Monday, July 13, 2020

Beredar Gerakan Berhenti Total Tiga Hari, Ini Kata Satgas Covid-19

FAJARPENDIDIKAN.co.id- Beredar gerakan mengajak masyarakat serempak berhenti melakukan kegiatan apa pun selama tiga hari dan berdiam saja di rumah.

Hal tersebut beredar di beberapa media sosial seperti facebook, grup whatsapp dan di kalangan masyarakat termasuk di Kabupaten Bone.

Poster itu memuat ajakan untuk berhenti total selama tiga hari. Tak dijelaskan dalam poster tersebut berhenti total yang dimaksud adalah berhenti untuk melakukan apa.

“Ayo kompak Lawan Virus Serempak Se-Indonesia Berhenti Total Tiga Hari. Pelaksanaannya adalah pada 10-12 April 2020” begitu tulisan pada poster yang beredar tersebut.

Dalam poster tersebut juga tertulis “Virus tidak bisa pindah kecuali dipindakan, dan jika dalam 24 jam tidak dipindahkan virus mati sendiri.”

Terkait ajakan yang beredar tersebut, Sekretaris Satgas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Kabupaten Bone Dray Febrianto mengaku belum mendapat surat atau lisan dari Tim Gugus Percepatan Penanggulangan Covid-19 Nasional.

“Kami tidak mendapat dasar surat atau lisan tentang kegiatan itu. Mungkin niatnya baik sebagai himbauan agar lebih baik berdiam di rumah,”kata Dray kepada FAJAR PENDIDIKAN, Kamis (9/4/2020).

Adapun untuk info bahwa itu akan mematikan Covid-19, Dray menilai tidak relevan karena Covid-19 dibawa oleh manusia bukan angin.

Melansir laman prfmnews, Juru Bicara Pemerintah RI untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto mengaku jika pemerintah tidak pernah mengeluarkan hal tersebut. Bahkan, dirinya menyebut jika kabar tersebut adalah kabar bohong atau hoaks.

“Itu hoaks,” sebut Yuri melalui pesan singkat kepada prfmnews, Selasa (7/4).

Meski begitu, Yuri tetap mengajak masyarakat Indonesia untuk tetap tinggal di rumah di masa pandemi corona ini. Bahkan dirinya meminta warga untuk tidak mudik terlebih dahulu sebagai upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Hal senada disampaikan praktisi klinis Prof Ari Fahrial Syam. Menurut praktisi klinis yang juga Dekan FK UI itu, muatan informasi yang disampaikan dalam flyer itu adalah hoaks.

Menurut dia, kalau di dalam tubuh masih ada virus, tidak ke mana-mana hanya dalam tiga hari tidak akan membantu. Sang carrier masih bisa menularkan ke orang lain meski masa tiga hari telah lewat. Karena itu, menurut Prof Ari, tidak ada jaminan selama tiga hari virus bisa hilang.

Ia mengungkapkan informasi tersebut menyesatkan bila banyak masyarakat yang memercayainya. Bahkan, ia pun tidak mengerti maksud dalam flyer yang mengatakan virus corona jika tidak dipindahkan dalam 24 jam mati dengan sendirinya.

“Saya juga tidak mengerti maksud tidak dipindahkan dalam 24 jam akan mati,” ujarnya kepada Republika.co.id, Rabu (8/4).

Sementara itu, mantan ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dr Zaenal Abidin mengaku tidak mengetahui mengenai informasi tersebut. “Tidak tahu juga,” katanya.

Prof Ari menyarankan, begitu menemukan berita yang belum pasti kebenarannya, sebaiknya masyarakat berhati-hati. Harus diperiksa kebenarannya dan tanyakan ke pakar-pakar mengenai kebenarannya.

“Berita hoaks kalau tersebar di masyarakat akan kacau, jadi tidak benar,” tegasnya.

Reporter: Abustam

- Advertisement -

Ini kekeliruan dunia pendidikan kita, yang menganggap mata pelajaran sains lebih penting, dan mendiskriminasi budi pekerti. Akibatnya banyak anak cerdas yang justru terjerumus dalam narkoba, seks bebas, tawuran, dan korupsi ketika dewasa.”

Seto Mulyadi

Pemerhati Anak
MAJALAH FAJAR PENDIDIKAN

TERKINI

Penulis Novel Kelahiran Sidrap Serahkan Karyanya ke Perpustakaan

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Lewat chat WhatsApp, penulis novel S. Gegge Mappangewa mengabarkan kepada Tulus Wulan Juni Pustakawan Makassar akan mengirimkan bukti terbit...

Sebulan Dikepung Banjir, Warga Kelurahan Tempe Mulai Mengeluhkan Kurangnya Air Bersih

FAJARPENDIDIKAN.co.id-Ratusan orang terpaksa meninggalkan rumah-rumah dan lahan-lahan pertanian mereka untuk menghindari banjir di Kabupaten Wajo. Pihak berwenang memerintahkan warga...

Lantamal VI Gelar LDD SIMAK BMN T.A 2020

Makassar, FAJARPENDIDIDKAN.co.id - Pangkalan Utama TNI AL VI (Lantamal VI) gelar Latihan Dalam Dinas (LDD) Sistem Informasi Manajemen dan Akuntansi Barang Milik...

Cegah Covid-19, Sejumlah Ruang Pertemuan di Mapolres Bone Disemprot Disinfektan

Bone, Fajarpendidikan.co.id- Polres Bone melakukan penyemprotan disinfektan ke sejumlah ruang pertemuan kantor, Senin (13/07/2020). Sejumlah tempat yang dilakukan penyemprotan...

Editorial Majalah FAJAR PENDIDIKAN Edisi 340: PJJ Permanen, Perlu Evaluasi Secara Berkala

FAJARPENDIDIKAN.co.id-Dunia pendidikan saat ini sedang hangat membicarakan mengenai rencana pembelajaran jarak jauh (PJJ) yang diwacanakan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim.

REKOMENDASI