Seberapa Miripkah Manusia dan Monyet?

Struktur sosial dan penggunaan alat hanyalah beberapa kesamaan yang dimiliki manusia dan monyet. Jelajahi bagaimana perilaku kita lebih mirip dari yang Anda kira!

Sebanyak kita suka menganggap diri kita lebih unggul, manusia adalah binatang. Kita adalah keturunan dari nenek moyang manusia yang sama, berbagi dengan apa yang menjadi simpanse dan bonobo antara 6 dan 8 juta tahun yang lalu.

Meskipun kita telah berevolusi sejak saat itu, kita masih 98,8 persen sama dengan simpanse dan bonobo. Manusia dan monyet sangat mirip sehingga mendokumentasikan kesamaan kita jauh lebih mudah daripada membuat daftar beberapa perbedaan kita.

- Iklan -

Penggunaan Bersama Alat

Menurut  Stephanie Poindexter , ahli primata di The State University of New York di Buffalo, semakin kita melihat monyet dan manusia, semakin kita menemukan bahwa kita sebagian besar sama. Penggunaan alat adalah salah satu indikasi yang paling jelas.

“Dulu kami berpikir bahwa kemampuan untuk memanipulasi lingkungan adalah hal yang unik bagi manusia, dan sekarang kami tahu bahwa simpanse menggunakan segala jenis alat,” katanya.

Selain itu, monyet capuchin juga diketahui menggunakan alat. Sebuah studi Agustus 2018 yang diterbitkan di Royal Society of Science  mendokumentasikan penggunaan alat dalam populasi kapusin berwajah putih di Taman Nasional Coiba, Panama.

- Iklan -

“Kami menemukan bahwa kapusin biasa menggunakan alat batu untuk membuka berbagai sumber makanan, termasuk kelomang dan kepiting Halloween,” tulis penulis studi tersebut. Peneliti juga menemukan bahwa kapusin menggunakan kelapa untuk memakan siput laut.

Baca Juga:  8 Sungai Terpanjang di Dunia, Mana yang Ingin Kamu Kunjungi?

Tetapi sementara banyak primata telah menguasai cara memanipulasi lingkungan, kata Poindexter, manusia memiliki “lingkungan buatan” yang jauh lebih luas yang penuh dengan struktur buatan.

Primata yang hidup berpasangan

Manusia juga merupakan “primata yang hidup berpasangan”, artinya kita cenderung berpasangan dan memiliki anak. Tapi kita jauh dari sendirian dalam struktur sosial ini.

- Iklan -

Monyet titi, monyet burung hantu, tamarin, dan owa semuanya dicirikan oleh sistem sosial yang hidup berpasangan. Namun, Poindexter mengatakan ini tidak berarti bahwa kita kawin seumur hidup.

“Saya berpendapat bahwa manusia bukanlah spesies monogami,” katanya.

Seperti manusia, di antara monyet titi, hanya sebagian kecil orang yang memiliki satu pasangan yang mereka tinggali seumur hidup. Dan hanya sekitar  3 sampai 5 persen monyet titi  kawin seumur hidup. Seperti manusia, mereka dapat menjadi tertekan satu sama lain dan berpisah, seringkali menemukan pasangan lain.

Struktur Sosial Fission Fusion

Monyet, seperti manusia, berteman dan bersosialisasi. Ini berarti bahwa mereka berteman lebih baik dengan anggota tertentu dari kelompok mereka. Dalam bahasa primata, kata Poindexter, ini disebut “fusi-fusi”, yang berarti Anda bisa berada dalam komunitas besar, tetapi Anda mungkin terpecah menjadi kelompok-kelompok kecil.

Monyet membuat semua jenis jejaring sosial dan tidak menyukai semua orang di grup secara setara. “Saya benar-benar akan mengatakan bahwa primata lain memiliki persahabatan dan preferensi tentang dengan siapa mereka ingin menghabiskan waktu,” katanya.

Baca Juga:  6 Negara Terkecil di Dunia yang Memiliki Fakta Unik

Ini juga berlaku untuk bonobo, yang dianggap paling mirip secara emosional dengan manusia. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Brain Structure and Function edisi Oktober 2018 , para peneliti menemukan bahwa otak bonobo lebih mirip secara emosional dengan manusia daripada simpanse. Bonobo berbagi banyak pemahaman sosial-emosional kita, bahkan dibandingkan dengan primata lainnya.

Monyet vs Manusia: Bahasa

Salah satu dari sedikit perbedaan antara manusia dan monyet terdapat dalam bentuk bahasa. Sementara semua primata berkomunikasi, mereka tidak memiliki bahasa, kata Poindexter. Dalam kerajaan hewan, “tidak ada yang mirip dengan bahasa manusia dan terutama keragamannya di seluruh dunia,” katanya.

Namun, itu tidak berarti bahwa spesies lain tidak memiliki kerumitan dalam cara mereka berkomunikasi. Monyet vervet, misalnya, memiliki panggilan yang membuat semuanya naik ke kanopi dan panggilan lain yang membuat semua orang bergerak ke bawah kanopi. Ini kemungkinan terkait dengan menghindari predator udara versus predator di darat. “Meskipun mereka mungkin tidak memiliki bahasa dalam pengertian yang sama, masih ada makna dan kompleksitas vokalisasi mereka,” katanya.

Manusia Seperti Monyet

Sebanyak mungkin kita berpikir bahwa manusia jauh lebih maju daripada primata lain yang hidup hari ini, kita menemukan bahwa kita lebih mirip daripada yang pernah kita bayangkan. Tampaknya setiap kali kita menemukan sesuatu yang “uniknya manusia”, kata Poindexter, kita menemukan primata lain yang mampu melakukan hal yang sama.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU