Monday, May 25, 2020

Presiden RI Perintahkan Gelar Rapid Test Covid-19 Massal

- Advertisement -

Jakarta, FAJARPENDIDIKAN.co.id – Presiden meminta agar masyarakat Indonesia bekerja, belajar dan beribadah di rumah serta tetap tenang, tidak panik, tetap produktif agar penyebaran COVID-19 ini bisa dihambat dan diberhentikan.

Presiden Joko Widodo menginstruksikan agar segera dilaksanakan rapid test virus corona ( Covid-19) massal di Indonesia. “Segera lakukan rapid test dengan cakupan lebih besar,” ujar Presiden Jokowi dalam rapat terbatas melalui telekonferensi video dari Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (19/3/2020). “Agar deteksi dini indikasi awal seseorang terpapar Covid-19 bisa dilakukan,” lanjut dia.

Pemerintah Diminta Percepat Penyediaan Rapid Test Covid-19 Agar rapid test Covid-19 berjalan lancar, Presiden Jokowi meminta agar Kementerian Kesehatan segera memperbanyak alat tes sekaligus tempat tes. Tidak hanya Kemenkes, Presiden Jokowi juga meminta pelibatan sejumlah unsur, mulai dari rumah sakit pemerintah, BUMN, TNI-Polri, hingga swasta demi kelancaran rapid test massal itu. Bahkan, Presiden Jokowi juga membuka peluang bagi lembaga riset dan perguruan tinggi untuk juga bisa terlibat. “Lembaga riset dan pendidikan tinggi yang mendapatkan rekomendasi dari Kemenkes,” kata dia.

Seiring dengan akan berjalannya rapid test Covid-19, Presiden Jokowi sekaligus meminta jajarannya menyiapkan protokol kesehatan yang jelas dan mudah dipahami masyarakat. “Ini penting sekali terkait dengan hasil rapid test ini, apakah dengan karantina mandiri, self isolation, ataupun memerlukan layanan RS,” kata dia.

Sebelumnya, juru bicara pemerintah untuk penanganan Covid-19 Achmad Yurianto menjelaskan, pihaknya sedang mengkaji penerapan rapid test untuk memeriksa apakah seorang pasien positif terjangkit virus corona atau tidak. Yuri menjelaskan, rapid test adalah mekanisme pemeriksaan spesimen pasien terduga Covid-19 bukan menggunakan metode swab tenggorokan (mengambil cairan di tenggorokan), melainkan dengan sampel darah.

Selama Ini Metode ini disebut memiliki keunggulan. Salah satunya, tidak membutuhkan sarana prasarana pemeriksaan laboratorium pada biosecurity level II. “Artinya, tes ini bisa dilaksanakan di hampir seluruh RS di Indonesia,” ujar Yuri. Sampai Rabu (18/3/2020), tercatat ada 227 kasus Covid-19 di Indonesia. Dari jumlah itu, 11 pasien dinyatakan sembuh dan 19 pasien meninggal dunia. (WLD/*)

- Advertisement -

TERKINI

Toleransi Beragama Di Pos Covid-19 Rumdis TNI AL Lantamal VI Dewakang B1

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Toleransi dan Wujud kerukunan terkadang berawal dari hal-hal sederhana, dan mudah ditemui di sekitar kita. Salah satunya dicontohkan oleh...

Danlantamal VI Bersama Forkopimda Sulsel Tinjau Pospam Ketupat 2020 Dan Monitoring Sitkamtibnas di Kota Makassar

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Komandan Lantamal VI (Danlantamal VI) Laksamana Pertama TNI Hanarko Djodi Pamungkas bersama Forkopimda Sulsel meninjau kesiap siagaan Pos Pengamanan...

Pos Covid-19 Kompleks TNI AL Lantamal VI Dewakang B1 Spontan Edukasi Penggunaan Masker Kepada Anak-anak

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Pos Covid-19 Kompleks TNI AL Lantamal VI Dewakang B1 Lantamal VI spontan memberikan edukasi budaya hidup sehat menggunakan masker...

FH Unhas Bahas Kedaulatan Pangan di Masa Pandemi Bersama Menteri Pertanian RI

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin (FH Unhas) menyelenggarakan Webinar Nasional dengan tema “Menjaga Kedaulatan Pangan di Masa Pandemi”.

REKOMENDASI