- Advertisement -

Kunjungi UNM, Pimpinan UNIMED Kepincut Program Enterpreneur dan Percepatan Guru Besar

MAKASSAR – Universitas Negeri Makassar (UNM) mendapat kunjungan dari Universitas Negeri Medan (UNIMED) Sumatera Utara, dalam rangka menjajaki sejumlah hal menarik yang ada di UNM, salah satunya menjalin kerja sama.

Rombongan tersebut disambut langsung oleh Rektor UNM, Prof. Dr. Ir. H. Husain Syam, M.TP., IPU., ASEAN Eng didampingi Ketua Senat, para Wakil Rektor, Dekan serta unsur pimpinan Universitas di Ruang Rapat Rektor Lantai 7, Menara Pinisi UNM, Jumat (25/11/2022).

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Dalam menyambut rombongan tersebut, Prof Husain Syam mengawali sambutannya dengan memberikan gambaran umum terkait kepemimpinannya selama menjabat Rektor UNM.

Saat ini, kata Prof Husain Syam, UNM punya program strategis dalam pengembangan kewirausahaan dengan menjadikan mahasiswa sebagai enterpreneur serta pemantapan dalam kebijakan publik yang sudah menjadi mata kuliah wajib.

Apalagi, UNM termasuk Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) adalah perguruan tinggi negeri yang ditunjuk pemerintah untuk menyelenggarakan program sarjana pendidikan dan pendidikan profesi guru guna memenuhi kebutuhan pendidik yang berkompeten.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

“Karena itu UNM mengambil peluang dalam rangka memberi wawasan dan pengetahuan dengan mewajibkan mata kuliah kewirausahaan kepada mahasiswa di semua jenjang yang ada,” tutur Prof Husain Syam.

BACA JUGA:  Kukuhkan 1000 Wisudawan di Awal Tahun, Husain Syam Harap UNM Luluskan Hingga 10 Ribu tahun 2023

Tak hanya itu, Guru besar di bidang pertanian tersebut menjelaskan bahwa UNM juga mempunyai program percepatan guru besar atau profesor.

Salah satu kegiatan yang dilakukan dengan tujuan memberikan informasi, memotivasi dan menghitung nilai jabatan fungsional akademik sehingga diharapkan menambah jumlah guru besar.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Bahkan, dalam beberapa bulan terakhir Rektor UNM dua periode itu telah mengukuhkan puluhan guru besar di setiap fakultas yang ada di kampus pencetak guru terbesar di Indonesia.

Sebab, guru besar merupakan tingkat pencapaian tertinggi bagi seorang dosen. Sehingga, menurut Prof Husain Syam, ketersediaan guru besar di UNM dari waktu ke waktu harus tetap terjaga.

Sementara itu, Ketua Senat UNM Sulaiman Samad menyambut baik kunjungan dari para rombongan Universitas Negeri Medan, sebagai bagian dari tridharma perguruan tinggi.

“Senat sebagai badan perwakilan menjaring dan menyaring setiap calon pimpinan perguruan tinggi khususnya di UNM, begitu juga terkait usul dan pertimbangan dalam pencalonan rektor dan menilai pertanggungjawaban rektor,” ujarnya.

Selain itu, kata Sulaiman Samad, senat UNM juga mempunyai tugas mengkaji, menyempurnakan, dan memberikan pertimbangan dan persetujuan atas rencana program yang akan dilaksanakan.

BACA JUGA:  Prodi S1 Ilmu Gizi FKM Unhas Lakukan Visitasi untuk Reakreditasi

Mendengar itu, Rektor UNIMED, Syamsul Gultom menyampaikan ucapan terima kasihnya atas sambutan hangat dari pimpinan UNM sebagai salah satu kampus unggul yang ada di Indonesia timur.

“Tentunya kami sangat mengapresiasi dan bangga bisa banyak belajar dari UNM, karena UNM bagian dari LPTK sangat menonjol dari perguruan tinggi lain, begitu juga dalam pengembangan mata kuliah,” ujarnya.

Sementara merespons sambutan tersebut, Ketua Senat UNIMED Prof Syawal Gultom bahkan mengajak UNM untuk menjalin kerja sama lebih jauh terkait tridharma perguruan tinggi, kepemimpinan hingga proses pengembangan mata kuliah prioritas.

“Seba kami menilai UNM di antara perguruan tinggi lain yang ada di Jawa mampu bersaing dari segi sumber daya manusia maupun penguatan program yang telah dijalankan selama ini,” ungkapnya.

Di akhir pertemuan tersebut, UNM dan UNIMED melakukan penyerahan cindera mata sekaligus foto bersama para rombongan yang dihadiri oleh semua Wakil Rektor dan Ketua Senat.

Bagikan

REKOMENDASI UNTUK ANDA
- Advertisment -

POPULER: