Betah di Rumah Lawan Corona: Kiat Orangtua Agar Anak Kerasan Tak Ingin Keluar

FAJARPENDIDIKAN.co.id – Kampanye #dirumahaja yang ditujukan untuk masyarakat termasuk anak-anak untuk belajar di rumah menimbulkan sejumlah tantangan karena rutinitas orang tua menjadi berubah.

Menurut Child Protection Specialist Unicef Indonesia Astrid Gonzaga Dionisio mengatakan banyak orang tua yang merasa stres lantaran harus bekerja sembari mengasuh serta menjadi guru serba bisa bagi anak-anaknya di rumah.

Hal itu ia sampaikan dalam konferensi pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan covid-19 di Graha BNPB pada Kamis, 2 April 2020.

- Iklan -

Dalam kesempatan itu, Astrid membagi sejumlah kiat yang bisa dicoba untuk diaplikasikan para orang tua  kepada anak-anak agar betah di rumah.

Lakukan Kegiatan Bersama

Rutinitas dan kesibukan orang tua selama bekerja terkadang membuat hubungan anak orang tua menjadi jauh.

- Iklan -

Dengan #dirumahaja, Astrid berpendapat, hal ini menjadi kesempatan bagus bagi orang tua untuk melakukan kegiatan bersama agar anak merasa betah di rumah untuk mencegah penyebaran corona.

Baca Juga:  Tips Hindari Pinjol Ilegal

“Ini adalah kesempatan bagi keluarga untuk melakukan kegiatan bersama, makan bersama, beribadah bersama, yang selama ini sulit untuk kita lakukan, terutama bagi mereka di perkotaan yang orang tua harus berangkat pagi, pulang malam,” kata dia.

Siap menjadi “Guru” di Rumah

Dengan belajar  di rumah, orang tua  juga harus siap berperan menjadi guru pengganti untuk anak-anaknya di rumah.

- Iklan -

“Selain itu, orang tua jua harus siapkan fasilitas untuk bisa daring secara lancar untuk menunjang kegiatan belajar di rumah,” ujar Astrid.

Orang tua juga diharapkan bisa menciptakan suasana belajar yang menyenangkan, sehingga anak tidak merasa bosan, namun merasa senang dan betah untuk belajar sendiri didampingi ibu atau ayahnya.

Baca Juga:  Tips Pengobatan dengan Al-Quran

Perluas Akses Pengetahuan Parenting Selama Pandemi

Kiat yang tak kalah penting yang dibagi oleh Unicef Indonesia, adalah orang tua juga harus memperluas akses pengetahuan tentang pengasuhan (parenting) selama pandemi berlangsung.

Menurut Astrid, pengasuhan bisa menjadi cukup melelahkan bagi orang tua karena juga harus mendampingi anak dan siap menggunakan gawai dan internet.

“Tentu itu bisa bikin stressful, apalagi tidak ada yang membantu. Siapa yang bisa membantu kita sebagai orang tua dalam saat ini?” pungkas Astrid.

Orang tua bisa membuka laman https://covid19parenting.com dari Unicef Indonesia atau menggunakan layanan Telepon Pelayanan Sosial Anak (TEPSA) Kementerian Sosial RI di nomor 1-500-771 untuk mengakses pengetahuan, informasi, dan bantuan terkait pengasuhan anak di tengah pandemi dengan mudah dan terpercaya. (WLD/*)

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU