Renungan Harian Katolik, Sabtu 12 November 2022: Bukankah Allah akan Membenarkan pada Pilihan-Nya yang Berseru Kepada-Nya?

Renungan Harian Katolik hari ini, Sabtu 12 November 2022 berjudul: “Bukankah Allah akan Membenarkan pada Pilihan-Nya yang Berseru Kepada-Nya?”.

- Advertisement -

Renungan Harian Katolik hari ini, Sabtu 12 November 2022 dikutip dari halaman website renunganhariankatolik.org

- Advertisement -

Berikut ini Bacaan dan Renungan Harian Katolik Sabtu 12 November 2022, Peringatan Wajib Santo Yosafat.

- Advertisement -

Pekan XXXII.

Warna Liturgi Merah.

Lengkap Bacaan Pertama, Mazmur Tanggapan, Bait Pengantar Injil, Bacaan Injil dan Doa Harian.

Bacaan Pertama: 3 Yohanes 5-8

Kita wajib menerima para pelayan jemaat agar kita boleh mengambil bagian dalam karya mereka untuk kebenaran.

Saudaraku terkasih, engkau bertindak sebagai orang beriman, ketika engkau berbuat segala sesuatu untuk saudara-saudara, sekalipun mereka orang asing. Mereka telah memberi kesaksian di hadapan jemaat tentang kasihmu.

Baik benar perbuatanmu, ketika menolong mereka dalam perjalanan mereka, dengan suatu cara yang berkenan di hati Allah.

Sebab demi nama Allah, mereka telah berangkat tanpa mau menerima sesuatu pun dari orang-orang yang tidak mengenal Allah.

Kita wajib menerima orang-orang yang demikian supaya kita boleh mengambil bagian dalam karya mereka untuk kebenaran.

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Mazmur Tanggapan: Mzm 112:1-2.3-4.5-6

Ref. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan.

  • Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan, yang sangat suka kepada segala perintah-Nya. Anak cucunya akan perkasa di bumi; keturunan orang benar akan diberkati.
  • Harta dan kekayaan ada dalam rumahnya, kebajikannya tetap dikenang selama-lamanya. Bagi orang benar ia bercahaya laksana lampu di dalam gelap, ia pengasih dan penyayang serta berlaku adil.
  • Orang baik menaruh belas-kasihan dan memberi pinjaman, ia melakukan segala urusan dengan semestinya. Orang jujur tidak pernah goyah; ia akan dikenang selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil

Ref. Alleluya, alleluya.

Allah memanggil kita agar kita memperoleh kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus.

Bacaan Injil: Lukas 18:1-8

Bukankah Allah akan membenarkan pada pilihan-Nya yang berseru kepada-Nya?

Pada suatu ketika Yesus menceritakan suatu perumpamaan kepada murid-murid-Nya untuk menegaskan, bahwa mereka harus selalu berdoa dengan tidak jemu-jemunya.

Ia berkata, “Di suatu kota ada seorang hakim yang tidak takut akan Allah dan tidak menghormati siapa pun.

Di kota itu ada pula seorang janda yang selalu datang kepada hakim itu dan berkata, ‘Belalah hakku terhadap lawanku’.

Beberapa waktu lamanya hakim itu menolak. Tetapi ia kemudian berkata dalam hatinya, ‘Walaupun aku tidak takut akan Allah dan tidak menghormati siapa pun, namun karena janda ini menyusahkan daku, baiklah aku membenarkan dia, supaya ia jangan terus menerus datang dan akhirnya menyerang aku.”

BACA JUGA:  Renungan Harian Kristen, Rabu 16 November 2022: Kita Masih Tetap Manusia!

Lalu Yesus berkata, “Camkanlah perkataan hakim yang lalim itu! Bukankah Allah akan membenarkan para pilihan-Nya, yang siang malam berseru kepada-Nya?

Dan adakah Ia mengulur-ulur waktu sebelum menolong mereka? Aku berkata kepadamu, ‘Ia akan segera menolong mereka’. Akan tetapi jika Anak Manusia datang, adakah Ia menemukan iman di bumi ini?”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Syukur Kepada Allah.

Renungan Harian Katolik Sabtu 12 November 2022

Dalam Injil hari ini kita mendengar perumpamaan yang akrab tentang perlunya berdoa selalu. Ada dua karakter dalam perumpamaan ini: seorang janda dan seorang hakim.

Lukas menulis, ”Ada seorang hakim yang tidak takut akan Allah dan tidak menghormati manusia.

Sepertinya hakim ini adalah hukum bagi dirinya sendiri. Gambaran yang dihadirkan Lukas tentang hakim bukanlah gambaran yang baik.

Seorang janda di kota itu mendatangi hakim dan berkata kepadanya, ”Berikan keputusan yang adil bagi saya terhadap musuh saya.

Lukas tidak memberi kita rincian apa pun tentang apa yang terjadi antara janda dan musuhnya.

Namun, Lukas menjelaskan bahwa hakim tidak ingin memberikan penilaian dalam kasus ini.

Hakim menangguhkan janda itu beberapa kali. Namun, wanita itu tetap bertahan. Dia tidak akan membiarkan hakim beristirahat.

Akhirnya hakim menyadari bahwa jika dia menginginkan kedamaian dalam hidupnya, dia harus membuat keputusan yang adil dalam kasus janda tersebut.

Dia khawatir jika dia tidak membuat penilaian yang adil, janda itu mungkin datang dan menyerangnya.

Seberapa gigih kita dengan Tuhan? Jika saya membutuhkan atau menginginkan hadiah, kesembuhan atau rasa damai dari Tuhan, seberapa gigih saya? Seberapa gigih Anda?

Apakah kita mau dengan sabar menunggu Tuhan bertindak? Kita tahu bahwa Tuhan bukanlah ‘mesin penjual otomatis’. ‘Namun, kadang-kadang, saya mendekati Tuhan seperti halnya mesin penjual otomatis.

Saya datang dan mengajukan permohonan saya di hadapan Tuhan dan kemudian berharap saya menerima jawaban (sebaiknya dalam waktu dekat). Namun, Tuhan bukanlah mesin penjual otomatis. Dan waktu Tuhan bukanlah waktu kita.

Mungkin pertanyaan bagi kita adalah: Apakah saya benar-benar percaya bahwa Tuhan beserta saya? Apakah saya percaya bahwa Tuhan mendengar doa dan kerinduan saya? Apakah saya percaya bahwa Tuhan akan memberkati saya?

BACA JUGA:  Renungan Harian Katolik Rabu 16 November 2022: Mengapa Uangku Tidak Kauberikan Kepada Orang yang Menjalankan Uang?

Saya ragu bahwa salah satu dari kita benar-benar menginginkan “Dewa mesin penjual otomatis. “Jadi, apakah kita mau percaya dan percaya kepada Tuhan kita yang mengasihi kita?

Hari ini dan setiap hari Tuhan memberi kita dan memberkati kita! Semoga kita memiliki mata, pikiran dan hati untuk mengenali banyak cara Tuhan akan memberkati kita hari ini.

Apakah doa merupakan bagian penting dari kehidupan sehari-hari Anda? Apa yang kamu lakukan setelah beribadah? Apakah Anda hanya berbaring dan menunggu jawaban doa Anda turun dari surga?

Injil hari ini menunjukkan doa yang gigih dibarengi dengan tindakan yang sesuai. Dalam Injil kita ada perumpamaan yang diceritakan oleh Yesus tentang seorang janda yang gigih yang meminta berulang kali dari seorang hakim untuk keputusan yang adil, dia tidak pernah menyerah sampai dia mendapatkan apa yang dia inginkan dari hakim.

Ketika kita berdoa, kita merendahkan diri di hadapan Tuhan, dengan rendah hati kita membuka diri terhadap berkat tak terbatas yang Tuhan dapat berikan kepada kita.

Ketika kita secara teratur berdoa kita mengenal Yesus lebih dalam. Kita tidak hanya berteman dengan Yesus tetapi menjadi teman yang sangat dekat dengan-Nya, sehingga Yesus menjadi bagian penting dari hidup kita.

Jadikan doa bagian dari kehidupan sehari-hari Anda dan Anda akan merasa bahwa Yesus selalu bersama Anda.

Anda juga akan mengamati pendalaman hubungan Anda dengan Dia yang selalu hanya berjarak doa dari Anda.

Ketika Anda berdoa, Anda juga selalu yakin akan kehadiran Yesus dalam hidup Anda. Tidakkah Anda ingin selalu bersama Yesus? Karena itu, Anda harus rajin berdoa.

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa kami yang mahabaik, perkenankan-lah kami selalu dengan setia menjaga misteri yang telah Kau-nyatakan kepada kami dalam diri Yesus Putra-Mu terkasih.

Semoga hidup kami memperlihatkan bakti setia kami kepada sabda-Nya yang membawa kehidupan dan kebebasan.

Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Terima kasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Sabtu 12 November 2022.

Bagikan

REKOMENDASI UNTUK ANDA
- Advertisment -

POPULER: