Kejadian Misterius Ledakan Besar di Luar Angkasa, Ini Kata Ilmuwan

FAJAR Pendidikan

Para astronom dapat mendeteksi semburan energi yang kuat dari kosmos yang dalam dan dalam. Terkadang, sumber ledakan ini misterius. Kejadian Misterius Ledakan Besar di Luar Angkasa.

Dilansir dari laman sindobatam.com, Minggu, (6/3/2022) Para ilmuwan baru-baru ini mengamati ledakan raksasa sekitar 130 juta tahun cahaya dari Bumi. Sebelumnya, mereka mendeteksi tabrakan kolosal di sini dari penggabungan terkenal antara dua bintang neutron-bintang runtuh yang mungkin merupakan objek terpadat di alam semesta.

Tetapi peristiwa dramatis itu, yang menghasilkan aliran energi yang kuat, mulai memudar. Sekitar tiga setengah tahun kemudian, sesuatu yang lain, sesuatu yang baru menciptakan ledakan aneh atau pelepasan energi lainnya.

“Ada hal lain yang terjadi sekarang,” Edo Berger, seorang profesor astronomi di Universitas Harvard dan salah satu ilmuwan yang mendeteksi peristiwa kosmik baru ini, mengatakan kepada Mashable.

Ledakan energi, yang diambil oleh Observatorium Sinar-X Chandra NASA (yang mendeteksi emisi dari tempat-tempat yang sangat panas di alam semesta), sangat kuat. Para astronom menyamakannya dengan dentuman sonik dibuat ketika pesawat yang melaju kencang menembus penghalang suara.

Di dalam penelitian baru diterbitkan di Surat Jurnal Astrofisika, para astronom mengusulkan dua skenario yang mungkin menjelaskan peristiwa tersebut, yang keduanya belum pernah diamati sebelumnya, jelas Aprajita Hajela, seorang astronom yang memimpin penelitian tersebut. Hajela adalah mahasiswa PhD di Departemen Fisika dan Astronomi di Universitas Northwestern.

  1. Sebuah “kilonova bersinar”: Sebuah Apa? Dalam penjelasan utama ini, ketika dua bintang neutron (benda yang sangat padat sehingga satu sendok teh bintang neutron berbobot sekitar 1 miliar ton) bertabrakan, mereka menciptakan ledakan yang sangat terang, yang disebut anova kilo.

    Kilonova mungkin sangat penting bagi alam semesta, dan kehidupan kita: Para astronom menduga unsur-unsur penting dan logam ditempa dalam ledakan ini, seperti emas dan platinum. “Ini adalah salah satu situs dominan yang diusulkan untuk unsur-unsur yang lebih berat di alam semesta,” jelas haji.

    Tetapi setelah ledakan kilonova besar-besaran ini, para astronom mengusulkan bahwa puing-puing meluas ke luar angkasa, menghasilkan gelombang kejut, atau ledakan. Ledakan itu memanaskan apa pun di sekitarnya seperti gas atau debu bintang. Ini adalah cahaya kilonova atau sisa-sisa cahaya yang dapat kita deteksi dari jarak jutaan tahun cahaya.

  2. lubang hitam: Kemungkinan lain adalah penggabungan bintang neutron yang dramatis menciptakan lubang hitam — sebuah “objek dengan tarikan gravitasi yang begitu kuat sehingga tidak ada, bahkan cahaya, yang dapat lolos darinya,” jelas NASA — dan sekarang materi dari tumbukan itu jatuh ke dalam lubang hitam. Ketika puing-puing jatuh, ia melepaskan karunia energi saat berputar di sekitar objek gelap yang kuat. Ini bisa menjadi sumber energi yang baru terdeteksi ini dari luar angkasa.

Tidak mengherankan bahwa dua bintang neutron bertabrakan di luar angkasa. Faktanya, adalah umum bagi bintang untuk mengorbit di dekat bintang lain di tata surya yang sama. Banyak bintang tidak penyendiri, seperti matahari. “Kebanyakan bintang sebenarnya ditemukan dalam sistem dengan satu atau lebih pendamping,” jelas Hajela.

Akhirnya, bintang-bintang kehabisan bahan bakar dan runtuh. Kemudian, sebagai bintang neutron yang sangat padat, mereka dapat kehilangan momentum dan bertabrakan, menghasilkan penggabungan dan ledakan energi yang hebat.

Sekarang, pertanyaan yang membayangi adalah bagaimana para astronom akan menentukan apakah mereka mendeteksi pijaran kilonova, atau materi yang jatuh ke dalam lubang hitam.

Mereka akan terus mengamati jenis cahaya, atau radiasi, yang datang dari lokasi luar angkasa ini. Itu akan mengungkapkan sumbernya. (Jika itu adalah sisa cahaya, mereka mengharapkan lebih banyak emisi radio; tetapi lubang hitam mengeluarkan emisi sinar-X.)

Siapa yang tahu apa lagi yang akan diungkapkan oleh pengamatan berikutnya tentang peristiwa yang sedang berlangsung di alam semesta yang dalam?

“Ini masih belum akhir dari cerita,” kata Berger.

BACA JUGA :   Cara Mudah Mengatasi Tidak Ada Layanan pada Ikon Bar iPhone

Bagikan:

Maaf komentar belum bisa digunakan

BERITA DAERAH

BACA JUGA

- ADV D1 -
- ADV D2 -

TERKINI