- Advertisement -

Khutbah Jumat 20 Januari 2023, Tema : Sistem Ekonomi Islam Berkah dan Menyejahterakan

Khutbah Jumat 20 Januari 2023, Tema : Sistem Ekonomi Islam Berkah dan Menyejahterakan, Semua orang ingin bahagia, ingin sejahtera. Sayangnya tidak semua orang bisa meraihnya. Hanya yang kuat yang bisa mendapatkan. Yang lemah terpinggirkan. Inilah fakta ketidakadilan ekonomi yang kita alami.

إنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ, نَحْمَدُهُ, وَنَسْتَعِينُهُ, وَنَسْتَغْفِرُهُ, وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا, وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَامَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ, وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ,أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةَ مَنْ هُوَ خَيْرٌ مَّقَامًا وَأَحْسَنُ نَدِيًّا. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا محَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمُتَّصِفُ بِالْمَكَارِمِ كِبَارًا وَصَبِيًّا.  اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُوْلاً نَبِيًّا، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ الَّذِيْنَ يُحْسِنُوْنَ إِسْلاَمَهُمْ وَلَمْ يَفْعَلُوْا شَيْئًا فَرِيًّا، أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ رَحِمَكُمُ اللهُ، اُوْصِيْنِيْ نَفْسِيْ وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى : وَمَنْ يَّعْصِ اللّٰهَ وَرَسُوْلَهٗ وَيَتَعَدَّ حُدُوْدَهٗ يُدْخِلْهُ نَارًا خَالِدًا فِيْهَاۖ وَلَهٗ عَذَابٌ مُّهِيْنٌ ‏.(QS an-Nisa’ [4]: 14)

Alhamdulillah, bersyukur kepada Allah. Dia-lah yang menghidupkan dan mematikan, serta menjamin seluruh kehidupan makhluk di muka bumi ini. Shalawat dan salam semoga senantiasa dicurahkan oleh Allah kepada junjungan alam Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Mari, kita terus berusaha meningkatkan derajat takwa kita. Sekuat tenaga mengalahkan hawa nafsu kita. Melaksanakan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan Allah subhanahu wa ta’ala.

Hadirin jamaah jumah rahimakumullah,

Semua orang ingin bahagia, ingin sejahtera. Sayangnya tidak semua orang bisa meraihnya. Hanya yang kuat yang bisa mendapatkan. Yang lemah terpinggirkan. Inilah fakta ketidakadilan ekonomi yang kita alami.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Ini bukan semata-mata soal kapasitas diri. Tapi ini semua adalah buah dari sistem ekonomi kapitalisme liberal. Sistem yang memprioritaskan kaum kapitalis, yang punya modal, dibandingkan rakyat biasa. Sistem yang membebaskan siapapun, asal punya modal, untuk memiliki harta, termasuk harta kekayaan alam milik rakyat. Sistem yang tak berpatokan pada halal dan haram.

Hadirin jamaah jumah rahimakumullah,

Ketahuilah, Islam memiliki sistem ekonomi yang khas. Sistem yang menjamin terwujudnya keberkahan dan keadilan. Ini bukan teori, tapi terbukti secara empiris dalam kurun waktu berabad-abad lamanya.

Kemampuan sistem Islam mewujudkan kehidupan yang berkah dan sejahtera karena tiga hal:

Pertama: Setiap Muslim, termasuk penguasanya, menjalankan aturan Islam didorong oleh ketakwaan kepada Allah subhanahu wa ta’ala, bukan semata karena motif ekonomi, yakni mendapatkan keuntungan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

BACA JUGA:  Renungan Harian Katolik Jumat 27 Januari 2023: Gambaran Tentang Kerajaan Allah

التَّاجِرُ الصَّدُوقُ الأَمِينُ مَعَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ‏.

-Iklan- Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Pedagang yang senantiasa jujur dan amanah (akan dibangkitkan pada Hari Kiamat) bersama para nabi, shiddiqiin dan para syuhada (HR at-Tirmidzi).

Para penguasa juga diperintahkan oleh Allah subhanahu wa ta’ala untuk menunaikan dan mengelola harta umat sebagai amanah dengan sebaik-baiknya. Demi menjaga kehati-hatian, Khalifah Umar bin al-Khaththab radhiallahu ‘anhu, misalnya, sampai memperlakukan harta rakyat seperti harta anak yatim, yang tentu besar dosanya jika harta tersebut diambil secara zalim.

Kedua: Syariah Islam mencegah konsentrasi kekayaan hanya pada segelintir orang atau elite tertenu. Kesenjangan sosial harus dihapuskan. Sebagai kepala negara, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, misalnya, pernah membagikan harta rampasan Perang Badar hanya kepada kaum Muhajirin; bukan kepada kaum Anshar, kecuali dua orang saja di antara mereka yang memang dhuafa. Hal ini dilakukan sebagai pelaksanaan perintah Allah subhanahu wa ta’ala:

كَيْ لَا يَكُوْنَ دُوْلَةً ۢ بَيْنَ الْاَغْنِيَاۤءِ مِنْكُمْۗ ‏…

supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang kaya saja di antara kalian (TQS al-Hasyr [59]: 7).

Ketiga: Islam telah mengharamkan memakan harta orang lain secara zalim. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَأْكُلُوْٓا اَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ اِلَّآ اَنْ تَكُوْنَ تِجَارَةً عَنْ تَرَاضٍ مِّنْكُمْ ‏

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian saling memakan harta sesama kalian secara batil (zalim), kecuali dalam perdagangan yang berlaku atas dasar keridhaan di antara kalian (TQS an-Nisa’ [4]: 29).

Khutbah Jumat 20 Januari 2023

Maka, setiap pengambilan harta dengan cara paksaan (ghasab) dan menyalahi hukum Islam adalah perbuatan zalim. Walaupun sedikit, jika diambil secara zalim, maka Allah subhanahu wa ta’ala mengharamkan pelakunya masuk surga. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bersabda:

مَنِ اقْتَطَعَ حَقَّ امْرِئٍ مُسْلِمٍ بِيَمِينِهِ، فَقَدْ أَوْجَبَ اللهُ لَهُ النَّارَ، وَحَرَّمَ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ. فَقَالَ لَهُ رَجُلٌ: وَإِنْ كَانَ شَيْئًا يَسِيرًا يَا رَسُولَ اللهِ؟ قَالَ: وَإِنْ قَضِيبًا مِنْ أَرَاكٍ

“Siapa saja yang mengambil harta saudaranya dengan sumpahnya (secara tidak benar, red.) maka Allah mewajibkan dia masuk neraka dan mengharamkan dia masuk surga.” Lalu ada seorang yang bertanya, “Wahai Rasulullah, meskipun hanya sedikit?” Beliau menjawab, “Meskipun hanya sebatang kayu arak (kayu untuk siwak).” (HR Ahmad).

Hadirin jamaah jumah rahimakumullah,

BACA JUGA:  Doa Memohon Ampun Para Nabi yang Dapat Diamalkan Setelah Shalat

Ketahuilah, larangan ghashab ini berlaku umum, termasuk oleh penguasa. Dalam syariah Islam, negara diharamkan memungut harta—seperti berbagai pajak saat ini—tanpa keridhaan rakyat dan bertentangan dengan syariah Islam. Harta rakyat terlindungi oleh hukum-hukum Allah subhanahu wa ta’ala.  Negara hanya berhak memungut zakat dari kaum Muslim, jizyah dari warga non-Muslim, serta kharaj bagi warga Muslim ataupun ahludz-dzimmah yang tinggal di tanah kharajiyah saja.

Dalam Islam, pungutan pajak (dhariibah) hanya dipungut ketika kas negara dalam keadaan krisis. Artinya, pajak bersifat temporer (sewaktu-waktu/tidak terus-menerus). Itu pun hanya diambil dari warga Muslim yang kaya saja. Non-Muslim tidak dikenai pajak. Ini sangat berbeda dengan pajak dalam sistem kapitalisme yang dipungut secara zalim dari semua warga negara, miskin dan kaya, bahkan dipungut dari beragam barang dan jasa, dan bersifat terus-menerus.

Hadirin jamaah jumah rahimakumullah,

Masih kurangkah bukti bahwa sistem ekonomi kapitalis itu rusak dan menyengsarakan? BBM, LPG, dan minyak goreng, mahal. Negara Indonesia yang memiliki sumber daya alam melimpah, tapi malah kaya utang. Hingga akhirnya, negara melepaskan tanggung jawabnya atas rakyat. Biaya kesehatan dan pendidikan mahal. Kita mesti menjaminnya sendiri. Bayar BPJS, misalnya. Padahal itu, dalam pandangan Islam, 100 persen tanggung jawab negara.

Inilah kerusakan ideologi kapitalisme. Dampaknya, semua rusak! Allah subhanahu wa ta’ala menggambarkan kerusakan itu dalam firman-Nya:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِى الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ اَيْدِى النَّاسِ لِيُذِيْقَهُمْ بَعْضَ الَّذِيْ عَمِلُوْا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُوْنَ

Telah tampak kerusakan di darat dan di laut karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah menimpakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar) (TQS ar-Rum [30]: 41).

Oleh karena itu, mempertahankan ideologi kapitalisme sama saja mempertahankan kerusakan.  Maka, tak ada jalan lain bagi kita orang yang beriman untuk kembali kepada Islam. Menerapkan syariah Islam secara kaffah dalam seluruh aspek kehidupan. Hanya dengan itu kita akan meraih kebahagiaan dan kesejahteraan. Lebih dari itu, penerapan syariah Islam adalah bukti ketaatan seorang hamba kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya. []

بَارَكَ الله لِي وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ وَإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ

اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم (p/wa/ana)

Khutbah Jumat 20 Januari 2023

Bagikan

BACA JUGA:

Kumpulan Hadits Tentang Riba, Hati-Hati dengan Hukum Riba

Kumpulan Hadits Tentang Riba, Hati-Hati dengan Hukum Riba, Riba merupakan salah satu perilaku yang mendapatkan dosa yang bukan main. Dalam kitab Kanzul Ummaal yang...

30+ Sunnah Rasulullah SAW yang Mudah di Amalkan Setiap Hari

Umat Islam memiliki ibadah wajib maupun sunnah, ibadah-ibadah yang senantiasa dapat mendekatkan kita kepada sang pencipta Allah Subhana wa Ta'ala. Mengamalkan Sunnah-sunnah rasul adalah...

Renungan Harian Katolik, Rabu 7 September 2022: Bersukacitalah dan Bergembiralah, Karena Besarlah Upahmu di Surga

Renungan Harian Katolik hari ini, Rabu 7 September 2022 berjudul: “Bersukacitalah dan Bergembiralah, Karena Besarlah Upahmu di Surga”. Renungan Harian Katolik hari ini, Rabu 7...

15 Amalan Niscaya Membuat Awet Muda Dalam Islam

Menjadi cantik dan tampan tentu impian semua orang ya sobat? hari hari terasa lebih percaya diri dan menyenangkan karena bisa menyenangkan orang yang dicinta...

Khutbah Jumat Bulan Syawal 2022, Cocok Disampaikan Khatib pada Jamaah Sholat Jumat

Berikut khutbah Jumat Syawal 2022. Kita sudah memasuki bulan Syawal 2022, bulan Syawal sendiri merupakan bulan yang sangat mulia setelah bulan Ramadhan. Khutbah Jumat pekan ini di bulan...

POPULER