Puasa dan Salat

Oleh: Ustadz Farid Okbah

Puasa disebut Allah sebagai amalan umat terdahulu juga, sehingga bagi umat Nabi Muhammad ﷺ tidak ada keberatan. Berarti itu syariat universal, begitu pula salat.

وَجَعَلْنَاهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا وَأَوْحَيْنَا إِلَيْهِمْ فِعْلَ الْخَيْرَاتِ وَإِقَامَ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءَ الزَّكَاةِ ۖ وَكَانُوا لَنَا عَابِدِينَ

- Iklan -

Dan Kami menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami dan Kami wahyukan kepada mereka agar berbuat kebaikan, melaksanakan salat dan menunaikan zakat, dan hanya kepada Kami mereka menyembah. (QS. Al-Anbiya, 21: 73)

Nabi ﷺ ditanya oleh Abdullah bin Mas’ud:

أَيَّ الْعَمَلِ أَحَبُّ إِلَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ ؟ قَالَ : « الصَّلاَةُ عَلىَ وَقْتِهَا ». قُلْتُ ثُمَّ أَيُّ ؟ قَالَ: ثُمَّ « بِرُّ الْوَالِدَيْنِ » قُلْتُ ثُمَّ أَىُّ ؟ قَالَ: « ثُمَّ الْجِهَادُ فِي سَبِيْلِ اللهِ » قَالَ : حَدَّثَنِيْ بِهِنَّ وَلَوِ اسْتَزَدْتُهُ لَزَادَنِى ».

- Iklan -

“Amalan apakah yang paling dicintai oleh Allah?” Maka beliau menjawab, “Salat pada waktunya.” Saya bertanya lagi, “Lalu amalan apa lagi, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Berbakti kepada kedua orang tua.” Saya bertanya kembali, “Kemudian amalan apa lagi?” Beliau berkata, “Kemudian berjihad di jalan Allah.” Ibnu Mas’ud berkata, “Beliau (hanya) menyebutkan perkara tersebut, jika sekiranya aku bertanya lebih banyak, maka tentu beliau akan menambahnya.” (HR Bukhari dan Muslim)

Apa artinya puasa kalau nggak salat? Karena nggak shalat itu tanda orang kafir kalau sengaja.

Baca Juga:  Puasa Ramadan Harus Disertai Niat

« بيْنَ الرَّجُلِ وبيْنَ الشِّرْكِ وَالْكُفْرِ تَرْكُ الصَّلَاةِ ».

- Iklan -

“Perbedaan antara orang (muslim) dengan orang kafir dan musyrik adalah meninggalkan salat.” (HR Muslim)

Orang beriman itu diperintahkan agar shalatnya khusyu’,

الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ

(yaitu) orang yang khusyuk dalam salatnya (QS Al-Mukminun, 23: 2)

dan juga agar menjaga konsistensi tidak boleh bolong-bolong,

وَالَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَوَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ

serta orang yang memelihara salatnya. (QS. Al-Mukminun, 23: 9)

Terlebih menjaga shalat Subuh dan Ashar,

أَقِمِ الصَّلَاةَ لِدُلُوكِ الشَّمْسِ إِلَىٰ غَسَقِ اللَّيْلِ وَقُرْآنَ الْفَجْرِ ۖ إِنَّ قُرْآنَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا

Laksanakanlah salat sejak matahari tergelincir sampai gelapnya malam dan (laksanakan pula salat) Subuh. Sungguh, salat subuh itu disaksikan (oleh malaikat). (QS Al-Israa’, 17: 78)

حَافِظُوا عَلَى الصَّلَوَاتِ وَالصَّلَاةِ الْوُسْطَىٰ وَقُومُوا لِلَّهِ قَانِتِينَ

Peliharalah semua salat dan salat wustha (Ashar). Dan laksanakanlah (salat) karena Allah dengan khusyuk. (QS Al-Baqarah, 2: 238)

Dua waktu shalat itu dihadiri oleh malaikat yang tugas bergantian menjaga manusia. Nabi ﷺ bersabda:

« يَتَعَاقَبُونَ فِيكُمْ مَلَائِكَةٌ باللَّيْلِ ومَلَائِكَةٌ بالنَّهَارِ، ويَجْتَمِعُونَ في صَلَاةِ الفَجْرِ وصَلَاةِ العَصْرِ، ثُمَّ يَعْرُجُ الَّذِينَ بَاتُوا فِيكُمْ، فَيَسْأَلُهُمْ رَبُّهُمْ وَهُوَ أعْلَمُ بهِمْ: كيفَ تَرَكْتُمْ عِبَادِي؟ فيَقولونَ: تَرَكْنَاهُمْ وهُمْ يُصَلُّونَ، وأَتَيْنَاهُمْ وهُمْ يُصَلُّونَ ».

“Para Malaikat di malam dan siang hari silih berganti mengawasi kalian, dan mereka berkumpul pada saat shalat Subuh dan shalat Ashar, kemudian para malaikat yang mengawasi kalian semalam suntuk naik (ke langit). Allah menanyakan kepada mereka, padahal Dia lebih mengetahui dari mereka, “Dalam keadaan apakah kalian tinggalkan hamba-hamba-Ku?” Mereka menjawab, “Kami tinggalkan mereka dalam keadaan mengerjakan shalat.” (HR Bukhari dan Muslim)

Baca Juga:  Puasa Sejati, Pembuktian Cinta Pada Rabb

Abu Darda’, sahabat Nabi ﷺ yang bijak, berpesan: “Salatlah di tengah malam untuk persiapanmu menghadapi gelapnya kuburan, berpuasalah pada hari yang terik panas untuk menghadapi panasnya padang mahsyar serta bersedekahlah agar terhindar kesulitan di akhirat.”

Ada juga di antara ulama salaf yang berpendapat: “Salatmu akan menghantarkanmu setengah perjalanan menuju surga, puasamu akan menghantarkanmu ke depan surga, dan sedekahmu akan memasukkanmu ke dalam surga.”

Jangan sampai kita meninggalkan salat dalam keadaan apapun, kecuali yang berhalangan secara syar’i, jaga salat. Terlebih lagi nilainya bila shalat dilakukan berjamaah di masjid bagi lelaki karena nilainya 27 kali lipat. Apalagi dalam suasana Ramadan, pahala tanpa batas.

Betapa indahnya keserasian itu. Ayo kita berbekal yang cukup dalam perjalanan pulang ke kampung akhirat. Bolehlah kita mudik, tapi suatu keniscayaan kita akan kembali kepada Allah mempertanggung jawabkan kehidupan kita selama di dunia. Semoga kita semua selamat di akhirat kelak. Amin.

Repost: Abdullah Al Faqir/AS

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU