Jumat, Agustus 6, 2021

10 Makhluk Paling Mematikan di Dunia, Ada yang Telah Bunuh Ratusan Juta Makhluk Hidup

Hiu mungkin dikenal dalam film sebagai makhluk paling mematikan dan laba-laba sebagai makhluk paling ditakuti.

Namun, ketika Anda sampai pada fakta, ternyata hiu dan laba-laba bukan makhluk paling mematikan. Paling tidak, masih ada beberapa jenis makhluk yang lebih mematikan dibanding dua makhluk di atas.

1. Manusia

Terkejut? Bagaimanapun kita telah saling membunuh selama 10.000 tahun, dengan total kematian akibat perang saja diperkirakan antara 150 juta sampai 1 miliar (dan itu satu dekade yang lalu).

Otak manusia berada di peringkat pertama sebagai penyebab kematian. Meskipun manusia dikatakan hidup di masa paling damai sekarang daripada di masa lainnya dalam sejarah kita, kita masih saling serang dengan tingkat kebrutalan yang tidak masuk akal yang sangat tinggi, dari kekerasan senjata hingga serangan teroris di seluruh dunia.

Manusia
Kita juga berbahaya bagi hewan-hewan lain — pikirkan pemanasan global, perusakan hutan dan terumbu karang, dan overtourisme. Mengingat ancaman yang kita ajukan kepada makhluk lain yang tak terhitung jumlahnya, dan fakta bahwa kita sering bertindak tidak rasional dan memiliki kapasitas untuk memusnahkan seluruh planet kita dengan sejumlah senjata mengerikan seperti perangkat nuklir dan superbug yang dimodifikasi secara genetik, kita benar-benar berada di puncak daftar sebagai makhluk paling berbahaya di dunia.

2. Nyamuk

Ukuran makhluk ini terbilang sangat kecil hanya tiga milimeter bahkan lebih kecil dari lalat tsetse, namun sangat mematikan. Itu sebabnya makhluk ini ada di peringkat kedua sebagai makhluk paling berbahaya di dunia karena banyaknya kematian setiap tahun yang disebabkan oleh nyamuk.

Ada lebih dari 3.000 jenis spesies nyamuk di seluruh dunia. Serangga yang menjengkelkan, terutama yang berasal dari genera Aedes, Anopheles, dan Culex, adalah vektor utama penyakit seperti malaria, Chikungunya, ensefalitis, kaki gajah, demam kuning, demam berdarah, virus West Nile, dan virus Zika. Secara kolektif diperkirakan ada sekitar 700 juta orang kena penyakit akibat gigitan nyamuk dan membunuh sekitar 725.000 orang setiap tahun.

Seperti yang dicatat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), lebih dari setengah populasi manusia saat ini berisiko terkena penyakit yang ditularkan oleh nyamuk. Mengingat makhluk ini tertarik pada suhu tubuh kita dan CO2 yang kita hembuskan, alat terbaik untuk mencegah infeksi nyamuk ini terletak pada penggunaan obat nyamuk yang mengandung bahan aktif tinggi seperti DEET dan picaridin.

Nyamuk ada di seluruh bagian dunia ini kecuali Antartika.

NyamukNyamuk (Foto: Getty Images)

3. Lalat Tsetse

Sering dianggap sebagai lalat paling berbahaya di dunia. Ukuran lalat ini sebenarnya sangat kecil, antara 8 hingga 17 mm atau sekitar ukuran yang sama dengan lalat rumah biasa. Lalat ini umumnya ditemukan di Afrika Sub-Sahara.

Teror mereka yang sebenarnya terletak pada parasit protozoa yang mereka sebar yang dikenal sebagai Trypanosomes. Patogen mikroskopis ini adalah agen penyebab African Sleeping Sickness, penyakit yang ditandai oleh gejala neurologis dan meningoensefalit termasuk perubahan perilaku, koordinasi yang buruk, serta gangguan dalam siklus tidur.

Penyakit ini dapat menyebabkan kematian jika tidak dirawat. Tidak ada vaksin atau obat-obatan yang tersedia untuk mencegah infeksi akibat parasit protozoa trypanosomes yang disebar oleh lalat ini. Metode perlindungan menghindari lalat ini adalah mengenakan pakaian berwarna netral (lalat tsetse tertarik dengan warna-warna cerah dan gelap, terutama biru), menghindari semak-semak di siang hari dan menggunakan peralatan yang dirawat dengan permethrin di daerah yang lebih terpencil.

Lalat ini banyak ditemukan di Afrika terutama di Sudan, Republik Demokratik Kongo, dan Angola.

Lalat Tsetse

4. Buaya Air Asin

Buaya ini sangat menakutkan, lebih pemarah, mudah terpancing, dan agresif terhadap apa pun yang melintasi jalannya. Dari semua spesies buaya di dunia, buaya terbesar dan paling berbahaya adalah buaya air asin.

Pembunuh ganas ini dapat tumbuh hingga 23 kaki panjangnya, beratnya lebih dari satu ton, dan diketahui membunuh ratusan orang setiap tahun. Buaya ini  secara keseluruhan bertanggung jawab atas lebih banyak kematian manusia per tahun daripada hiu.

Buaya air asin sangat berbahaya karena mereka perenang hebat, baik dalam air asin maupun air tawar dan dapat menyerang dengan cepat dengan gigitan memberikan tekanan 3.700 pound per inci persegi (psi), menyaingi T. Rex.

Jika itu tidak cukup untuk menakut-nakuti Anda, letakkan dalam perspektif: manusia mengunyah steak dengan kekuatan sekitar 200 psi. Artinya, kekuatan menguyah manusia hanya lima persen dari kekuatan rahang buaya air asin.

Buaya ini ditemukan lebih banyak di wilayah Indo-Pasifik mulai dari bagian India dan Vietnam sampai ke Australia utara.

Buaya Air Asin

5. Mamba Hitam

Meskipun spesies seperti king cobra dianggap sangat berbahaya karena racunnya, namun mamba hitam lebih mematikan karena kecepatannya. Spesies yang dapat tumbuh hingga 14 kaki ini adalah yang tercepat dari semua ular. Ia merayap dengan kecepatan hingga 12,5 mil per jam.

Untungnya, mamba hitam biasanya hanya menyerang ketika terancam. Tetapi ketika menyerang, mereka akan menggigit berulang kali, menghasilkan cukup racun (campuran neuro dan kardiotoksin) dalam satu gigitan untuk membunuh sepuluh orang. Dan jika seseorang tidak menerima antivenin (antiracun) korelatif dalam 20 menit, gigitannya hampir 100 persen fatal.

Ular ini ditemukan di daerah Sabana dan daerah berbatu di Afrika selatan dan timur.

Mamba Hitam

6. Ikan Buntal

Ikan buntal, juga dikenal sebagai blowfish, terletak di laut tropis di seluruh dunia. Meskipun mereka vertebrata paling beracun kedua di planet ini (setelah katak panah emas), mereka bisa dibilang lebih berbahaya karena neurotoksinnya (disebut tetrodotoxin) ditemukan di kulit ikan, jaringan otot, hati, ginjal, dan gonad , yang semuanya harus dihindari ketika menyiapkan makhluk ini untuk konsumsi manusia.

Risiko kematian ikan buntal meningkat ketika memakannya di negara-negara seperti Jepang, di mana ia dianggap sebagai kelezatan yang dikenal sebagai fugu dan hanya dapat disiapkan oleh koki terlatih dan berlisensi.

Ikan ini memiliki tetrodotoxin hingga 1.200 kali lebih beracun daripada sianida, dan dapat menyebabkan kematian. Pusing, muntah, aritmia, kesulitan bernapas, kelumpuhan otot, dan, jika tidak diobati akan membuat kematian.

Tempat menemukan mereka: Sekitar Jepang, Cina, dan Filipina

Ikan Buntal

7. Ubur-ubur

Sering ditemukan mengambang (atau bergerak dengan kecepatan hampir lima mil per jam) di perairan Indo-Pasifik. Invertebrata yang transparan dan hampir tak terlihat ini dianggap sebagai hewan laut paling berbisa di dunia.

Hewan ini mengandung hingga 15 tentakel di sudut, dengan masing-masing tumbuh sepanjang 10 kaki, semuanya dilapisi dengan ribuan sel menyengat, dikenal sebagai nematokista, yang mengandung racun yang secara bersamaan menyerang jantung, sistem saraf, dan sel-sel kulit .

Walaupun tersedia anti racun terhadap sengatan ubur-ubur ini, namun racun ubur-ubur ini sangat kuat dan luar biasa. Banyak korban yang tenggelam atau meninggal terkena sengatan ubur-ubur ini sebelum mencapi pantai. Bahkan jika Anda cukup beruntung untuk sampai ke rumah sakit dan menerima penawarnya, orang yang selamat kadang-kadang dapat mengalami rasa sakit yang luar biasa selama berminggu-minggu sesudahnya dan menanggung bekas luka yang tidak menyenangkan dari tentakel makhluk itu.

Makhluk ini ditemukan di hampir semua pantai di dunia, terutama di lepas pantai utara Australia.

Ubur-ubur

8. Katak Panah Emas

Katak Panah Emas

Suku asli di Amerika Selatan sering menggunakan racun dari katak emas ini di ujung anak panah untuk berburu atau sebagai senjata dalam perang antar suku.

Katak Panah Emas beracun ini menghuni sejumlah kecil hutan hujan di sepanjang pantai Pasifik Kolombia dan tumbuh sekitar dua inci panjangnya (kira-kira seukuran penjepit kertas). Racunnya, yang disebut batrachotoxin, sangat kuat, sehingga hanya dibutuhkan satu katak untuk membunuh sepuluh pria dewasa, dengan hanya dua mikrogram racun.

Yang membuat amfibi ini sangat berbahaya adalah kelenjar racunnya terletak di bawah kulitnya, yang berarti sentuhan belaka akan menyebabkan masalah. Tidak heran orang-orang asli Embera di pedalaman Amerika Selatan telah mengambil racun katak ini untuk ujung panah mereka yang digunakan untuk berburu selama berabad-abad. Sayangnya, penggundulan hutan telah membuat katak ini masuk dalam daftar yang terancam punah. Tetapi walau terancam punah jika Anda melihat hewan langka ini saat hiking, jangan sesekali menyentuhnya.

Hewan ini ditemukan di Amerika Selatan bagian utara.

9. Siput Kerucut atau Cone Snail

Ditemukan di perairan hangat di daerah tropis. Makhluk-makhluk indah ini, yang langsung dapat dikenali dari cangkang marmer berwarna coklat dan putih yang sangat berharga, dapat ditemukan di kedalaman dangkal yang lebih dekat ke pantai, dekat terumbu karang dan formasi batuan, dan di bawah beting berpasir.

Tetapi jangan sekali-sekali berani menyentuh gastropoda yang panjangnya 4-6 inci ini. Gigi mereka yang tersembunyi dan mirip tombak mengandung racun kompleks yang dikenal sebagai conotoxin, menjadikannya salah satu spesies siput yang paling berbisa.

Jika Anda mengalami nasib sial menjadi salah satu dari segelintir orang yang pernah tersengat, segera menuju ke ruang gawat darurat. Racun siput ini menghentikan sel-sel saraf untuk berkomunikasi satu sama lain. Jadi, makhluk ini tidak hanya menyebabkan kelumpuhan dalam beberapa saat, tetapi, sesuai dengan julukannya “siput rokok,” Anda hanya cukup waktu untuk mengisap sebatang rokok sebelum Anda mati.

Makhluk ini dapat ditemukan di Karibia, Hawaii, dan Indonesia.

Cone Snail

10. Kerbau Afrika

Kerbau Afrika atau Cape Buffalo, yang jumlahnya sekitar 900.000, adalah spesies yang dianggap tak berbahaya ketika dibiarkan sendiri. Mereka lebih suka bepergian dalam kelompok besar untuk merumput di pagi dan sore hari atau untuk berkumpul di sekitar lubang berair agar tetap terhindar terhidrasi. Namun, jika seekor kerbau Afrika terancam atau terluka, mereka menjadi penjelmaan dari julukan mereka: Black Death. Dari beberapa laporan, diketahui mereka sudah membunuh banyak pemburu di Afrika. Bahkan diketahui kerbau Afrika adalah hewan paling banyak membunuh pemburu dibanding binatang lainnya di muka bumi ini.

Hewan raksasa ini dapat tumbuh hingga hampir enam kaki tingginya dan berbobot hampir satu ton. Mereka juga dapat berlari dengan kecepatan hingga 35 mil per jam. Mereka tidak akan ragu untuk menyerang kendaraan yang bergerak dengan tanduknya.

Kerbau Afrika tersebar di Afrika Sub-Sahara, termasuk Taman Nasional Kruger di Afrika Selatan

Kerbau Afrika

 

 

 

 

 

 

 

.

Bulukumba Raih Penghargaan Sebagai Kabupaten Layak Anak Madya

Bulukumba, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Kabupaten Bulukumba kembali menorehkan catatan keberhasilan dalam penilaian sebagai Kabupaten Layak Anak (KLA) tahun 2021. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak memberikan...

Wujud Kepedulian dan Pelayanan, DPP PIKI Gelar Bakti Sosial

FAJARPENDIDIKAN.co.id- Dewan Pimpinan Pusat Persatuan Inteligensia Kristen Indonesia (DPP PIKI) melalui Bidang Sosial Budaya dan Kemasyarakat melakukan bakti sosial, dalam bentuk memberikan paket sembako...

4 Tahun Menjabat, Dr Salam akan Lepas Jabatan Sebagai Kadisdik Gowa

Gowa, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Telah menjabat selama 4 tahun, Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Gowa akan melepas jabatannya, kemudian akan focus menjadi dosen, Salam sampaikan hal itu...

Pastikan Proyek Tepat Mutu dan Waktu, KPPN Lakukan Ini

Bone, FAJARPENDIDIKAN.co.id-  KPPN Watampone Kembali menggelar rapat evaluasi pekerjaan konstruksi rehab rumah dinas dan pagar yang terletak di Jalan Cokroaminoto dan Jalan Makmur Watampone...

Jajaran Polda Sulsel Beri Bantuan Sembako Secara Humanis Kepada Masyarakat di Sulsel

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Polda Sulawesi Selatan tindak lanjuti instruksi dari Kapolri, dengan bagikan sembako kepada warga yang lebih membutuhkan, secara humanis. Sambil memberi sembako, para...

IPPM Pangkep Sepakat Melanjutkan Perbub Nomor 14 Tentang Beasiswa

Pangkep, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Perbub Nomor 14 tentang beasiswa mahasiswa asal pangkep yang telah menuai kritikan oleh kalangan Ikatan Pemuda Pelajar Mahasiswa (IPPM) Pangkep, kini...

.

.

.

Ini kekeliruan dunia pendidikan kita, yang menganggap mata pelajaran sains lebih penting, dan mendiskriminasi budi pekerti. Akibatnya banyak anak cerdas yang justru terjerumus dalam narkoba, seks bebas, tawuran, dan korupsi ketika dewasa.”

Seto Mulyadi

Pemerhati Anak

.

Wali Kota Makassar Ingatkan Pentingnya Berbagi Informasi Kesehatan dan Waspada Penyebaran Covid 19

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Kondisi dewasa ini yang masih bergelut dengan penyebaran virus covid-19 menjadi ketakutan semua pihak. Olehnya itu Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto...

UIM Gelar Teknik Expo 2021, Wali Kota Makassar Turut Hadir dan Harapkan Tetap Lestarikan Budaya

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Wali Kota Makassar Moh Ramdhan “Danny” Pomanto menyempatkan hadir dalam kegiatan teknik expo 2021 yang di adakan oleh Fakultas Teknik Universitas Islam...

UNM Buka Penerimaan Mahasiswa Jalur RPL Bagi Masyarakat Putus Kuliah

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Universitas Negeri Makassar (UNM) membuka penerimaan mahasiswa Program Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL). Program Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) yang digagas Kemendikbud Ristek...

Kampus Berkelas Dunia, ITB Resmi Luncurkan Program International Virtual Course (IVC)

Bandung, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Institut Teknologi Bandung(ITB) resmi meluncurkan program International Virtual Course (IVC) tahun 2021. Program ini merupakan implementasi dari Merdeka Belajar Kampus Merdeka. Program...

PPKM Level 4 Diperpanjang, Bansos Harus Meningkat

FAJARPENDIDIKAN.co.id- Anggota Komisi X DPR Netty Prasetiyani memahami perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4 adalah pilihan sulit yang harus diambil pemerintah. Dari aspek...

.