spot_img
spot_img

Katrol: Rumus, Keuntungan Mekanis dan Contoh Soal

Benda akan lebih mudah terangkat dengan katrol. Sebagai contoh, penggunaannya pada sumur timba. Lebih mudah mana menimba air di sumur tanpa katrol atau dengan katrol?

Dalam ilmu fisika, katrol adalah roda yang berputar tetapi tidak berjalan yang berfungsi untuk menarik dan mengangkat benda.

Katrol digunakan bersama-sama dengan tali atau rantai yang dilingkarkan di sekeliling alur katrol. Salah satu ujung diikatkan dengan beban yang akan ditarik atau diangkat, sedangkan ujung lainnya tempat gaya kuasa bekerja.

Benda akan lebih mudah terangkat dengan katrol. Sebagai contoh, penggunaannya pada sumur timba. Lebih mudah mana menimba air di sumur tanpa katrol atau dengan katrol?

- Advertisement -
Baca Juga:  Rumus Watt, Volt dan Ampere dan Contoh Soal

Pasti semuanya akan menjawab katrol. Mengapa bisa begitu? Cari tahu yu!

Prinsip Kerja Katrol

Prinsip kerja katrol sama dengan prinsip tuas (pengungkit). Perhatikan gambar di bawah ini:

prinsip kerja katrol
Prinsip kerja katrol. FOTO: FISIKAcoid

TitikĀ  A adalah titik kuasa, B adalah titik tumpu, dan C adalah titik beban.

- Advertisement -

Katrol memiliki prinsip kerja yang hampir sama dengan roda dan poros. Bedanya adalah katrol mempunyai roda dan as yang tetap dan tidak berpindah-pindah, sedangkan roda ikut bergulir dan berpindah ke tempat yang lain.

- Advertisement -
Baca Juga:  Contoh Soal Mandiri Masuk Perguruan Tinggi Swasta Terbaru 2023 Lengkap Kunci Jawaban

Katrol menempatkan beban di ujung tali sedangkan ujung tali yang lain digunakan untuk menarik beban tersebut.

Pada saat menarik benda, arah gaya akan diubah. Benda yang harusnya diangkat ke atas dapat ditarik ke bawah dengan menggunakan katrol. Arah tarikan akan searah dengan arah gravitasi.

Dengan memberikan gaya ke arah bawah, kerja kita terbantu oleh gaya berat tubuh kita yang juga berarah ke bawah. Akibatnya, kerja akan terasa lebih ringan.

Jenis-Jenis Katrol

Bagikan:

REKONDASI UNTUK ANDA