Tahlilan Apakah Bid’ah?

Oleh: Ahmad Syahrin Thoriq

Kita telah menyelesaikan bahasan tentang hukum mengirim pahala dari beberapa jenis ibadah kepada orang yang meninggal dunia di tulisan-tulisan sebelumnya. Mulai dari yang disepakati kebolehannya hingga yang diperbedapendapatkan oleh para ulama.

Lalu timbul pertanyaan, bagaimana jika kirim pahala kepada mayat itu baik yang dalam rupa doa, sedekah dzikir atau bacaan Quran diformat dalam bentuk sebuah rangkaian ibadah tertentu dan dilaksanakan di waktu-waktu tertentu.

- Iklan -

Apakah ini diperbolehkan? Seperti acara tahlilan kematian yang umum dilakukan oleh kebanyakan masyarakat Islam di Indonesia.

Jawabannya secara umum kita dapati ada dua pendapat: Antara yang melarang karena dianggap sebagai perbuatan bidโ€™ah karena tidak dicontohkan oleh Nabi ๏ทบ dengan yang membolehkan dengan beberapa alasan yang nanti akan segera kita ketahui.

๐—”. ๐—ž๐—ฎ๐—น๐—ฎ๐—ป๐—ด๐—ฎ๐—ป ๐˜†๐—ฎ๐—ป๐—ด M๐—ฒ๐—น๐—ฎ๐—ฟ๐—ฎ๐—ป๐—ด

Jangankan kelompok pendapat yang menyatakan tidak bolehnya mengirimkan bacaan al Qurโ€™an kepada orang yang telah meninggal dunia, kalangan pengikut pendapat yang membolehkan saja, banyak yang menganggap kegiatan kumpul-kumpul di rumah orang yang meninggal sebagai perbuatan yang terlarang. Ada yang tegas mengharamkan, namun ada yang hanya memakruhkan.

- Iklan -

Menurut kalangan ini, benar bahwa para ulama telah ijmaโ€™ akan kebolehan mendoakan dan bersedekah untuk mayit. Begitu juga sebagian ulama menfatwakan sampainya bacaan al Qurโ€™an, namun iniย  semua tidak bisa menjadi legalitas untuk sebuah ibadah yang jelas tidak diajarkan oleh Nabi yang bernama tahlilan.

Karena itu kemudian pengusung pendapat pertama ini menyampaikan dalil, alasan dan penjelasannya tentang tidak disyariatkannya doa sedekah dan bacaan Qurโ€™an untuk mayit dalam bentuk acara tertentu sebagai berikut :

๐Ÿญ. ๐—ง๐—ถ๐—ฑ๐—ฎ๐—ธ A๐—ฑ๐—ฎ C๐—ผ๐—ป๐˜๐—ผ๐—ต๐—ป๐˜†๐—ฎ ๐—ฑ๐—ฎ๐—ฟ๐—ถ ๐—ก๐—ฎ๐—ฏ๐—ถ ๐—ฑ๐—ฎ๐—ป J๐˜‚๐—ด๐—ฎ G๐—ฒ๐—ป๐—ฒ๐—ฟ๐—ฎ๐˜€๐—ถ S๐—ฒ๐˜๐—ฒ๐—น๐—ฎ๐—ต๐—ป๐˜†๐—ฎ

Fakta yang tidak terbantahkan tentunya bahwa kegiatan tahlilan tidak pernah diadakan oleh para shahabat, ulama salaf apalagi oleh Nabi ๏ทบ. Padahal mereka juga punya orang tua, saudara, karib kerabat, dan lainnya yang wafat meninggalkan mereka.

- Iklan -

Jangankan hari ke-3, ke-7, ke-40, ke-100, ke-1000 bahkan sehari saja tidak pernah ada satupun riwayat yang menyebutkan aktivitas tahlilan dari generasi terdahulu itu. Karena itulah, kalangan ini kemudian tegas menyimpulkan ini adalah jenis ibadah baru yang diada-adakan yang masuk kategori bidโ€™ah dhalalah.

๐Ÿฎ. ๐—ฃ๐—ฒ๐—ฟ๐—ฏ๐˜‚๐—ฎ๐˜๐—ฎ๐—ป ๐˜†๐—ฎ๐—ป๐—ด D๐—ถ๐—ฏ๐—ฒ๐—ป๐—ฐ๐—ถ

Berkumpul di rumah duka berhari-hari bahkan hingga tujuh hari, selain tidak ada contohnya juga dipandang hanya akan menambah kesedihan keluarga yang berduka. Apalagi jika sampai berhari-hari, justru itu akan melekatkan kenangan kesedihan keluarga mayit.

Dalam sebuah atsar dari Jabir bin Abdillah radhiyallahuโ€™anhu diriwayatkan bahwa beliau berkata

ูƒูู†ู‘ูŽุง ู†ูŽุนูุฏู‘ู ุงู„ูุงุฌู’ุชูู…ูŽุงุนูŽ ุฅู„ูŽู‰ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ูˆูŽุตูŽู†ููŠุนูŽุฉูŽ ุงู„ุทู‘ูŽุนูŽุงู…ู ู…ูู†ู’ ุงู„ู†ู‘ููŠูŽุงุญูŽุฉู โ€œKami menganggap berkumpul di tempat keluarga jenazah yang tertimpa musibah dan mereka membuat makanan termasuk dari perbuatan meratap.โ€ (HR. Ahmad)

Al imam Syafiโ€™i rahimahullah berkata : ูˆุฃูƒุฑู‡ ุงู„ู…ุฃุชู…ุŒ ูˆู‡ูŠ ุงู„ุฌู…ุงุนุฉุŒ ูˆุฅู† โ€Œู„ู… โ€ŒูŠูƒู† โ€Œู„ู‡ู… โ€Œุจูƒุงุก ูุฅู† ุฐู„ูƒ ูŠุฌุฏุฏ ุงู„ุญุฒู†ุŒ ูˆูŠูƒู„ู ุงู„ู…ุคู†ุฉ ู…ุน ู…ุง ู…ุถู‰ ููŠู‡ ู…ู† ุงู„ุฃุซุฑโ€œDan aku membenci perbuatan al maโ€™tim yaitu berkumpulnya orang-orang di rumah keluarga duka meskipun mereka tidak menangis. Karena hal ini hanya memperbarui kesedihan, dan membebani pembiayaan, padahal kesedihan itu sudah hampir berlalu dari mereka yang sedang berdukaโ€ฆ.โ€

Imam Nawawi rahimahullah berkata : โ€Œ ู„ุฃู† ุงู„ุชุนุฒูŠุฉ ู„ุชุณูƒูŠู† ู‚ู„ุจ ุงู„ู…ูุตุงุจ… ูู„ุง ูŠุฌุฏู‘ุฏ ู„ู‡ ุงู„ุญุฒู†ุŒ ู‡ูƒุฐุง ู‚ุงู„ ุงู„ุฌู…ุงู‡ูŠุฑ ู…ู† ุฃุตุญุงุจู†ุง โ€œKarena tujuan dari taโ€™ziah adalah untuk menenangkan hati orang yang terkena musibah… maka jangan diperbarui lagi kesedihannya. Dan inilah pendapat mayoritas dari shahabat-shahabat kami.โ€[1]

๐Ÿฏ. ๐—•๐—ฒ๐—ฟ๐˜๐—ฒ๐—ป๐˜๐—ฎ๐—ป๐—ด๐—ฎ๐—ป ๐—ฑ๐—ฒ๐—ป๐—ด๐—ฎ๐—ป S๐˜‚๐—ป๐—ป๐—ฎ๐—ต

Dalam hadits, yang diperintahkan itu para tetangga yang seharusnya memberi makan kepada keluarga yang sedang berduka, bukan malah dibalik mereka yang harus dibuat sibuk memberi makan kepada para tetangga dan pelayat yang datang.

Alย  Imam Asy Syafiโ€™i rahimahullah berkata : โ€Œูˆุฃุญุจ โ€Œู„ุฌูŠุฑุงู† โ€Œุงู„ู…ูŠุช โ€Œุฃูˆ โ€ŒุฐูŠ โ€Œู‚ุฑุงุจุชู‡ โ€Œุฃู† โ€ŒูŠุนู…ู„ูˆุง โ€Œู„ุฃู‡ู„ โ€Œุงู„ู…ูŠุช ููŠ ูŠูˆู… ูŠู…ูˆุชุŒ ูˆู„ูŠู„ุชู‡ ุทุนุงู…ุง ูŠุดุจุนู‡ู… ูุฅู† ุฐู„ูƒ ุณู†ุฉุŒ ูˆุฐูƒุฑ ูƒุฑูŠู…ุŒ ูˆู‡ูˆ ู…ู† ูุนู„ ุฃู‡ู„ ุงู„ุฎูŠุฑ ู‚ุจู„ู†ุงุŒ ูˆุจุนุฏู†ุง ู„ุฃู†ู‡ ู„ู…ุง ยซุฌุงุก ู†ุนูŠ ุฌุนูุฑ ู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ – ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… – ุงุฌุนู„ูˆุง ู„ุขู„ ุฌุนูุฑ ุทุนุงู…ุง ูุฅู†ู‡ ู‚ุฏ ุฌุงุกู‡ู… ุฃู…ุฑ ูŠุดุบู„ู‡ู…ยป ุฃุฎุจุฑู†ุง ุงู„ุฑุจูŠุน ู‚ุงู„ ุฃุฎุจุฑู†ุง ุงู„ุดุงูุนูŠ ู‚ุงู„ ุฃุฎุจุฑู†ุง ุงุจู† ุนูŠูŠู†ุฉ ุนู† ุฌุนูุฑ ุนู† ุฃุจูŠู‡ ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ุฌุนูุฑ ู‚ุงู„ ยซุฌุงุก ู†ุนูŠ ุฌุนูุฑ ูู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ย ุงุฌุนู„ูˆุง ู„ุขู„ ุฌุนูุฑ ุทุนุงู…ุง ูุฅู†ู‡ ู‚ุฏ ุฌุงุกู‡ู… ุฃู…ุฑ ูŠุดุบู„ู‡ู…

โ€œDan yang aku sukai adalah jika para tetangga mayit atau para kerabatnya yang membuat makanan bagi keluarga yang sedang berduka untuk mengenyangkan mereka pada hari kematian si mayit. Ini adalah sunnah dan bentuk kebaikan, dan ini merupakan perbuatan orang-orang baik sebelum kami dan sesudah kami.

Hal ini (berdasarkan dalil) tatkala datang khabar tentang kematian Jaโ€™far, Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wasallam lalu bersabda, โ€œBuatkanlah makanan untuk keluarga Jaโ€™far, karena telah datang kepada mereka perkara yang menyibukkan mereka.โ€[2]

Dan imam Nawawi rahimahullah berkata : ู‚ุงู„ ุตุงุญุจ ุงู„ุดุงู…ู„ ูˆุบูŠุฑู‡ โ€Œูˆุฃู…ุง โ€Œุฅุตู„ุงุญ โ€Œุฃู‡ู„ โ€Œุงู„ู…ูŠุช ุทุนุงู…ุง ูˆุฌู…ุน ย ย ู„ู†ุงุณ ุนู„ูŠู‡ ูู„ู… ูŠู†ู‚ู„ ููŠู‡ ุดุฆ ูˆู‡ูˆ ุจุฏุนุฉ ุบูŠุฑ ู…ุณุชุญุจุฉโ€œPenulis kitab as Syaamil dan yang lainnya berkata : โ€œAdapun jika keluarga yang meninggal dunia membuat makanan dan mengumpulkan orang-orang untuk makan makanan tersebut maka tidak dinukilkan sama sekali dalilnya, dan hal ini merupakan perbuatan bidโ€™ah yang tidak disukai.โ€[3]Syaikh Wahbah Zuhaili rahimahullah berkata : ุฃู…ุง ุตู†ุน ุฃู‡ู„ ุงู„ุจูŠุช ุทุนุงู…ุงู‹ ู„ู„ู†ุงุณุŒ ูู…ูƒุฑูˆู‡ ูˆุจุฏุนุฉ ู„ุง ุฃุตู„ ู„ู‡ุงุ› ู„ุฃู† ููŠู‡ ุฒูŠุงุฏุฉ ุนู„ู‰ ู…ุตูŠุจุชู‡ู…ุŒ ูˆุชุดุจู‡ุงู‹ ุจุตู†ุน ุฃู‡ู„ ุงู„ุฌุงู‡ู„ูŠุฉโ€œAdapun keluarga mayit yang membuat makanan untuk orang-orang, maka ini dimakruhkan dan termasuk perbuatan bidโ€™ah yang tidak ada tuntunannya. Hal ini akan menambah beratnya musibah keluarga yang berduka. Dan mirip dengan apa yang dilakukan oleh orang-orang jahiliyyah.โ€[4]

Baca Juga:  Renungan Harian Kristen, Rabu, 19 Juni 2024: Pelayanan dengan Penuh Semangat

๐Ÿฐ. ๐—ฃ๐—ฎ๐—ฟ๐—ฎ U๐—น๐—ฎ๐—บ๐—ฎ T๐—ฒ๐—น๐—ฎ๐—ต B๐—ฎ๐—ป๐˜†๐—ฎ๐—ธ M๐—ฒ๐—น๐—ฎ๐—ฟ๐—ฎ๐—ป๐—ด T๐—ฟ๐—ฎ๐—ฑ๐—ถ๐˜€๐—ถ I๐—ป๐—ถ

Kalangan ini juga mengangkat beberapa fatwa para mufti dari kalangan Hanafiyah, Syafiโ€™iyyah dan juga dari madzhab lain tentang buruknya kebiasaan kumpul-kumpul dan makan di tempat kematian. Berikut diantaranya :

Syaikh ad Dimyathi asy Syafiโ€™i ketika ditanya tentang hal ini beliau memberikan jawaban : ู†ุนู…ุŒ ู…ุง ูŠูุนู„ู‡ ุงู„ู†ุงุณ ู…ู† ุงู„ุงุฌุชู…ุงุน ุนู†ุฏ ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช ูˆุตู†ุน ุงู„ุทุนุงู…ุŒ ู…ู† ุงู„ุจุฏุน ุงู„ู…ู†ูƒุฑุฉ ุงู„ุชูŠ ูŠุซุงุจ ุนู„ู‰ ู…ู†ุนู‡ุง ูˆุงู„ูŠ ุงู„ุงู…ุฑโ€œBenar bahwasanya apa yang dilakukan oleh masyarakat berupa berkumpul di keluarga orang yang meninggal dan pembuatan makanan merupakan bidโ€™ah yang munkar yang pemerintah diberi pahala atas pelarangannya โ€ฆ.โ€[5]

Beliau juga berkata : โ€Œูˆู„ุง โ€Œุดูƒ โ€Œุฃู† โ€Œู…ู†ุน โ€Œุงู„ู†ุงุณ โ€Œู…ู† โ€Œู‡ุฐู‡ โ€Œุงู„ุจุฏุนุฉ โ€Œุงู„ู…ู†ูƒุฑุฉ โ€ŒููŠู‡ โ€ŒุฅุญูŠุงุก โ€Œู„ู„ุณู†ุฉ… ูุฅู† ุงู„ู†ุงุณ ูŠุชูƒู„ููˆู† ุชูƒู„ูุง ูƒุซูŠุฑุงุŒ ูŠุคุฏูŠ ุฅู„ู‰ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุฐู„ูƒ ุงู„ุตู†ุน ู…ุญุฑู…ุงโ€œTidak diragukan lagi bahwa melarang orang-orang dari perbuatan bidโ€™ah tercela ini akan menghidupkan sunnah. Karena banyak orang telah memberat-beratkan diri untuk membuat acara yang sebenarnya dilarang itu.โ€[6]

Berkata al imam Ibnu Abidin al Hanafi rahimahullah : ูˆูŠูƒุฑู‡ ุงุชุฎุงุฐ ุงู„ุถูŠุงูุฉ ู…ู† ุงู„ุทุนุงู… ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ูŠุช โ€Œู„ุฃู†ู‡ โ€Œุดุฑุน โ€ŒููŠ โ€Œุงู„ุณุฑูˆุฑ โ€Œู„ุง โ€ŒููŠ โ€Œุงู„ุดุฑูˆุฑุŒ ูˆู‡ูŠ ุจุฏุนุฉ ู…ุณุชู‚ุจุญุฉ โ€œDan dibenci bagi keluarga orang yang meninggal untuk menjamu tamu berupa makanan karena acara makan – makan itu adalah di saat sedang bergembira, bukan berduka. Dan ini adalah perkara bidโ€™ah yang buruk.โ€[7]

๐—•. ๐—ž๐—ฎ๐—น๐—ฎ๐—ป๐—ด๐—ฎ๐—ป ๐˜†๐—ฎ๐—ป๐—ด M๐—ฒ๐—บ๐—ฏ๐—ผ๐—น๐—ฒ๐—ต๐—ธ๐—ฎ๐—ป

Sedangkan sebagian ulama menganggap bahwa berkumpulnya orang-orang di rumah duka kemudian dalam rangka takziyah, mendoakan, membacakan al Qurโ€™an dan adanya sedekah makanan bukanlah perkara yang dilarang.

Sebab selain dasar amalan ini dibolehkan, perkumpulan seperti itu bukanlah bagian dari ritual ibadah, tapi hanya sebagai tehnik dari ibadah itu sendiri. Berikut diantara penjelasan dan jawaban dari kelompok yang membolehkan acara tahlilan ini.

๐Ÿญ. ๐—ฌ๐—ฎ๐—ป๐—ด D๐—ถ๐—น๐—ฎ๐—ฟ๐—ฎ๐—ป๐—ด B๐˜‚๐—ธ๐—ฎ๐—ป๐—น๐—ฎ๐—ต M๐—ฎ๐—ธ๐—ฎ๐—ป-M๐—ฎ๐—ธ๐—ฎ๐—ป๐—ป๐˜†๐—ฎ

Menurut kalangan ini, tidak ada larangan makan-makan di rumah keluarga yang sedang berduka. Yang dilarang adalah ketika si tuan rumah dibuat repot menyediakan makanan untuk tamu yang datang bertakziyah. Sebagaimana sabda Nabi ๏ทบ : ุงูุตู’ู†ูŽุนููˆุง ู„ูุขู„ู ุฌูŽุนู’ููŽุฑูŽ ุทูŽุนูŽุงู…ู‹ุง ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ู‚ูŽุฏู’ ุฃูŽุชูŽุงู‡ูู…ู’ ู…ูŽุง ูŠูุดู’ุบูู„ูู‡ูู…ู’โ€œBuatlah makanan untuk keluarga Jaโ€™far (saat meninggal), karena sesungguhnya telah datang kepada mereka perkara yang menyibukkan mereka.โ€ (HR. Abu Dawud)

Sedangkan dalam praktiknya, yang menyediakan makanan tahlilan adalah dari para tetangga, bukan keluarga yang berduka. Begitu juga makanan itu bersumber dari sumbangan orang-orang yang bertakziyah.

Dan ketika makanan itu dimasak dan dimakan oleh orang-orang yang datang untuk berdzikir dalam acara tahlilan, ia malah bernilai sedekah dari keluarga untuk si mayit. Karenanya imam Syafiโ€™i rahimahullah dalam ucapannya mengatakan : โ€Œูˆุฃุญุจ โ€Œู„ุฌูŠุฑุงู† โ€Œุงู„ู…ูŠุช โ€Œุฃูˆ โ€ŒุฐูŠ โ€Œู‚ุฑุงุจุชู‡ โ€Œุฃู† โ€ŒูŠุนู…ู„ูˆุง โ€Œู„ุฃู‡ู„ โ€Œุงู„ู…ูŠุช ููŠ ูŠูˆู… ูŠู…ูˆุชโ€œDan aku menyukai jika para tetangga dari orang yang meninggalย  atau para kerabatnya yang membuat makanan bagi keluarga mayit. Yakni makanan yang mengenyangkan mereka pada hari kematian tersebut.โ€[8]

Al imam Ibnu Qudamah setelah menfatwakan makruhnya tuan rumah yang berduka menjamu orang yang bertakziyah, beliau menjelaskan lebih lanjut : โ€Œูˆุฅู† โ€Œุฏุนุช โ€Œุงู„ุญุงุฌุฉ โ€Œุฅู„ู‰ โ€Œุฐู„ูƒ โ€Œุฌุงุฒุ› ูุฅู†ู‡ ุฑุจู…ุง ุฌุงุกู‡ู… ู…ู† ูŠุญุถุฑ ู…ูŠุชู‡ู… ู…ู† ุงู„ู‚ุฑู‰ ูˆุงู„ุฃู…ุงูƒู† ุงู„ุจุนูŠุฏุฉุŒ ูˆูŠุจูŠุช ุนู†ุฏู‡ู…ุŒ ูˆู„ุง ูŠู…ูƒู†ู‡ู… ุฅู„ุง ุฃู† ูŠุถูŠููˆู‡ โ€œJika hal itu diperlukan, maka dibolehkan (menjamu tamu saat berduka). Karena barangkali yang datang untuk menjenguk mayit ada yang berasal dari kota atau tempat yang jauh dan menginap di tempat tersebut, maka tidak mungkin kecuali menyediakan makanan untuk mereka.โ€œ[9]

Sehingga larangan dalam masalah makan-makan ini bukanlah sebuah keharaman yang sifatnya keras, tapi hanya dimakruhkan.ย  Dan bahkan sifat kemakruhannya bisa berubah menjadi mubah dengan kondisi-kondisi yang telah disebutkan di atas.

๐Ÿฎ. ๐——๐—ฎ๐—น๐—ถ๐—น B๐—ผ๐—น๐—ฒ๐—ต๐—ป๐˜†๐—ฎ M๐—ฎ๐—ธ๐—ฎ๐—ป ๐—ฑ๐—ถ T๐—ฒ๐—บ๐—ฝ๐—ฎ๐˜ D๐˜‚๐—ธ๐—ฎ

Ada beberapa riwayat yang justru menyebutkan bahwa para shahabat dahulu juga melakukan aktivitas memasak, makan dan minum di tempat orang yang meninggal dunia, diantaranya : ุฎูŽุฑูŽุฌู’ู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‡ู ๏ทบ ูููŠ ุฌูู†ูŽุงุฒูŽุฉูุŒ… ููŽู„ูŽู…ู‘ูŽุง ุฑูŽุฌูŽุนูŽ ุงุณู’ุชูŽู‚ู’ุจูŽู„ูŽู‡ู ุฏูŽุงุนููŠ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉูุŒ ููŽุฌูŽุงุกูŽ ููŽุฌููŠุกูŽ โ€Œุจูุงู„ุทู‘ูŽุนูŽุงู…ู โ€ŒููŽูˆูŽุถูŽุนูŽ โ€ŒูŠูŽุฏูŽู‡ูุŒ โ€Œุซูู…ู‘ูŽ โ€ŒูˆูŽุถูŽุนูŽ โ€Œุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู…ู

โ€œKami keluar bersama Rasulullah ๏ทบ dalam suatu penguburan jenazah… Ketika selesai maka datanglah seorang utusan istri almarhum mengundang Nabi ๏ทบ untuk datang kerumahnya, beliau pun menerima undangannya dan kami bersamanya, lalu dihidangkan makanan.

Lalu Nabi menaruh tangan beliau di makanan itu kamipun menaruh tangan kami dimakanan itu lalu kesemuanya pun makan.โ€ (HR. Abu Daud) ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุงุชูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ูู‡ูŽุง ููŽุงุฌู’ุชูŽู…ูŽุนูŽ ู„ูุฐูŽู„ููƒูŽ ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ุซูู…ู‘ูŽ ุชูŽููŽุฑู‘ูŽู‚ู’ู†ูŽ ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฃูŽู‡ู’ู„ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุฎูŽุงุตู‘ูŽุชูŽู‡ูŽุง ุฃูŽู…ูŽุฑูŽุชู’ ุจูุจูุฑู’ู…ูŽุฉู ู…ูู†ู’ ุชูŽู„ู’ุจููŠู†ูŽุฉู ููŽุทูุจูุฎูŽุชู’ ุซูู…ู‘ูŽ ุตูู†ูุนูŽ ุซูŽุฑููŠุฏูŒ ููŽุตูุจู‘ูŽุชู’ ุงู„ุชู‘ูŽู„ู’ุจููŠู†ูŽุฉู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ุซูู…ู‘ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’ ูƒูู„ู’ู†ูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ููŽุฅูู†ู‘ููŠ ุณูŽู…ูุนู’ุชู ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ๏ทบ ูŠูŽู‚ููˆู„ู ุงู„ุชู‘ูŽู„ู’ุจููŠู†ูŽุฉู ู…ูุฌูู…ู‘ูŽุฉูŒ ู„ูููุคูŽุงุฏู ุงู„ู’ู…ูŽุฑููŠุถู ุชูุฐู’ู‡ูุจู ุจูŽุนู’ุถูŽ ุงู„ู’ุญูุฒู’ู†ู โ€œBahwa bila ada orang dari keluarganya (Aisyah) yang meninggal maka para wanita pun berkumpul, kemudian mereka pergi kecuali keluarganya dan orang-orang terdekat. Lalu Aisyah memerintahkan untuk mengambil periuk yang terbuat dari batu dan diisi dengan talbinah (makanan dari tepung dan kurma).

Lalu dimasaklah makanan tersebut, kemudian dibuat bubur dan dituangkanlah makanan tersebut diatasnya. Lalu (Aisyah) berkata; “Makanlah ia, karena sungguh saya telah mendengar Rasulullah ๏ทบ bersabda: โ€œMakanan yang terbuat dari tepung dan kurma tersebut penyejuk bagi hati yang sakit dan dapat menghilangkan sebagian kesedihan.” ุฌูŽุงุคููˆู’ุง ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ูˆูุถูุนูŽุชู ุงู„ู’ู…ูŽูˆูŽุงุฆูุฏู ููŽุฃูŽู…ู’ุณูŽูƒูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง ู„ูู„ู’ุญูุฒู’ู†ู ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู’ ู‡ูู…ู’ ูููŠู’ู‡ู ููŽุฌูŽุงุกูŽ ุงู„ู’ุนูŽุจูŽู‘ุงุณู ุจู’ู†ู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู’ู…ูุทูŽู„ูู‘ุจูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ูŠูŽุง ุฃูŽูŠูู‘ู‡ูŽุง ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ู‚ูŽุฏู’ ู…ูŽุงุชูŽ ุฑูŽุณููˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ๏ทบ ููŽุฃูŽูƒูŽู„ู’ู†ูŽุง ูˆูŽุดูŽุฑูŽุจู’ู†ูŽุง ูˆูŽู…ูŽุงุชูŽ ุฃูŽุจููˆู’ ุจูŽูƒู’ุฑู ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ููŽุฃูŽูƒูŽู„ู’ู†ูŽุง ูˆูŽุดูŽุฑูŽุจู’ู†ูŽุง . ุฃูŽูŠูู‘ู‡ูŽุง ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ูƒูู„ููˆู’ุง ู…ูู†ู’ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ุทูŽู‘ุนูŽุงู…ู ููŽู…ูŽุฏูŽู‘ ูŠูŽุฏูŽู‡ู ูˆูŽู…ูŽุฏูŽู‘ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ุฃูŽูŠู’ุฏููŠูŽู‡ูู…ู’ ููŽุฃูŽูƒูŽู„ููˆู’ุง ููŽุนูŽุฑูŽูู’ุชู ุชูŽุฃู’ูˆููŠู’ู„ูŽ ู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ูโ€œKetika para shahabat telah kembali dari pemakaman, disiapkan untuk mereka hidangan, namun mereka terdiam karena mereka merasa sedih. Kemudian Abbas bin Abdul Muthallib datang dan berkata : Wahai manusia, sungguh Rasulullah ๏ทบ telah wafat, maka kita makan dan minum.

Baca Juga:  Hak-hak dan Kewajiban dari Bapak dan Anak Tiri

Abu Bakar telah wafat, maka kita makan dan minum. Wahai manusia makanlah hidangan ini! Kemudian Abbas menjulurkan tangannya ke arah makanan, dan orang-orang juga turut memakannya.โ€[10]

๐Ÿฏ. ๐—•๐—ฒ๐—ฟ๐—ธ๐˜‚๐—บ๐—ฝ๐˜‚๐—น ๐—ฑ๐—ฎ๐—น๐—ฎ๐—บ J๐˜‚๐—บ๐—น๐—ฎ๐—ต H๐—ฎ๐—ฟ๐—ถ T๐—ฒ๐—ฟ๐˜๐—ฒ๐—ป๐˜๐˜‚ B๐˜‚๐—ธ๐—ฎ๐—ป B๐—ถ๐—ฑโ€™๐—ฎ๐—ต

Ada beberapa riwayat yang menyebutkan bahwa kaum salaf terdahulu juga melakukan takziyah atau kumpul-kumpul dalam bilangan tiga hari, tujuh hari, empat puluh hari dan hari lainnya. Berikut beberapa riwayat yang diangkat oleh pendukung pendapat kedua ini :

Berkata imam Thawus rahimahullah : โ€Œุงู† โ€Œุงู„ู…ูˆุชู‰ โ€ŒูŠูุชู†ูˆู† โ€ŒููŠ โ€Œู‚ุจูˆุฑู‡ู… โ€Œุณุจุนุง โ€Œููƒุงู†ูˆุง โ€ŒูŠุณุชุญุจูˆู† โ€Œุงู† โ€ŒูŠุทุนู… โ€Œุนู†ู‡ู… โ€Œุชู„ูƒ โ€Œุงู„ุงูŠุงู…”Sesungguhnya orang-orang yang mati mendapatkan ujian di kubur mereka selama 7 hari. Maka mereka dahulu (para shahabat) suka untuk memberi makanan pada 7 hari tersebut.โ€[11]

Imam ath Thahawi al Hanafi rahimahullah berkata : ูˆูŠุณุชุญุจ ุฃู† ูŠุชุตุฏู‚ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ูŠุช ุจุนุฏ ุงู„ุฏูู† ุฅู„ู‰ ุณุจุนุฉ ุฃูŠุงู… ูƒู„ ูŠูˆู… ุจุดูŠุก ู…ู…ุง ุชูŠุณุฑ โ€œDan dianjurkan untuk bersedekah untuk mayit setelah ia dikuburkan hingga tujuh hari dengan sesuatu apapun yang dimudahkan untuk disedekahkan.โ€[12]

๐Ÿฐ. ๐—ฃ๐—ฒ๐—ป๐—ด๐—ธ๐—ต๐˜‚๐˜€๐˜‚๐˜€๐—ฎ๐—ป W๐—ฎ๐—ธ๐˜๐˜‚ B๐˜‚๐—ธ๐—ฎ๐—ป๐—น๐—ฎ๐—ต B๐—ถ๐—ฑโ€™๐—ฎ๐—ต

Menolak amalan yang disepakati kebolehannya, hanya karena dikhususkan pada waktu tertentu tidaklah bisa diterima. Karena nyatanya kaum salaf terdahulu melakukan sebuah ibadah yang disyariatkan secara umum tapi mereka lakukan dalam waktu yang khusus.

Ibnu Hajar ketika menjelaskan hadits-hadits shahabat yang merutinkan sebuah ibadah, beliau berkata : ุฏู„ุงู„ุฉ โ€Œุนู„ู‰ โ€Œุฌูˆุงุฒ โ€ŒุชุฎุตูŠุต โ€Œุจุนุถ โ€Œุงู„ุฃูŠุงู… โ€Œุจุจุนุถ โ€Œุงู„ุฃุนู…ุงู„ โ€Œุงู„ุตุงู„ุญุฉ ูˆุงู„ู…ุฏุงูˆู…ุฉ ุนู„ู‰ ุฐู„ูƒ โ€˜โ€™Ini menjadi dalil bolehnya mengkhususkan sebagian hari untuk beramal dengan sebagian amal-amal shalih secara rutin dalam mengerjakannya.โ€[13]

๐Ÿฑ. ๐—”๐—บ๐—ฎ๐—น๐—ฎ๐—ป ๐˜†๐—ฎ๐—ป๐—ด D๐—ถ๐—ธ๐—ฒ๐—ฟ๐—ท๐—ฎ๐—ธ๐—ฎ๐—ป O๐—น๐—ฒ๐—ต K๐—ฎ๐˜‚๐—บ M๐˜‚๐˜€๐—น๐—ถ๐—บ๐—ถ๐—ป S๐—ฒ๐—ท๐—ฎ๐—ธ D๐—ฎ๐—ต๐˜‚๐—น๐˜‚

Pemegang pendapat ini membantah jika kegiatan tahlilan yang diadakan di hari-hari tertentu itu bersumber dari ajaran Hindu Budha, karena ada beberapa riwayat yang jelas menyebutkan kaum muslimin sejakย  kurun waktu yang lama juga melakukannya.

Berkata Imam Suyuthi rahimahullah : ุงู† ุณู†ุฉ ุงู„ุงุทุนุงู… ุณุจุนุฉ ุฃูŠุงู… ุจู„ุบู†ู‰ ุฃู†ู‡ุงู…ุณุชู…ุฑ ุงู„ู‰ ุงู„ุฃู† ุจู…ูƒุฉ ูˆ ุงู„ู…ุฏูŠู†ุฉ ูุงู„ุธุงู‡ุฑ ุฃู†ู‡ุง ู„ู… ุชุชุฑูƒ ู…ู† ุนู‡ุฏ ุงู„ุตุญุงุจุฉ ุงู„ู‰ ุงู„ุฃู† ูˆ ุงู†ู‡ู… ุฃุฎุฐูˆู‡ุง ุฎู„ูุง ุนู† ุณู„ู ุงู„ู‰ ุงู„ุตุฏุฑ ุงู„ุฃูˆู„ ู ย โ€œSesungguhnya, kebiasaan baik memberikan sedekah makanan selama tujuh hari merupakan perbuatan yang tetap berlaku sampai di Makkah dan Madinah. Yang jelas kebiasaan tersebut tidak pernah ditinggalkan sejak masa sahabat sampai sekarang, dan kebiasaan ini diambil dari ulama salaf sejak generasi pertama, yaitu shahabat.โ€[14]

Ibnu Umar rahiyallahuโ€™anhu berkata : ุฃู† ุงู„ู…ุคู…ู† ูŠูุชู† ุณุจุนุง ูˆุงู„ู…ู†ุงูู‚ ุฃุฑุจุนูŠู† ุตุจุงุญุงโ€œSeorang mukmin diuji dikuburnya selama 7 hari sedangkan munafik 40 hari.โ€[15] ูˆุงู„ุชุตุฏู‚ ุนู† ุงู„ู…ูŠุช ุจูˆุฌู‡ ุดุฑุนูŠ ู…ุทู„ูˆุจ ูˆู„ุง ูŠุชู‚ูŠุฏ ุจูƒูˆู†ู‡ ููŠ ุณุจุนุฉ ุฃูŠุงู… ุฃูˆ ุฃูƒุซุฑ ุฃูˆ ุฃู‚ู„ ูˆุชู‚ูŠูŠุฏู‡ ุจุจุนุถ ุงู„ุฃูŠุงู… ู…ู† ุงู„ุนูˆุงุฆุฏ ูู‚ุท ูƒู…ุง ุฃูุชู‰ ุจุฐู„ูƒ ุงู„ุณูŠุฏ ุฃุญู…ุฏ ุฏุญู„ุงู† ูˆู‚ุฏ ุฌุฑุช ุนุงุฏุฉ ุงู„ู†ุงุณ ุจุงู„ุชุตุฏู‚ ุนู† ุงู„ู…ูŠุช ููŠ ุซุงู„ุซ ู…ู† ู…ูˆุชู‡ ูˆููŠ ุณุงุจุน ูˆููŠ ุชู…ุงู… ุงู„ุนุดุฑูŠู† ูˆููŠ ุงู„ุฃุฑุจุนูŠู† ูˆููŠ ุงู„ู…ุงุฆุฉ ูˆุจุนุฏ ุฐู„ูƒ ูŠูุนู„ ย ย ู„ ุณู†ุฉ ุญูˆู„ุง ููŠ ูŠูˆู… ุงู„ู…ูˆุชโ€œBersedekah untuk mayit dalam syariat adalah perkara yang dianjurkan. Sedekah tersebut tidak terikat dengan hari ketujuh atau lebih atau kurang. Adapun mengaitkan sedekah dengan sebagian hari adalah merupakan bagian dari adat saja, sebagaimana apa yang difatwakan oleh Sayyid Ahmad Dahlan.

Dan telah berjalan kebiasaan diantara orang-orang yaitu bersedekah untuk mayit pada hari ketiga dari kematiannya dan pada hari ketujuh, dan pada sempurnanya kedua puluh, ke empat puluh dan ke seratus. Setelah itu dilaksanakanlah haul setiap tahun pada hari kematiannya.โ€[16]

Bahkan salah seorang ulama Malikiyah Ahmad bin Ghanim juga menfatwakan : ูˆุฃู…ุง ู…ุง ูŠุตู†ุนู‡ ุฃู‚ุงุฑุจ ุงู„ู…ูŠุช ู…ู† ุงู„ุทุนุงู… ูˆุฌู…ุน ุงู„ู†ุงุณ ุนู„ูŠู‡ ูุฅู† ูƒุงู† ู„ู‚ุฑุงุกุฉ ู‚ุฑุขู† ูˆู†ุญูˆู‡ุง ู…ู…ุง ูŠุฑุฌู‰ ุฎูŠุฑู‡ ู„ู„ู…ูŠุช ูู„ุง ุจุฃุณ ุจู‡ุŒ ูˆุฃู…ุง ู„ุบูŠุฑ ุฐู„ูƒ ููŠูƒุฑู‡ โ€œAdapun makanan yang dibuat oleh kerabatnya keluarga mayit dengan mengumpulkan orang-orang bila tujuannya untuk membaca al Qurโ€™anย  dan yang semisalnya (seperti dzikir), maka itu termasuk perkara yang diharapkan bisa memberi kebaikan kepada mayit, maka hal itu tidak mengapa. Adapun bila tujuannya bukan untuk itu (seperti hanya ngobrol ngalur ngidul) maka itu dimakruhkan.โ€[17]

๐—ž๐—ฒ๐˜€๐—ถ๐—บ๐—ฝ๐˜‚๐—น๐—ฎ๐—ป

Masalah ini dalam pandangan kebanyakan ulama adalah ranah khilaf muโ€™tabarah (area perbedaan cabang agama yang lazim dan umum terjadi). Tak selayaknya untuk kita ributkan terlalu mendalam apalagi hingga saling melempar tudingan dan julukan yang buruk antara sesama muslim.

Bagi pihak yang mendapati penyimpangan dalam praktek tahlilan, alangkah lebih santunnya untuk focus mengkoreksi kesalahannya. Bukan dengan cara gebyah uyah alias pukul rata semuanya divonis bidโ€™ah.

Selain tidak akan menyelesaikan masalah, juga akan menguras enargi kita meributkan hal-hal furuโ€™ terus menerus. Sedangkan masih banyak perkara usul dan masalah-masalah umat lainnya yang harus lebih diprioritaskan.๐Ÿ“œ Wallahu a’lam.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU