudian mengalami serangan jantung. Pada gilirannya, pemirsa patah hati dan memiliki gelombang kemarahan yang begitu mendalam sehingga perusahaan induk Crock-Pot melihat saham mereka langsung merosot hingga 24 persen

- Iklan -

. Kebencian dan kemarahan begitu besar sehingga aktor yang memerankan Jack Pearson – Milo Ventimiglia – harus memberikan pernyataan publik yang mengatakan bahwa dia memaafkan Crock-Pot atas apa yang terjadi.

Baca Juga:  6 Gunung Tertinggi di Indonesia yang Paling Menarik Dan Memukau

Para peneliti telah menemukan bahwa pemirsa mendekati karakter seperti Jack mirip dengan cara mereka memulai hubungan di kehidupan nyata . Pola bagaimana kita menilai orang yang kita temui di luar layar dan bereaksi terhadap mereka diperluas hingga pengenalan karakter TV baru.

Jadi, ketika hal buruk terjadi pada karakter yang baik, ilmuwan sosial menemukan bahwa emosi penonton bisa sangat nyata.

- Iklan -

Hubungan Parasosial dan Perpecahan Sedih

Ketika Jack meninggal, pemirsa mengetahui kabar buruk bersama jandanya . Banyak yang kemudian beralih ke Internet untuk mengekspresikan emosi mereka. Sebuah studi tahun 2020 di Journal of Communication Inquiry melakukan analisis tanggapan online pemirsa dan menemukan bahwa “penggemar berduka akibat PSR yang intens”.

Studi lain menemukan bahwa meskipun kehilangan karakter TV tidak setrauma kehilangan seseorang dalam kehidupan nyata, seseorang masih bisa merasa berduka . Ketika karakter TV meninggal atau meninggalkan acara, pemirsa dapat merasa seolah-olah hubungan mereka belum selesai. Mereka kemudian harus mengatasi tidak melihat karakter secara teratur seperti sebelumnya.

Episode mingguan memberi orang perasaan berkelanjutan bahwa mereka berinteraksi dengan karakter. Saat pertunjukan berlangsung, karakter-karakter ini memberi tahu kita rahasia terbesar dan momen paling intim mereka. Ini membuat kita merasa seolah-olah kita telah mengembangkan ikatan dengan mereka.

Teman tapi Mesra

Kami ingin melihat hal-hal baik terjadi pada teman TV kami. Kami tidak ingin melihat mereka dibuang, dipecat atau terluka secara emosional. Penonton mungkin bertanya-tanya — jika kesedihan Jack mengkhawatirkan, apakah layak untuk dilampirkan?

Baca Juga:  10 Alat Musik Tradisional di Indonesia yang Paling Populer

Para peneliti telah menemukan bahwa PSR bisa menyehatkan dan menawarkan manfaat sosial. Artikel tahun 2021 di Human Arenas mempertimbangkan nilai PSR saat penguncian COVID-19 membatasi interaksi sosial. Dengan tidak adanya hubungan dalam kehidupan nyata, banyak orang melengkapi kebutuhan mereka akan sosialisasi dengan menonton acara secara berlebihan hingga Netflix bertanya, “apakah Anda masih menonton?”

Studi tersebut menganalisis literatur tentang PSR di era digital dan menyimpulkan bahwa interaksi tersebut dapat memenuhi kebutuhan sosial dan mengurangi rasa kesepian. Meskipun PSR seharusnya tidak menggantikan hubungan kehidupan nyata, mereka dapat melengkapi kebutuhan akan sosialisasi. Penulis juga menemukan bahwa PSR dapat bermanfaat bagi orang-orang yang kesepian secara kronis, termasuk manula atau orang yang kesulitan menjalin hubungan.

Penonton tidak perlu kesepian untuk mendapatkan manfaat dari PSR. Para sarjana juga menemukan bahwa itu adalah bagian normal dari pengalaman menonton, memungkinkan seseorang untuk terlibat dalam interaksi sepihak dengan karakter.

Salah satu aspek positifnya adalah bagaimana pemirsa dapat membuat keputusan bebas stres untuk mempertahankan hubungan. Jika plot twist berarti karakter tiba-tiba tercela, penonton dapat memutuskan hubungan tanpa harus membenarkan diri sendiri atau menghadapi interaksi yang canggung. Mereka dapat dengan mudah mentransfer kesetiaan mereka ke karakter lain, mengubah saluran, atau mematikan TV.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU