Penjajaran Pendidikan Secara Daring dan Luring di Era Pandemi Menurut Opini Siswa Coronial

Penulis: Widya Oktavia Naftali

Pandemi telah berdampak pada bidang pendidikan di setiap belahan negara. Di Indonesia, jutaan anak dipaksa untuk beradaptasi dengan pembelajaran daring.

Sekitar 60 juta siswa sekolah dasar hingga menengah harus belajar di rumah dan mengandalkan gadget untuk mendukung pendidikan mereka sejak pemerintah mengumumkan bahwa sekolah ditutup tanpa batas waktu.

Dari awal tahun 2020 hingga hari ini, sebagian besar sekolah mempraktikkan pembelajaran daring.

Namun sebelumnya, beberapa sekolah telah mencoba mengadakan pembelajaran luring untuk waktu yang singkat namun Sekolah telah kembali ke metode pembelajaran digital karena meningkatnya jumlah covid dan laporan adanya varian baru.

- Advertisement -

Kurikulum digital yang diterapkan sudah menjadi norma pembelajaran di masa pandemi ini di Indonesia.

Dari pekerjaan rumah, presentasi hingga acara sekolah telah disesuaikan dengan struktur digital.

Transisi ke pembelajaran daring terjadi secara tiba-tiba dan tidak siap. Namun, itu bisa menghasilkan hasil yang maksimal dengan tindakan yang tepat.

Pembelajaran daring memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan, demikian juga rekannya, keduanya memiliki kelebihan satu sama lain dalam fitur yang berbeda, dan di bawah ini adalah aspek di mana keduanya unggul pada elemen masing-masing menurut opini seorang siswa coronial.

Munculnya pembelajaran secara daring memberikan mobilitas dan fleksibilitas, di mana guru dan siswa dapat mengatur kecepatan belajar mereka sendiri.

Sekolah sekarang dapat mengatur jadwal sesuai kebutuhan mereka. Beberapa sekolah di Indonesia sekarang mengadopsi program yang dipersingkat dibandingkan biasanya, memberikan siswa lebih banyak waktu luang yang dapat digunakan siswa untuk pengembangan diri atau kegiatan ikatan keluarga.

Dengan pembatasan geografis yang dicabut oleh pembelajaran daring, sekolah dapat menjangkau lebih banyak siswa.

Selain itu, pembelajaran daring dapat diarsipkan dengan fitur perekaman, memungkinkan materi untuk dilihat nanti oleh siswa untuk referensi di masa mendatang pada waktu yang nyaman.

Pembelajaran daring juga memberikan keterjangkauan. Sebelum era digital, sekolah-sekolah di Indonesia utamanya mengandalkan materi hard copy untuk proses pembelajaran.

Siswa harus membeli bahan-bahan hard copyseperti buku atau LKS yang dikenal dengan UKBM di toko buku setempat atau koperasi sekolah dengan harga yang relatif murah. Namun, dalam lingkungan daring, materi pendidikan tersedia di mana saja.

Dari situs web hingga postingan di media sosial, materi pembelajaran bersifat inklusif, seperti biasa hari ini dengan penggantian materi yang sulit, siswa dan guru merasa nyaman karena materi pembelajaran dapat disampaikan dalam satu klik.

Mendirikan pembelajaran secara daring juga menghilangkan biaya transportasi, makanan dan belum lagi materi hard copy, sehingga menciptakan lingkungan belajar tanpa kertas, membawa keterjangkauan ekonomi sekaligus bermanfaat bagi lingkungan.

Terlepas dari kelebihan yang disebutkan di atas, pembelajaran daring masih memiliki beberapa kelemahan di Indonesia.

Negara masih mengalami learninglossakibat belum optimalnya realisasi pembelajaran daring.

Learning loss adalah suatu kondisi dimana pendidikan suatu negara mengalami penurunan. Data Bank Dunia menyebutkan akibat pandemi, negara (Indonesia) kehilangan sekitar setengah tahun belajar.

Pembelajaran daring belum dapat direalisasikan secara optimal, terutama di daerah pedesaan yang fasilitas pendidikannya terbatas.

Selain pendidikan di pedesaan, ini adalah sifat negatif dari pembelajaran daring yang umum terjadi di banyak siswa Indonesia.

Fleksibilitas yang diberikan pembelajaran daring sering dianggap remeh oleh siswa dan guru.

Dari sudut pandang siswa, mereka dapat melakukan pembelajaran daring dimana saja selama memiliki koneksi internet pada zaman dahulu ketika sekolah luring dilaksanakan, untuk menjalani liburan, harus ada surat izin yang diajukan dan ditandatangani oleh para guru.

Baru- baru ini, bagaimanapun, bagi siswa untuk meminta izin untuk keluar dari pembelajaran daring hanya dalam satu klik.

Akibatnya, banyak siswa yang bolos tanpa izin khusus dari sekolah. Di sisi lain, dari sudut pandang seorang guru, kurang lebih sama dengan siswa, dan itu memengaruhi kualitas proses pembelajaran yang menghasilkan hasil yang kurang optimal karena perkuliahan atau proses pembelajaran yang tidak fokus .

Tidak dapat disangkal bahwa keterjangkauan pembelajaran daring telah membantu warga secara finansial.

Namun kekurangannya, teknologi yang dibutuhkan pembelajaran secara daring ini dinilai relatif mahal di Indonesia, terutama di pedesaan.

Pedesaan tidak memiliki fasilitas dan pendanaan yang memadai, sehingga pembelajaran daring tidak dapat dilakukan secara optimal.

Oleh karena itu, daerah pedesaan terus-menerus mengalami kehilangan pembelajaran karena kebijakan terbaru pemerintah untuk menutup sekolah.

Selain karena harganya yang terjangkau, dimana siswa bisa mendapatkan materi secara digital, kita dapat menyimpulkan bahwa di masa pandemi ini, siswa harus berada di depan gadget untuk mengikuti pembelajaran daring dalam waktu yang lama.

LED pada perangkat memancarkan radiasi cahaya biru, yang berpotensi membahayakan kesehatan mata.

Sebagian besar sekolah daring telah mempersingkat jadwal belajar untuk memberi siswa istirahat dari radiasi berbahaya dari ponsel mereka.

Namun, mengetahui karakteristik remaja Indonesia, kemungkinan besar mereka akan tetap menggunakan ponsel mereka untuk berselancar di media sosial atau menikmati hiburan digital, sehingga meningkatkan paparan cahaya biru, yang memengaruhi kesehatan mata mereka.

Terakhir, tetapi aspek yang paling penting dari pembelajaran itu sendiri, kehadiran seorang guru pada dasarnya adalah faktor yang paling berkontribusi terhadap perkembangan pendidikan suatu negara.

Proses pembelajaran daring menghilangkan hubungan antara siswa dan guru secara real-time.

Hubungan dan interaksi sangat penting karena dapat mempererat ikatan dan meningkatkan semangat belajar siswa, sehingga memungkinkan siswa untuk menghasilkan hasil yang optimal.

Sedangkan pada pembelajaran daring, percakapan antara guru dan siswa terasa canggung dan sunyi.

Siswa membutuhkan interaksi real-time untuk membangun hubungan dan memahami mata pelajaran secara menyeluruh dimana hal Itu memberi mereka dukungan produktivitas dan pembelajaran dengan kepuasan, dan kemudian memelihara pemecahan masalah dan keterampilan berpikir kritis mereka, yang mana hal-hal tersebut belum ditawarkan oleh pembelajaran secara daring.

Dari poin-poin di atas membandingkan pembelajaran daring dan Luring, kita dapat menyimpulkan bahwa pembelajaran luring menawarkan manfaat yang lebih baik untuk masa depan negara.

Pembelajaran daring pasti akan menjadi norma pendidikan di masa depan, dan dapat dilakukan secara optimal dengan sistem yang lebih baik dan peralatan yang tepat serta perencanaan yang matang.

Namun, pembelajaran luring kembali tertahan dengan situasi saat ini di mana pandemi meningkat dengan varian baru di beberapa provinsi signifikan.

Oleh karena itu, apapun metode pembelajaran nya, sebagai siswa kita hanya bisa melakukan yang terbaik sambil berharap pandemi segera mereda.

Bagikan

BACA JUGA:

Dilema Pembelajaran Daring

Tahun 2020 merupakan tahun yang cukup menggemparkan masyarakat dunia, termasuk pelajar di Indonesia. Banyak sekali terjadi perubahan dan transisi pada aspek kehidupan, salah satunya...

Meningkatkan Infastruktur Jaringan Sebagai Upaya Menyelesaikan Masalah ‘Susah Sinyal’ Para Pelajar Daring Di Masa Pandemi Covid-19

Pembelajaran daring adalah suatu model pembelajaran yang tak lepas dari yang namanya teknologi, yang mana kegiatan belajar mengajarnya berlangsung secara virtual. Menurut Plt. Dirjen...

Peran Mahasiswa PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat) Dalam Meningkatkan Kepedulian Sosial di masyarakat di Era Pandemi

Mahasiswa merupakan sesorang yang menuntut ilmu yang mempunyai fungsi dasar dengan pengetahuan dan mampu memberikan perubahan yang lebih baik di bidang intelektualitas yang dimiliki...

Efektifkah Sekolah Online Di Masa Pandemi?

Wabah Covid-19 sampai saat ini masih terus melanda di Indonesia. Sampai tanggal 18 April 2022, tercatat ada 6,4 juta kasus positif Covid-19. Virus Corona...

Masa Pandemi Tingkatkan Kemalasan Siswa Berakibat Kurangnya Pemahaman Materi

Masa pandemi Covid-19 pada saat ini menjadi pembahasan serius di kalangan masyarakat Indonesia khususnya pada dunia pendidikan. Penyebaran virus yang begitu cepat dengan skala...

POPULER