Renungan Harian Kristen, Jumat 10 Maret 2023: Menjadi Teladan dari Amanat-Nya

Renungan Harian Kristen hari ini, Jumat 10 Maret 2023 berjudul: Menjadi Teladan dari Amanat-Nya.

Bacaan untuk Renungan harian Kristen hari ini diambil dari Kitab 2 Timotius 4:2

Renungan harian Kristen hari ini mengisahkan tentang Menjadi Teladan dari Amanat-Nya.

- Iklan -

2 Timotius 4:2 – Beritakanlah firman, siap sedialah baik atau tidak baik waktunya, nyatakanlah apa yang salah, tegorlah dan nasihatilah dengan segala kesabaran dan pengajaran.

Pengantar:

Salah satu kebenaran dalam renungan hari ini adalah Allah mampu membawa pekerja Kristen melampaui aspirasi dan gagasannya sendiri, dan membentuk dia untuk maksud tujuan-Nya.

- Iklan -

Hal ini seperti yang dikerjakan-Nya dalam kehidupan para murid setelah Pentakosta, asalkan kita mengizinkan Allah mendapat kebebasan penuh, mengerjakan pembebasan-Nya pertama-tama menjadi nyata dalam hidup kita.

Renungan Harian Kristen Jumat 10 Maret 2023

Kita bukan hanya diselamatkan hanya untuk menjadi alat bagi Allah, melainkan untuk menjadi Anak-anak-Nya.

Baca Juga:  Doa untuk yang Memberi Makan Berbuka

Dia tidak menjadikan kita menjadi sekadar petugas rohani, tetapi menjadi pembawa amanat rohani, dan amanat tersebut harus menjadi bagian dari diri kita.

- Iklan -

Anak Allah sendiri merupakan amanat Allah sendiri — “Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup” (Yohanes 6:63).

Sebagai murid-Nya, hidup kita harus menjadi teladan suci dan realitas dari amanat yang kita sampaikan.

Memang hati seseorang yang belum diselamatkan dapat juga melayani karena penugasan menghendaki demikian, tetapi diperlukan hati yang remuk oleh keinsafan dosa, dibaptis oleh Roh Kudus dan ditaklukkan ke dalam kendali maksud tujuan Allah untuk menjadikan hidup seseorang sebagai teladan yang suci dari amanat Allah.

Ada perbedaan antara memberikan kesaksian dan berkhotbah.

Seorang pengkhotbah adalah seseorang yang telah menerima panggilan Allah dan dengan tekun memakai seluruh tenaganya untuk menyatakan kebenaran Allah.

(Akan tetapi) Allah membawa kita melampaui aspirasi dan gagasan kita sendiri, dan membentuk dan menempa kita untuk maksud tujuan-Nya bagi kita, seperti yang dikerjakan-Nya dalam kehidupan para murid setelah Pentakosta.

Baca Juga:  Puasa 6 Hari di Bulan Syawal, Sebuah Indikator

Maksud dari Pentakosta bukanlah untuk mengajarkan sesuatu kepada para murid, melainkan membuat mereka menjadi inkarnasi atau penjelmaan dari khotbah mereka sehingga mereka secara harfiah menjadi amanat Allah dalam rupa manusia “… kamu akan menjadi saksi-saksi-Ku …” (Kisah Para Rasul 1:8).

Izinkanlah Allah mendapat kebebasan penuh dalam hidup Anda bila Anda berbicara.

Sebelum amanat Allah dapat membebaskan orang lain, pertama-tama pembebasan-Nya harus menjadi nyata dalam diri kita.

Kumpulkan bahan kita dengan cermat, dan kemudian izinkan Allah untuk “membakar kata-kata kita” bagi kemuliaan-Nya.

Demikian Renungan hari ini Jumat 10 Maret 2023 diambil dari 2 Timotius 4:2 yang mengisahkan tentang Menjadi Teladan dari Amanat-Nya dan disadur dari Renungan Oswald Chambers//alkitab.mobi.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU