ADV A1
ADV B1

Selamat Hari Anak Sedunia 20 November, Ini Tema dan Cara Merayakannya

FAJAR Pendidikan

-ADV C1 -

Selamat hari anak sedunia! Hari Anak Sedunia diperingati setiap tanggal 20 November. Anak-anak menghadapi krisis di seluruh dunia yang pada akhirnya berdampak pada kesehatan mental dan kesejahteraan mereka.

Dengan dukungan yang tepat dari keluarga, teman, dan komunitas mereka, mereka dapat mengatasi perasaan tidak berdaya dan menemukan suara mereka sendiri. Anak-anak adalah masa depan kita, kesehatan mental mereka sangatlah penting.

-ADV C2 -

Di Indonesia sendiri kesenjangan kehidupan anak-anak masih cukup lebar satu sama lainnya. Situasi pandemi turut memperburuk kehidupan anak-anak karena banyak di antaranya kehilangan orang tua mereka.

-ADV C3 -

Penting untuk terus memperjuangkan hak anak, sebagai masyarakat, mengikuti isu-isu anak dan lebih meningkatkan kesadaran di Hari Anak Sedunia akan turut membuat kehidupan anak-anak menjadi lebih baik. Berikut merdeka.com merangkum selengkapnya tentang Hari Anak Sedunia 20 November beserta tema dan tujuannya:

Sejarah Hari Anak Sedunia 20 November

Hari Anak Sedunia ditetapkan pada tahun 1954. Pada tanggal 20 November 1959, Majelis Umum PBB mengadopsi Deklarasi Hak Anak. Hari Anak Sedunia mempromosikan kebersamaan internasional, kesadaran di antara anak-anak di seluruh dunia, dan keinginan untuk meningkatkan kesejahteraan anak-anak.

BACA JUGA :   Richard Lee Kunjungi Hotman Paris, Razman : Selesaikan Kewajibanmu !
-ADV C4 -

Tanggal tersebut juga ketika PBB mengadopsi Konvensi Hak Anak pada tahun 1989, yang mulai berlaku pada tahun 1990. Itu berarti Hari Anak Sedunia tahun ini juga menandai 31 tahun sejak konvensi tersebut berlaku.

Di berbagai negara, tanggal pengamatan bervariasi, namun 1 Juni dan 20 November adalah tanggal paling populer yang diakui di banyak negara. Tanggal 1 Juni disebut Hari Anak Internasional, sedangkan tanggal 20 November biasanya disebut Hari Anak Sedunia, atau Universal Children’s Day.

Ada beberapa simbol Hari Anak Sedunia klasik. Salah satunya adalah cincin anak-anak berpegangan tangan di seluruh dunia. Yang kedua adalah sidik jari anak, terkadang dikombinasikan dengan sidik jari orang dewasa, atau digunakan secara berkelompok. Ini biasanya ditampilkan dalam warna pelangi.

BACA JUGA :   Hoax ! Benda Pusaka Museum La Pawawoi Bone Tidak Di Curi, Ahli Waris Minta Pemkab Bone Klarifikasi

Isi Konvensi Hak Anak

Pada tahun 1989 sesuatu yang luar biasa terjadi. Dengan latar belakang perubahan tatanan dunia, para pemimpin dunia berkumpul dan membuat komitmen bersejarah untuk anak-anak dunia.

Mereka berjanji kepada setiap anak untuk melindungi dan memenuhi haknya. Mereka melakukan ini dengan mengadopsi kerangka hukum internasional – Konvensi PBB tentang Hak Anak.

Yang terkandung dalam perjanjian ini adalah gagasan yang mendalam: bahwa anak-anak bukan hanya objek milik orang tua mereka dan untuk siapa keputusan dibuat atau orang dewasa dalam pelatihan. Sebaliknya, mereka adalah manusia dan individu dengan hak mereka sendiri.

Konvensi mengatakan masa kanak-kanak terpisah dari dewasa dan berlangsung sampai 18; ini adalah waktu khusus dan terlindungi, di mana anak-anak harus dibiarkan tumbuh, belajar, bermain, berkembang, dan berkembang dengan bermartabat.

Konvensi tersebut kemudian menjadi perjanjian hak asasi manusia yang paling banyak diratifikasi dalam sejarah dan telah membantu mengubah kehidupan anak-anak.

-ADV C5 -
ADV B2
ADV E1

BERITA DAERAH

BACA JUGA

ADV E2
- ADV D1 -
Sponsor
- ADV D2 -

TERKINI