Diperingati Setiap Tanggal 25 Maret, Begini Sejarah Earth Hour

Earth Hour diperingati setiap tanggal 25 Maret. Begini sejarah Earth Hour dan tujuan di balik kampanye global ini.

Sejak awal tahun 2007, Earth Hour telah dikenal dengan momen “mati lampu”, dengan orang-orang dari seluruh dunia mematikan lampu mereka untuk menunjukkan dukungan simbolis bagi planet ini dan untuk meningkatkan kesadaran akan masalah lingkungan yang mempengaruhi-nya.

Lebih dari 15 tahun kemudian, kita sekarang berada di titik kritis dengan krisis iklim dan alam kita, mempertaruhkan nasib satu rumah kita dan semua masa depan kita.

- Iklan -

Pada tahun 2030, kita akan melanggar batas kenaikan suhu global 1,5°C yang ditetapkan oleh Perjanjian Iklim Paris, dan alam – sumber mata pencaharian kita dan salah satu sekutu terbesar kita melawan krisis iklim – juga berada di bawah ancaman berat, menghadapi tingkat kerugian yang mengkhawatirkan dan belum pernah terjadi sebelumnya secara global.

Baca Juga:  Ilmu Fisika Pada Penetapan Ukuran Kelambatan

Oleh karena itu, 7 tahun ke depan sangat penting untuk semua masa depan kita – kita harus tetap berada di bawah ambang batas iklim 1,5°C untuk menghindari kerusakan permanen pada planet kita, dan kita perlu membalikkan hilangnya alam pada tahun 2030, mengakhiri dekade ini dengan lebih banyak alam dan keanekaragaman hayati daripada kami mulai, tidak kurang.

Untuk mewujudkannya, individu, komunitas, bisnis, dan pemerintah harus segera meningkatkan upaya mereka untuk melindungi dan memulihkan satu rumah kita.

- Iklan -

Dengan mengingat tujuan 2030 ini, kita juga harus meningkatkan segalanya.

Jadi tahun ini, kami menghidupkan kembali Earth Hour – merek kami, pekerjaan kami, pesan kami, dan misi kami – menciptakan Jam Terbesar untuk Bumi.

Baca Juga:  Fisika dalam Filsafat

Bagaimana? Dengan menyerukan pendukung kami di seluruh dunia untuk mematikan lampu mereka dan memberikan waktu satu jam untuk Bumi, menghabiskan 60 menit untuk melakukan sesuatu – apa saja – yang positif untuk planet kita.

- Iklan -

Dengan kehadiran kami di lebih dari 190 negara dan wilayah, kami dapat menggunakan kekuatan masyarakat untuk mengubah satu Earth Hour menjadi ribuan dan jutaan jam aksi dan kesadaran, menciptakan dampak efek domino yang berlanjut jauh melampaui 60 menit.

Di tengah masyarakat kita yang semakin terpecah dan terpolarisasi, Jam Terbesar untuk Bumi menjadi momen persatuan yang berharga, mengingatkan dunia bahwa rumah kita yang satu ini membutuhkan bantuan kita dan bahwa kita semua dapat – dan harus – berperan dalam melindunginya.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU