Review Riset Penelitian, Berbagai Aspek Penganggaran: Analisis Eksplorasi

Review Riset Penelitian

No                                           : 001

Judul Penelitian                         : Berbagai aspek penganggaran: analisis eksplorasi

Author                                      : Stephen C. Hansena, Wim A. Van der Stedeb

- Iklan -

Penerbit                                   : Sekolah Bisnis dan Manajemen Umum, George Washington  University, Washington, DC 20052, USA.

Review                                     :

Masalah Penelitian

Berdasarkan latar belakang penelitian yang kami baca, masalah yang diangkat dalam penelitian ini adalah bahwa penelitian sebelumnya cenderung melihat (satu) alasan yang sama untuk melihat kinerja/mengevaluasi kinerja dengan acauan berhasilnya anggaran yang direncanakan dengan realita saat ini di perusahaan. Maka dari itu, rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana organisasi mempertimbangkan berbagai karakteristik penganggaran (misalnya, berkenaan dengan kesulitan target anggaran) dan berbagai faktor kontekstual (misalnya, berkenaan dengan faktor-faktor yang tidak terkendali di lingkungan) saat menggunakan anggaran karena berbagai alasan.

 

Lingkup Penelitian

Secara khusus, penelitian ini berkonsentrasi pada empat alasan yang berpotensi berbeda untuk anggaran organisasi, dua di antaranya terutama bersifat jangka pendek dan operasional (perencanaan operasional dan evaluasi kinerja), sementara dua lainnya pada dasarnya bersifat jangka panjang dan strategis (komunikasi tujuan dan pembentukan strategi ). Investigasi penelitian menggunakan data dari survei peserta dalam Konsorsium untuk Manufaktur Lanjutan-Internasional (CAM-I).

- Iklan -

Penelitian memperoleh tanggapan dari 57 manajer yang bertanggung jawab untuk menyiapkan anggaran di unit organisasi mereka. Penelitian ini melanjutkan dalam empat tahap untuk menganalisis pentingnya keempat alasan tersebut dalam penganggaran. Tahap pertama, menghubungkan satu alasan dengan tiga alasan lainnya untuk mengetahui keterkaitan keempat alasan tersebut dengan penganggaran. Tahap kedua, menyelidiki keempat alasan tersebut dengan keaadaan/situasi yang berbeda. Tahap ketiga, kami menguji kinerja organisasi dalam menggunakan anggaran untuk setiap alasan. Tahap keempat, menyelidiki bagaimana kinerja masing-masing alasan untuk anggaran mempengaruhi dua hasil organisasi: kepuasan anggaran keseluruhan dan kinerja unit organisasi.

 

Tujuan Penelitian

Sejalan dengan masalah penelitian di atas, tujuan penelitian ini adalah untuk memahami bagaimana organisasi mempertimbangkan berbagai karakteristik penganggaran (misalnya, berkenaan dengan kesulitan target anggaran) dan berbagai faktor kontekstual (misalnya, berkenaan dengan faktor-faktor yang tidak terkendali di lingkungan) saat menggunakan anggaran karena berbagai alasan.

 

Landasan Teori

Penganggaran adalah sistem kontrol penting di hampir semua organisasi (Armstrong et al., 1996; Ekholm dan Wallin, 2000; Merchant dan Van der Stede, 2003) dan terus ada sejumlah besar pekerjaan yang ditujukan untuk memahami cara kerjanya. Namun, sebagian besar penelitian sebelumnya telah memfokuskan pada dugaan konsekuensi disfungsional dari kontrol anggaran dalam konteks penggunaan anggaran untuk evaluasi kinerja (Hartmann, 2000; Hope dan Fraser, 1997, 2000, 2003; Jensen, 2001; Marcino, 2000; Schmidt, 1992), tetapi ada kurang fokus pada penggunaan anggaran lain dalam organisasi, seperti untuk operasional perencanaan dan pembentukan strategi.

Penggunaan anggaran yang diabaikan ini sangat penting, karena banyak dari panggilan terakhir untuk meningkatkan proses penganggaran tradisional fokus pada kurangnya koneksi mereka dengan strategis dan operasional perencanaan (Hansen et al., 2003). Terlebih lagi, sementara gagasan tentang adanya berbagai kegunaan anggaran adalah bukan hal baru dan telah dibahas dalam buku teks standar (mis., Garrison dan Noreen, 2003; Horngren et al., 2003), penelitian sebelumnya cenderung melihat (satu) alasan yang sama untuk penganggaran (terutama kinerja evaluasi) secara terpisah.

- Iklan -

Namun, tidak jelas kapan suatu organisasi menganggarkan biaya untuk merencanakan operasi mengambil pendekatan yang sama (mis., sehubungan dengan kesulitan target anggaran) atau mempertimbangkan keadaan yang sama (mis., berkenaan dengan faktor-faktor yang tidak terkendali di lingkungan) daripada ketika anggaran untuk mengumpulkan strategis informasi atau untuk mengevaluasi kinerja manajer atau unit mereka.

 

Kerangka Teori dan Hipotesis

Kerangka Terori:

  1. Alasan untuk melakukan penganggaran
  2. Anteseden (perihal tentang masa lampau seseorang) dalam kaitannya dengan keempat alasan untuk anggaran.
  3. Kinerja alasan-ke-anggaran

Hipotesis:

  1. Anggaran tidak memainkan peran yang berbeda dalam organisasi, dan alasan keanggaran tidak memiliki anteseden yang berbeda yang memengaruhi kinerja dan kepuasan kerja.
  2. Anggaran memainkan peran yang berbeda dalam organisasi, dan alasan keanggaran memiliki anteseden yang berbeda yang memengaruhi kinerja dan kepuasan kerja.

Jenis Penelitian dan Metodologi

  1. Jenis Pelenitian : Penelitian Kuantitatif dengan cara melakukan survey dengan membagikan kuisioner kepada responden (Karyawan dan Manajer)
  2. Metodologi Penelitian :
  • Penelitian Deskriptif
  • Penelitian Lapangan

 

Temuan Penelitian

Penelitian ini memandang organisasi memiliki potensi alasan yang berbeda untuk anggaran dengan konteks yang berbeda. Penelitian fokus pada memahami pentingnya kinerja empat alasan pada anggaran: operasi perencanaan nasional, evaluasi kinerja, komunikasi tujuan, dan pembentukan strategi. Meskipun perusahaan yang menghadapi lebih banyak persaingan tampaknya menemukan anggaran penting untuk komunikasi tujuan dan pembentukan strategi, kondisi kompetitif yang sama tampaknya berdampak negatif terhadap pentingnya anggaran untuk evaluasi kinerja.

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan bahwa anteseden yang signifikan umumnya menunjukkan sedikit tumpang tindih pada keempat alasan, dan bahwa beberapa memang memiliki tanda-tanda yang berlawanan. Perbedaan Ini menunjukkan bahwa cara dari berbagai alasan anggaran tidak selalu “kompatibel” dengan alasan-alasan-anggaran.

Kelemahan dan Riset Lanjutan

Temuan kami harus ditafsirkan dengan batasan berikut dalam pikiran. Meskipun kami memiliki min-imum diperlukan jumlah pengamatan per parameter dalam model kami, ukuran sampel kami kecil. Sementara sampel yang lebih kecil bias menemukan perbedaan yang signifikan secara statistik, dan dengan demikian, lebih mungkin untuk mendeteksi perbedaan yang lebih besar dan signifikan (Sapsford, 1999), mereka mengangkat masalah umum-izabilitas hasil kami. Apalagi, sementara responden kami adalah orang yang bertanggung jawab untuk menyiapkan anggaran untuk unit organisasi mereka, dan dengan demikian responden target yang sesuai, mereka juga terkait denganorganisasi yang sama (CAM-I), yang dapat memperkenalkan bias seleksi mandiri.

Ada juga masalah dengan menggunakan metode survei untuk menilai keadaan organisasi yang kompleks di mana penggunaan anggaran yang berbeda muncul. Dengan memasukkan empat alasan mengapa anggaran organisasi dan banyak variabel penjelas terkait dengan kepentingan dan kinerjanya, penelitian kami lebih luas daripada mendalam.Setiap penggunaan anggaran dapat dengan mudah menjadi pokok bahasan beberapa studi dalam hak mereka sendiri. Demikian masa depan diperlukan penelitian untuk lebih memahami salah satu atau sejumlah alasan ini dan kontekstualnya pengaturan dan efektivitas.

Pengujian kami terhadap dampak penganggaran pada kinerja organisasi (hasil) juga menyerukan beberapa catatan peringatan. Pertama, tes kinerja kami adalah univariat (lihat catatan kaki 13). Kedua, efek dari penganggaran untuk kinerja organisasi mungkin tidak linier. Ketiga, efek dari setiap organisasi praktek (penganggaran dalam hal ini) pada kinerja organisasi cenderung kecil dengan sendirinya. Keempat, sebab-akibat sulit untuk diurai dalam pengaturan cross-sectional seperti kita.

Karena alasan ini, banyak studi, terutama yang berakar pada paradigma ekonomi, menahan diri dari menguji efisiensi kinerja seperti efek dan hanya mengasumsikan optimalitas; yaitu, mereka menganggap bahwa manajer tidak akan sengaja mengambilnya keputusan (misalnya, tentang penggunaan anggaran mereka) yang mengurangi kinerja, sehingga menghasilkan kinerja eksplisit Tes mance sudah usang. Namun, dengan catatan peringatan ini, kami yakin itu adalah kinerja kami hasilnya informatif dan mendukung harapan umum bahwa praktik penganggaran yang dipilih dengan baik.

Akhirnya, daftar anteseden kami juga terbatas (baik dalam hal variabel termasuk dan ruang lingkup pengukurannya dalam survei), dan dapat diperluas untuk mencakup, misalnya, industri dan karakteristik siklus hidup ganisasi. Alasan-untuk-anggaran organisasi dapat berevolusi saat bergerak dari suka (wirausaha, organik) hingga jatuh tempo (birokrasi, diformalkan) ( Davila, 2002); dan formasi strategition (perencanaan operasional) mungkin lebih (kurang) penting di startup daripada di industri dewasa. Pekerjaan selanjutnya sepanjang jalur ini akan memperdalam pemahaman kita tentang konteks dan peran penganggaran dalam organisasi.

Kesimpulan

Penelitian ini memandang organisasi memiliki potensi alasan berbeda-untuk-anggaran yang muncul berbeda konteks. Kami fokus pada memahami pentingnya dan kinerja empat alasan-ke-anggaran: operasi perencanaan nasional, evaluasi kinerja, komunikasi tujuan, dan pembentukan strategi. Analisis akhir penelitian ini mengambil empat alasan untuk anggaran dan melihat bagaimana alasan mereka untuk kinerja anggaran mempengaruhi dua hasil.

Kinerja anggaran untuk perencanaan operasional, evaluasi kinerja, imunisasi tujuan, dan pembentukan strategi semuanya positif terkait dengan kepuasan keseluruhan yang lebih besar dengan seluruh sistem penganggaran. Namun, hanya kinerja untuk tiga alasan-ke-anggaran ini (operasi perencanaan nasional, evaluasi kinerja, dan pembentukan strategi) mempengaruhi kinerja unit organisasi.

Dengan kata lain, kinerja unit organisasi memiliki lebih sedikit hubungan langsung dengan alasan-ke-anggaran kami dari kepuasan penganggaran keseluruhan.

 

Baca Juga:  Contoh Narrative Text Bahasa Inggris Beserta Artinya
- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU