Ramadan atau Ramadhan, Manakah Penulisan yang Tepat?

Apakah Anda masih bingung dengan cara penulisan yang tepat antara Ramadan atau Ramadhan?

FAJARPENDIDIKAN.co.id-Bisa jadi kita semua sedang melakukan pengejaan yang salah pada bulan suci itu selama ini.

Berikut kita kulik pengejaan penulisan yang tepat antara Ramadan atau Ramadhan.

Ramadan Atau Ramadhan

Banyak yang berdebat dan yakin bahwa kata Ramadan tidak sesuai dengan makna sebenarnya.

Kata Ramadhan berasal dari bahasa Arab, Ramidha atau Aramadh yang artinya “Panas terik yang intens dan kering”, sedangkan Ramadan artinya “orang yang sakit mata hendak buta.

BACA JUGA :   Amalan Ringan dengan Pahala yang Dahsyat

Perbedaan makna antara Ramadan atau Ramadhan membuat kebanyakan orang memilih untuk menggunakan kata Ramadhan karena lebih sesuai dengan makna yang sebenarnya dari pelaksanaan dan amalan bulan puasa itu.

Sedangkan di KBBI, ditulis Ramadan, yang dalam bahasa Indonesia berhubungan dengan kaidah tertentu. Dalam ejaan bahasa Arab, terdapat konsonan “dh”, “gh”, “sh”, dan lain sebagainya.

Akan tetapi dalam bahasa Indonesia, konsonan tersebut tidak betul-betul eksis, sehingga penulisan yang tepat berdasarkan KBBI dan telah dirumuskan oleh para ahli bahasa Indonesia menjadi Ramadan.

BACA JUGA :   Renungan Harian Kristen, Minggu 18 September 2022: Pencobaan-Nya dan Pencobaan Kita

Hal itu juga berhubungan dengan penggunaan kata baku yang baik dan benar sesuai dengan kaidah ejaan Bahasa Indonesia. Di mana perihal penggunaan kata asing yang diserap ke dalam Bahasa Indonesia harus disesuaikan dengan kaidah dalam Bahasa Indonesia. (*)