Syariat Puasa Ramadan

Syarat wajib Puasa: Islam, Baligh, Berakal, Sehat, Bermukim (tidak musafir) dan suci (dari haid dan nifas).

Syarat sahnya puasa: Islam, Berakal & Mumayyiz suci ( dari haid dqn nifas), Nyata masuknya bulan Ramadan.

Rukun rukun puasa: Orang yang puasa, Berniat, Menahan diri perkara yang membatalkan puasa.

- Iklan -

Perkara yang Membatalkan Puasa

1.Makan dan minum dengan sengaja.
2 Memaaukkan dengan sengaja.benda.ke dalam.rongga yang terbuka.
3 Muntah dengan sengaja.
4 Keluar haid dan nifas.
5 Gila, murtad.
6.Keluar.mani dengan sengaja
7.Bersetubuh di siang hari.

Perkara Sunat Ketika Puasa

1.Segera berbuka puasa
2..Berbuka dengan kurma/juadah manis.
3.Baca doa
4.Melambatkan beraahur.
5.Memperbanyak baca Al Quran berzikir, bersalawat dan membuat amal.kebajikan.
6.Senantiasa bersedekah.
7.Jauhkan diri dari bercakap yang sia sia, dan perbuatan yang tidak bermanfaat.
8.Mandi junub lebih awal sebum.maauk waktu Subuh.

Makruh Ketika Puasa

1.Bersuntik.
2.Berbekam
3.Berkumur kumur
4.Memaaukkan air ke dalam rongga hidung secara berlebihan.
5.Mandi yang berlebihan
6.Rasa makanan di ujung lidah.

- Iklan -

Golongan yang Wajib Qada’ Puasa

1.Orang sakit yang ada harapan untuk sembuh.
2.Orang yang Muaqfir (bukan karena maksiat).
3.Orang yang kedatangan haid atau nifaa.
4.Orang yang meninggalkan niat puasa.
5.Orang yang sengaja melakukan perkara perkara yang membatalkan puasa.
6.Orang yang pitam/mabuk.
7.Orang yqng aangat lapar dan dahaga.

Baca Juga:  Bila Tiba Waktu Buka, Makan Dulu atau Salat Magrib Dulu?

Mereka yang Dikenakan Membayar Fidyah Puasa

1.Mereka yang tidak dapat.mengadakan puasa, sehingga masuk Ramadan kali kedua (fidyah 1 cupak beras untuk setiap hari yang ditinggalkan, disamping mengqada puasa) bagi setahun tertinggal.

- Iklan -

Kalau tidak diqada’, sehingga melampaui 2 tahun, maka dikenakan 2.cupak.Tetapi puasa tetap.juga 1 hari tiada tambahan.

2.orang sakit yang tidak ada harapan untuk.sembuh.

3.Orang yang terlalu tua dan tidak bsrdaya untuk berpuaaa.

4.Orang yang asa qada puasa tetapi meninggal.dunia sebelum.sempat berbuat demikian (fidyahnya dibuat oleh kerabat si.mati, diambil dari harta pusakanya).

5.Perempuan yang mengandung/menyusukan anaknya perlu mengqada puasa dan membayar fidyah 1 cupak beras bagi setiap hari yang ditinggalkan.

Sekiranya dia.meninggalkan puasa karena bimbangkan anakbya. Tetapi.sekiranya dia takut memudaratkan pada dirinya, dia hanya wajib mengqada’ puasanya.

Kifarat Bersetubuh di Bulan Ramadan

Orang yang bersetubuh pada siang hari di bulan Ramadan, maka kedua-duanya (suami isteri) tersebut perlu mengqada puasa berkenaan, dan suami wajib membayar kifarat (denda) seperti :

Baca Juga:  Syukur Atas Nikmat Lahir dan Batin

1.Memerdekakan seorang hamba laki-laki/perempuan (sekiranya tidak mampu).

2.Berpuaaa 2 bulan berturut turut tanpa terputus (kalau tidak berdaya).

3.Memberi maka kepada 60 orang, orang miskin.

Walau bagaimana pun jika persetubuhan itu dilakukan karena terlupa, jahil tentang haramnya/dipaksa ke atasnya, tidaklah wajib kifarat.

Tingkatan Puasa

1.Puasa Umum : sekadar menahan makan, minum san keinginan berjimak.

2.Puasa Khusus : Memelihara mata, telinga, lidah, tangan dan kaki dari pada melakukan dosa, selain menahan diri dari pada.perkara di atas.

3.Puasa Khuaus Al Khusus : msrangkum puasa di atas dan disempurnakan pula dengan puasa hati, dari pada semua keinginan zahir dan batin.

Mereka yang Dibenarkan Meninggalkan Puasa

1.Orang yang hilang daya upaya seperti sakit yang apabila berpusa akan menambah keuzuran.

2.Orang Musafir

3.Orang yang terlalu dan amat lemah.

4..Orang yang tersangat lapar dan dahaga.

5.Perempuan Hamil/Menyusukan anaknya, yang apabila berpuasa bisa memudaratkan diri/anak yang disusuinya. (Kitab Fiqih/ana)

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU