ADV A1
ADV B1

Prancis Raih Kemenangan 3-2 atas Belgia di semifinal UEFA Nations League

FAJAR Pendidikan

-ADV C1 -

Perancis melaju ke final UEFA Nation League usai menumbangkan raksasa Eropa Lainnya Belgia 3-2 di semifinal.

Laga yang berlangsung Jumat (8/10/21) dini hari WIB di Juventus Stadium, Turin ini sangat ketat terutama pada babak kedua dimana Prancis keluar menyerang total untuk mengejar ketingglan 2 gol mereka.

-ADV C2 -

Yannick Carrasco membuat Belgia unggul pada menit ke-37, memotong di depan dari sayap kiri dan kemudian mengejutkan Hugo Lloris, melepaskan tembakan melewati kiper Prancis yang salah langkah di tiang dekat.

-ADV C3 -

Tiga menit kemudian, Lukaku menggandakan keunggulan dengan gol yang diambil dengan luar biasa, berbelok tajam untuk melepaskan penjaganya Lucas Hernandez, dan kemudian melepaskan tendangan keras melewati Lloris dari sudut sempit.

Skor 2-0 pada interval agak sulit untuk Prancis, yang telah memainkan beberapa sepak bola yang menarik, dengan Kylian Mbappe dan Karim Benzema bekerja sama dengan baik dengan Antoine Griezmann dalam serangan tiga cabang.

-ADV C4 -

Adalah Benzema yang membawa Prancis kembali ke permainan pada menit ke-62, dengan brilian memutar dan berbalik untuk menemukan ruang untuk mengebor tembakan dari tepi kotak setelah kerja luar biasa dari Mbappe.

Mbappe, yang tidak mencetak gol dalam enam pertandingan internasional terakhirnya, kemudian menyamakan kedudukan dengan penalti setelah wasit Jerman Daniel Siebert pergi ke monitor pinggir lapangan sebelum memutuskan bahwa Youri Tielemans telah menangkap kaki Griezmann saat dia menantangnya.

BACA JUGA :   Cabang Olahraga dalam Atletik

Prancis berada di atas dan mencari pemenang tetapi tiga menit dari akhir waktu normal, Lukaku tampaknya telah memenangkannya untuk Belgia, mengarahkan umpan silang dari Carrasco, tetapi gol itu dianulir oleh VAR karena offside.

Paul Pogba kemudian membentur tiang gawang dengan tendangan bebas melengkung sebelum Les Bleus meraih kemenangan dengan tendangan menit ke-90.

Mbappe dan Griezmann berbaris di kanan, Benjamin Pavard yang tumpang tindih melepaskan umpan silang rendah yang hanya bisa sedikit disentuh oleh Toby Alderweireld, mengalihkan bola ke Hernandez yang mengatur dirinya sendiri sebelum mengalahkan kiper Thibaut Courtois dengan tendangan rendah. menyetir.

“Kami kurang beruntung di babak pertama. Kami terlalu banyak duduk,” kata pelatih Prancis Didier Deschamps.

“Mereka memiliki periode yang baik selama 20 menit tetapi setelah itu kami tidak dalam bahaya dan memiliki banyak peluang,” tambahnya. “Hasilnya menunjukkan karakter tim. Kami di sini untuk memainkan final dan di sinilah kami.”

Deschamps, bagaimanapun, menambahkan bahwa Prancis menunjukkan mengapa mereka masih menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan setelah kekalahan mengejutkan tahun ini dari Swiss di babak 16 besar Euro 2020.

“Kami mengkonfirmasi apa yang kami lakukan melawan Finlandia, melawan Belgia yang merupakan negara terbaik di Eropa, di dunia. Kami masih di antara tim terbaik.”

BACA JUGA :   Final India Open 2022 : Berebut Gelar Juara Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan vs Satwiksairaj Rankireddy/Chirag Shetty

Deschamps menambahkan bahwa permainan itu adalah salah satu yang terbaik di masanya sebagai pelatih Prancis, yang dimulai pada 2012.

“Itu salah satu yang terbaik karena bagaimana itu terungkap, karena kualitas lawan kami,” jelasnya. “Meskipun mengalami kesulitan, kami memiliki kebanggaan dan karakter untuk membalikkannya. Ini adalah momen yang hebat dan hebat.”

Tentang penampilan Mbappe, Deschamps mengatakan: “Kylian tidak memiliki keraguan. Dia bertekad setelah kurang efisien di Euro. Seperti yang selalu saya katakan, tim Prancis lebih baik dengan daripada tanpa Kylian Mbappe.”

Namun, itu lebih mengecewakan bagi “generasi emas” Belgia, yang sejarah tanpa trofi sekarang mulai terlihat terkutuk.

Pelatih Belgia Roberto Martinez, yang timnya telah berjuang untuk memenuhi tagihan mereka sebagai pesaing di turnamen baru-baru ini, merasa beban harapan telah mengambil korban pada tim peringkat teratas dunia.

“Ini adalah tanggung jawab yang kami rasakan kepada penggemar kami dan cara generasi ini ingin membawa trofi dengan cara yang putus asa,” katanya.

“Di babak kedua, kami sedikit terlalu emosional, mungkin kami terlalu memikirkan final, tentang kualifikasi. Kami tidak melakukan apa yang harus kami lakukan. Kami membiarkan Prancis kembali.”

-ADV C5 -
ADV B2
ADV E1

BERITA DAERAH

BACA JUGA

ADV E2
- ADV D1 -
Sponsor
- ADV D2 -

TERKINI