Ini Makna di Balik Perlombaan 17 Agustus yang Sering Kamu Ikuti

Lantas, apa saja makna yang terkandung dalam setiap perlombaan itu?

Masyarakat Indonesia merayakan hari kemerdekaan pada 17 Agustus . Setiap tahun, masyarakat memeriahkannya dengan berbagai kegiatan. Mulai upacara bendera hingga yang paling ditunggu adalah perlombaan Agustusan.

Meski tahun ini perlombaan tidak dilakukan karena adanya pandemi, namun kau wajib tahu apa makna dibalik lombah-lombah populer dari perayaan 17-an itu.

Lantas, apa saja makna yang terkandung dalam setiap perlombaan itu?

1. Panjat Pinang

Panjat pinang menjadi satu di antara perlombaan yang selalu digelar saat Agustusan. Perlombaan ini mengharuskan sekelompok orang memperebutkan hadiah yang digantung di atas puncak pohon dengan cara memanjatnya.

Untuk memenangkan perlombaan ini, peserta membutuhkan strategi yang tepat. Pasalnya, pohon akan diolesi dengan minyak atau oli sehingga peserta akan mudah terjatuh dan sulit mencapai puncak karena licin.

Lomba panjat pinang memiliki makna menunjukkan semangat dan kekompakkan dalam tim untuk mencapai satu tujuan. Mereka harus bekerja sama dan berkorban satu sama lain, baik yang di bawah maupun di atas.

Selain itu, panjat pinang juga menggambarkan semangat para pahlawan yang selalu bergotong royong memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

2. Tarik Tambang

Bukan hanya beradu kekuatan, dalam menarik tambang, lomba ini memerlukan kekompakkan tim untuk meraih kemenangan. Kebersamaan, gotong royong, dan solidaritas satu sama lain merupakan nilai yang bisa diambil dari perlombaan tersebut.

Selain itu, persatuan dalam tim bahu membahu menarik tambang juga menggambarkan betapa kerasnya para pejuang dulu untuk mendapatkan kemerdekaan dari tangan penjajah kolonial.

3. Makan Kerupuk 

Dengan tangan diikat ke belakang peserta lomba harus menghabiskan kerupuk yang digantung langsung menggunakan mulut. Hal ini menggambarkan betapa sulitnya kondisi pangan saat masa penjajahan dulu.

Selain itu, lomba makan kerupuk juga mengajarkan sikap tidak mudah menyerah dan bersyukur, meski hanya dengan kerupuk. Kita bisa menghargai perjuangan masyarakat Indonesia ketika mengalami kesulitan pangan dulu.

4. Balap Karung 

Rasanya ada yang kurang apabila dalam perayaan 17 Agustus tanpa adanya lomba balap karung. Hal itu karena lomba berjalan menggunakan karung goni ini tak pernah absen setiap tahunnya.

Lomba balap karung menggambarkan betapa sulitnya mendapatkan kain sebagai pakaian yang layak saat masa penjajahan dulu. Masyarakat Indonesia menjadikan karung goni sebagai alternatif pengganti pakaian.

Hal ini karena hanya karung goni yang mudah ditemukan dan dimiliki oleh orang Indonesia saat masa penjajahan Jepang. Penderitaan tersebut dilampiaskan dengan menginjak-injak karung goni pada lomba balap karung.

Selain itu, lomba balap karung juga menggambarkan betapa sulitnya berlari ketika kedua kaki dibatasi dengan karung.

5. Lomba Bakiak

Lomba yang tak kalah asyik saat perayaan 17 Agustus adalah lomba bakiak. Bakiak berbentuk seperti sandal dengan ukuran panjang. Biasanya, bakiak akan diisi dua sampai tiga orang. Mereka harus kompak agar bisa menjadi yang tercepat.

Perlombaan ini juga tak lepas dari makna kemerdekaan Indonesia. Pesan yang ingin disampaikan adalah gotong royong untuk mencapai kemerdekaan atau mencapai tujuan bersama.

- Advertisement -

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- Advertisment -

TERKINI