Raja Gila dalam Sejarah Kerajaan Kuno, Ada yang Hobi Eksekusi

FAJAR Pendidikan

Kerajaan Kuno. Sosok raja-raja dari sejarah kerajaan kuno selalu menarik untuk dibicarakan, karena karisma atau kegilaannya, dengan beragam latar belakangnya.

Dikutif dari history, Berikut  ulas daftar raja gila dalam sejarah kerajaan kuno.

8 Raja Gila dalam Sejarah Kerajaan Kuno

Henry VI, raja gila dari Kerajaan Inggris (1421-1471)

Kerajaan Kuno
Via History.com Raja Henry VI dari Inggris (1421-1471). [Via History.com]

Raja Henry VI diangkat menjadi raja di usia yang sangat dini, yaitu sebelum ulang tahun pertamanya. Pemerintahan Henry VI tidak berjalan dengan baik, bahkan ia dianggap lemah dalam memimpin Kerajaan Inggris melawan Perancis sampai kehilangan wilayah.

Setelah kehilangan wilayah dan kekacauan akibat Perang Mawar, raja Inggris ini semakin tersudut. Semakin luas anggapan tentang dirinya yang tidak pernah kuat memimpin, Raja Henry VI menjadi gila pada 1453.

Dalam kondisi lemah itu ia sempat tidak sadarkan diri selama lebih dari setahun. Setelah pemulihan sesaat, kondisinya memburuk pada 1456. Saat itu, tubuhnya sudah semakin lesu dan hanya banyak melakukan devosi keagamaan di sela rutinitasnya.

Henry VI digulingkan oleh pasukan Yorkist pada 1461, diasingkan di Skotlandia. Segera dikembalikan ke takhta Kerajaan Inggris pada 1470, tetapi kemudian dipenjarakan dan dibunuh pada tahun berikutnya.

BACA JUGA :   4 Negara di Dunia Ini yang Memiliki Hari Libur Terbanyak

George III, raja gila dari Kerajaan Inggris (1738-1820)

Kerajaan Kuno
Via History.com George III, raja gila dari Inggris (1738-1820). [Via History.com]

Raja George III menunjukkan tanda-tanda penyakit mental pertamanya pada 1765, dalam awal pemerintahannya. Namun ia tidak menyerah pada kegilaannya, hingga pada 1810, setahun sebelum putranya diangkat menjadi bupati.

George III memerintah selama era penuh gejolak yang mencakup Revolusi Amerika, Deklarasi Kemerdekaan ditujukan kepadanya, serta Revolusi Perancis, dan Perang Napoleon.

Beberapa sejarawan medis percaya penyakit Raja George III, yang ditandai dengan halusinasi, paranoia, gangguan umum dan sakit perut, disebabkan oleh gangguan enzim porfiria, meskipun diagnosis retroaktif tetap rumit.

Ludwig II, raja gila dari Kerajaan Bavaria (1845-1886)

Kerajaan Kuno
Via History.com Ludwig II, raja gila dari Bavaria (1845-1886). [Via History.com]

Raja Ludwig II dikenal sebagai raja gila karena kecintaannya terhadap seni hingga mengosongkan kas kerajaan Bavaria dan membuatnya terlilit utang.

Ia memiliki banyak proyek seni ambisius khususnya yang terkait Richard Wagner, seorang komponis musik romantik. Salah satunya adalah pembangunan kastil Neuschwanstein dengan seni arsitektur tinggi khas Bavaria.

Raja gila ini melanjutkan membangun Hohenschwangau yang berisi banyak lukisan, yang terinspirasi oleh opera Richard Wagner, seperti yang dilansir dari The Culture Trip. Namun, proyek itu tidak pernah selesai seperti yang dibayangkannya karena kematian Ludwig Linderhof, yang mengerjakan proyek itu.

BACA JUGA :   4 Negara di Dunia Ini yang Memiliki Hari Libur Terbanyak

Dia juga membangun sebuah pondok bernama Hunding yang terinspirasi oleh The Valkyrie karya Wagner, dan alur umum mencerminkan kekaguman Ludwig terhadap Rezim Kuno Perancis.

Zhengde, raja gila dari Kerajaan China (1491-1521)

Kerajaan Kuno
Via History.com Raja Zhengde dari China (1491-1521). [Via History.com]

Kaisar Zhengde adalah salah satu penguasa paling terkenal dari Dinasti Ming, karena kegilaannya.

Dia suka memimpin ekspedisi militer yang berubah-ubah dan suka memberi perintah kepada kembaran imajiner yang dia sebut Jenderal Zhu Shou. Selama 5 tahun pertama masa pemerintahannya, dia dengan tidak bijaksana menempatkan seorang kasim senior, Liu Jin, untuk memimpin sebagian besar urusan negara.

Ketika negaranya jatuh 5 tahun kemudian, Zhengde memerintahkan Liu dieksekusi dengan proses pemotongan lambat selama 3 hari. Liu menyerah pada hari kedua.

Dalam novel era Ming, seperti “The Zhengde Emperor Roams through Jiangnan”, disebutkan bahwa Zhengde sebagai orang gila karena bodoh dan mudah ditipu. Pada satu hari, ia menikmati semangkuk bubur nasi yang dia yakini dibuat dari mutiara yang dimasak.

Bagikan:

Maaf komentar belum bisa digunakan

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI