ADV A1

PERSAKMI Sulsel Gelar Pelatihan dan Peningkatan Kapasitas

FAJAR Pendidikan

Lombok, FAJARPENDIDIKAN.co.id – Perhimpunan Sarjana dan Profesional Kesehatan Masyarakat Indonesia (PERSAKMI) Provinsi Sulawesi Selatan menyelenggarakan Pelatihan dan Peningkatan Kapasitas Bagi Pembina dan Forum Kabupaten/Kota Sehat di Indonesia di Lombok, Rabu-Jumat, 1-3 Mei 2019. Dipilihnya Lombok sebagai lokasi pelatihan karena permintaan peserta dan juga keinginan melakukan kunjungan wisata pada wilayah tersebut.

Prof Sukri Palutturi, SKM., M Kes., MSc PH, PhD, Guru Besar FKM Unhas dan juga sebagai Ketua Pengurus Daerah PERSAKMI Sulsel yang menjadi fasilitator utama dari pelatihan ini, menjelaskan tujuan dari pelatihan ini adalah untuk memberikan wawasan global dan implementasi lokal bagi pemerintah daerah terutama bagi tim pembina dan forum kabupaten/kota sehat di Indonesia.

Prof Sukri yang menjadi guru besar dalam bidang Healthy Cities ini banyak memberikan materi terutama sejarah awal perkembangan Healthy Cities di dunia dan Indonesia, bagaimana konsep global mengenai healthy cities tersebut. Juga memberikan materi Healthy Cities sebagai setting dan pengembangan mikro setting.

Turut hadir dalam pelatihan ini, Direktur Kesehatan Lingkungan Ditjen Kesmas Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, dr. Imran Agus Nural, Sp.KO yang menyampaikan materi mengenai Kebijakan Nasional Penyelenggaraan Kabupaten/Kota Sehat di Indonesia.

BACA JUGA :   9 Fakta Kasus Pembunuhan Berencana Terhadap Dini Nurdiani

Ia juga menyampaikan terima kasih kepada PERSAKMI Sulawesi Selatan yang terus banyak membantu pemerintah dalam peningkatan kapasitas penyelenggaraan kabupaten/kota sehat di Indonesia.

“Saya kira di Indonesia itu masih banyak kabupaten/kota demikian pula provinsi yang belum terlibat dalam kegiatan ini,” katanya.

Selain itu, Guru Besar Epidemiologi FKM Unhas yang juga sebagai Ketua Umum PP PERSAKMI, Prof. Dr. Ridwan Amiruddin, SKM, M.Kes., MSc.PH juga hadiri dan memberikan materi mengenai perencanaan healthy cities.

Ada beberapa masukan yang diberikan ke depan diantaranya, perlu membuat perencanaan terpadu Healthy Cities yang dikoordinir oleh Bappeda atau pejabat di atasnya, bersama dengan Tim Pembina lainnya dan Forum; perencanaan Healthy Cities harus menyentuh esensi kualitas Healthy Cities yang sehat secara fisik dan sosial; isu Healthy Cities dan masalah perkotaan lainnya merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Musyawarah Rencana Pembangunan Daerah; setiap kabupaten/kota perlu membuat pilot-pilot proyek sesuai dengan tatanan kabupaten/kota dan direncanakan secara berkesinambungan.

“Mengembangkan setting-setting yang lebih mikro misalnya, pasar sehat, sekolah sehat, penjara sehat, pelabuhan sehat, pulau sehat, rumah sakit sehat, dan Puskesmas sehat; perlu penyediaan alokasi anggaran kesehatan dan Healthy Cities minimal 15 persen dari alokasi anggaran yang ada di desa dan memberi kesempatan pada Forum Kabupaten/Kota Sehat, Forum Komunikasi Desa/Kelurahan Sehat dan Kelompok Kerja untuk mengembangkan kerja sama dengan pihak swasta dan berbagai lembaga donor,” paparnya.

BACA JUGA :   Kepsek SDI 12/79 Komitmen Majukan Sekolah

Fasiliator lainnya adalah Muslim Rasyid, Koordinator Kabupaten/Kota Sehat Sulawesi Selatan. Ia banyak mengurai mengenai sistem penilaian dan verifikasi kabupaten/kota sehat.

“Ini adalah pekerjaan penting dan untuk memahami ini, perlu dikenali pilihan setting kabupaten/kota sehat dan indikator-indikator pada setiap setting,” ungkapnya.

Menurutnya, yang paling penting dalam penilaian tersebut adalah menunjukkan kegiatan yang dilakukan berkaitan dengan tatanan tersebut dan dapat dibuktikan. “Selain berkaitan dengan penilaian, maka keterampilan penyusunan dokumen juga menjadi hal yang sangat penting,” tambahnya.

Peserta yang hadir dalam pelatihan ini berasal dari berbagai kabupaten/kota dan provinsi di Indonesia diantaranya, peserta dari Kota Semarang baik dari forum maupun dari bappeda, peserta dari Kabupaten Barito Utara, Kabupaten Tanah Bumbu dan juga berasal dari Mataram sendiri.(*)

Bagikan:

Maaf komentar belum bisa digunakan

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI