Renungan Harian Kristen, Selasa 6 Desember 2022: Busur-Ku Kutaruh di Awan

Renungan Harian Kristen hari ini, Selasa 6 Desember 2022 berjudul: “Busur-Ku Kutaruh di Awan”

Bacaan untuk Renungan harian Kristen hari ini diambil dari Kejadian 9:13

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Renungan harian kristen hari ini mengisahkan tentang Busur-Ku Kutaruh di Awan.

Busur-Ku Kutaruh di awan, supaya itu menjadi tanda perjanjian antara Aku dan bumi. (Kejadian 9:13)

“Busur-Ku Kutaruh di Awan”

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Intro:

Kehendak Allah adalah manusia memiliki hubungan yang benar dengan Allah dan janji-janji-Nya dirancang untuk tujuan ini.

Namun, mengapa Allah tidak memberikan apa yang kita minta?

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Dia telah melakukannya. Masalahnya adalah apakah saya terlibat masuk dalam perjanjian hubungan itu?

Renungan Harian Kristen Selasa 6 Desember 2022

Manusia memiliki hubungan yang benar dengan Allah adalah kehendak Allah; dan janji-janji-Nya dirancang untuk tujuan ini.

Mengapa Allah tidak menyelamatkan saya? Dia telah menyelesaikan karya-Nya bagi keselamatan saya, tetapi saya belum memasuki suatu hubungan dengan Dia.

BACA JUGA:  Renungan Harian Kristen, Rabu 22 Maret 2023: Hati yang Berkobar-Kobar

Mengapa Allah tidak memberikan yang kita minta? Dia telah melakukannya. Masalahnya adalah apakah saya terlibat masuk dalam perjanjian hubungan itu?

Semua berkat Allah yang luar biasa telah diselesaikan dan sempurna, tetapi semuanya itu belum menjadi milik saya sampai saya memasuki suatu hubungan dengan Dia berdasarkan janji-Nya.

Jika kita menantikan Allah untuk bertindak, hal itu adalah ketidakpercayaan yang bersifat kedagingan.

Itu berarti saya tidak mempunyai iman terhadap-Nya. Saya menunggu Dia melakukan sesuatu sehingga saya dapat memercayai-Nya.

Namun, Allah tidak akan melakukan-Nya karena itu bukan dasar dari hubungan Allah dengan manusia.

Manusia harus melangkah melampaui tubuh dan perasaan dalam hubungan perjanjian nya dengan Allah, seperti Allah telah melangkah melampaui diri-Nya sendiri dalam menjangkau manusia dengan janji-Nya.

Ini merupakan soal iman kepada Allah — suatu hal yang sangat aneh? Kita hanya beriman dalam perasaan kita.

BACA JUGA:  Kalender Liturgi Rabu 15 Maret 2023, Lengkap Bacaan Doa Harian

Saya tidak percaya kepada Allah sampai Dia menaruh sesuatu yang nyata dalam tangan saya sehingga saya tahu saya memilikinya.

Kemudian saya berkata, “Sekarang aku percaya.” Tidak ada iman yang ditunjukkan dalam hal itu.

Allah berkata, “Berpalinglah kepada-Ku dan biarkanlah dirimu diselamatkan …” (Yesaya 45:22).

Ketika saya benar-benar menanggapi panggilan Allah berdasarkan perjanjian-Nya dengan melepaskan semua yang lain, tidak ada usaha pribadi dalam hal ini — tidak ada sama sekali unsur manusia di dalamnya.

Malahan, ketika saya benar-benar menanggapi panggilan itu, terdapat perasaan sempurna yang luar biasa karena dibawa bersatu dengan Allah, dan kehidupan saya diubahkan serta menyinarkan kedamaian dan sukacita.

Demikian Renungan harian Kristen hari ini Selasa 6 Desember 2022 diambil dari Kejadian 9:13 mengisahkan tentang Busur-Ku Kutaruh di Awan.

 

Sumber: Renungan Oswald Chambers//alkitab.mobi

Bagikan

VIDEO UNTUK ANDA

REKOMENDASI UNTUK ANDA

TERKINI

- Advertisment -