Kemendikbudristek Anggarkan 1,3 Triliun untuk Program Digitalisasi Sekolah

spot_imgspot_img

FAJARPENDIDIKAN.co.id- Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi ( Kemenbukristek ) menganggarkan Rp 1,3 triliun untuk program Digitalisasi sekolah  untuk membeli sejumlah peralatan TIK. Terutama untuk pengadaan laptop yang dibuat oleh produsen dalam negeri.

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi ( Mendikbudristek ) Nadiem Anwar Makarim mengatakan, kebutuhan digitalisasi sekolah menjadi hal yang tidak bisa dihindari. Menurutnya, dengan digitalisasi sekolah menjadi salah satu lompatan untuk meningkatkan kualitas pendidikan.

Baca Juga :   Soal Sekolah Beratapkan Langit, Disdik Bone: Insya Allah tahun 2022

“Guru-guru bisa mengakses informasi dan materi yang lebih variatif, murid-murid bisa berpartisipasi dalam pendidikan yang lebih dinamis dan berbagai macam adopsi teknologi yang sudah terjadi di masa pandemi tidak sia-sia,” katanya pada konferensi pers Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri pada Sektor Pendidikan secara daring, Kamis (22/7).

Menurutnya, dua tujuan program digitalisasi sekolah adalah untuk mewujudkan infrastruktur kelas dan sekolah masa depan. Oleh karena itu, Kemendikbudristek merencanakan program Digitalisasi Sekolah ini akan berlangsung sampai 2024.

Baca Juga :   KPPN Watampone Gelar Bimtek On The Spot di MAN 1 Soppeng
Baca Juga :   KPPN Watampone Gelar Bimtek On The Spot di MAN 1 Soppeng

“Jadi sampai 2024 ini kita ada program untuk digitalisasi sekolah. Laptop dan semua sarana pendukungnya. Diantaranya itu ya laptop yang utama, projector dan juga internet router. Dalam proses pengadaan ini kami berkolaborasi dengan sejumlah produsen Produk Dalam Negeri atau PDN,” terangnya.

- Advertisement -

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- Advertisment -

TERKINI