- Advertisement -

Menulis Puisi Itu Harus Diniatkan dan Punya Disiplin

Acara Sastra Sabtu Sore, berlangsung di Figor Cafe, BTP Tamalanrea, Makassar, Sabtu, (19/03/2022). Kegiatan ini bekerja sama Komunitas Puisi (KoPi) Makassar dan Satupena Sulawesi Selatan.

Sastra Sabtu Sore, dipandu oleh Rusdin Tompo, penggiat literasi dan Koordinator Perkumpulan Penulis Indonesia Satupena Sulawesi Selatan.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Sebagai pemantik, dihadirkan tiga narasumber, masing-masing Yudhistira Sukatanya (Sastrawan), Maysir Yulanwar (Penyair), dan Anil Hukma (Akademisi) untuk membincangkan buku Antologi KoPi Makassar “Resolusi Dalam Puisi”.

“Menulis puisi itu harus diniatkan dan dikondisikan, jangan menunggu ide datang. Seorang penulis juga mesti punya disiplin, dan begitu ide muncul, harus segera dituangkan. Tidak boleh mengandalkan ingatan, tapi perlu segera didokumentasikan, agar nanti bisa dibukukan”. Begitulah rangkuman pemikiran yang mengemuka dalam gelaran acara Sastra Sabtu Sore.

Sebagai bagian dari KoPi Makassar, Rusdin dalam pengantar diskusi mengemukakan tentang upaya komunitasnya mendorong kreativitas menulis. Caranya, dengan menantang teman-temannya menulis selama sebulan penuh pada Januari 2020. Hasilnya dibukukan jadi antologi puisi.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Menurut Yudhistira Sukatanya, menilai resoluisi dalam puisi semacam kebulatan tekad untuk berkarya. Kita tidak bisa berkarya kalau tidak punya komitmen.

Buku ini, lanjut Yudhi, adalah upaya KoPi Makassar merekam proses berkarya para penulis lintas generasi. Kelemahan kita, lanjutnya, tidak banyak orang yang punya catatan perjalanan sejarah sastra atau perdebatan tentang sastra di Sulsel.

BACA JUGA:  Susun Profil Risiko 2023, KPPN Watampone Sadar Risiko

“KoPi Makassar rutin merilis berita terkait aktivitas sastra yang mungkin bisa jadi bahan kajian para peneliti,”ucap Yudhistira yang dikenal sebagai sutradara teater itu mendorong untuk terus mengembangkan sastra Makassar, juga sastra berbahasa Bugis dan Toraja karena akan memperkaya khasanah sastra lokal kita.

“Sastra daerah ini mirip jalan sepi yang tidak dilirik penyair kita,” ungkap Edy Thamrin – nama lengkapnya.

Maysir Yulanwar – penyair, memulai ulasannya dengan menukil Charles Bukowski. Penyair dan penulis Amerika Serikat itu, jelas Maysir, pernah berkata bahwa aku menulis dan aku tidak peduli dengan penilaian orang lain. Baginya, ketika menulis, kita tidak harus sama dengan orang lain, bila perlu berani berbeda dengan orang lain.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Terkait puisi, lanjut Maysir, ketika seseorang membaca puisi, dia bukan sedang membaca puisi tapi membaca perasaan. Seorang penyair yang menekuni puisi, apapun yang terlintas di benaknya akan ditangkap, dijadikan puisi. Kalau kemudian ada yang mengkritisinya maka sebenarnya dia hanya mempoteksi pemikirannya sendiri.

“Bagi penyair, yang perlu dilakukan adalah mengolah rasa. Karena kalau mengolah kata itu sudah selesai,” paparnya.

Lelaki yang telah menerbitkan buku kumpulan puisi “Sembunyi”, 2017, itu berbagi pengalaman tentang proses kreatifnya. Ada dua cara yang biasa di lakukan, kata Maysir, Pertama, dia membiasakan diri untuk selalu sadar akan tindakan yang dilakukannya. Kedua, dia sadar bahwa ketika masih bernapas, itu suatu hal luar biasa, bukan kelaziman. Artinya, kita bisa bahagia dengan hal-hal sederhana. Apalagi saat bisa mencipta puisi.

BACA JUGA:  Brimob Bone Mantapkan Kesiapan Pengamanan Pemilu 2024

Pemantik lainnya, Anil Hukma mengapresiasi Sastra Sabtu Sore, yang dinilai merupakan sesuatu yang membahagiakan. Karena bisa bertemu sesama penyair dan penikmat sastra.

Menurutnya kata Anil menambahkan, hidup itu harus digagaa dan diprogramkan. “Resolusi dalam Puisi” merupakan cermin dan bukti bahwa ada kreativitas dan karya yang dibuat di suatu masa dan tempat. Resolusi itu sebuah janji agar jangan mati di tengah jalan. Tapi, diingatkan, untuk kreatif menulis harus banyak membaca buku dan tulisan di platform digital.

Dekan di UIN melanjutkan, banyak potensi dalam diri kita yang mesti dikeluarkan. Dialog semacam ini sebenarnya pemicu untuk kita menulis. Penyair itu berdialog dengan dirinya dalam bentuk teks dan kata-kata. Seorang seniman itu peka dan tidak akan lari dari Tuhan. Tuhan itu pencipta besar, penyair itu pencipta kecil.

“Sastra Sabtu Sore itu silaturahmi budaya, semacam oase tempat kita keluar dari aktivitas rutin,” imbuhnya. (*rk)

Bagikan

BACA JUGA:

Satgas Covid-19 Ancam Bubarkan Pembelajaran Tatap Muka, Jika Sekolah Langgar Protokol Kesehatan

Majalengka, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Majalengka mengancam membubarkan kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) jika pengelola sekolah terbukti melmanggar protokol kesehatan (prokes). Ancaman dilontarkan...

Alumni SMPN 1 Soppeng Riaja Bakal Reuni Akbar, Ini Rangkaian Acaranya

Barru, FAJARPENDIDIKAN.co.id-Alumni SMP Negeri 1 Soppeng Riaja (SMPN Mangkoso), Kabupaten Barru, Sulawesi Selatan bakal menggelar Reuni Akbar untuk pertama kalinya. Rencananya reuni tersebut akan...

Bupati Bone ke Calon Jamaah Haji: Gunakan Sebaik-baiknya Untuk Beribadah kepada Allah

Bupati Bone Andi Fahsar M Padjalangi melepas rombongan Calon Jemaah Haji Kabupaten Bone Tahun 1443 H/2022 M di Masjid Agung Al Ma'Arif, Sabtu (18/6/2022)....

Pemkab, Forkopimda Dan TP PKK Barru, Panen Padi dan Bawang Di Balusu

Barru, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Pemerintah Kabupaten, Forkopimda dan TP PKK Kabupaten Barru menggelar panen raya, Padi dan Bawang, bersama Kelompok Tani Mamminasae, Desa Balusu ,Kecamatan...

Plt Kepala BRSDMKP Lantik Pejabat Fungsional, Ada dari Poltek KP Bone

Bone, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Sekretaris Badan Riset dan Sumberdaya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM KP) kembali melantik serta mengambil sumpah 12 Pejabat Fungsional, secara daring dan...

POPULER