NATO: Daftar Negara Anggota, Tujuan dan Sejarah Berdirinya

NATO adalah singkatan dari North Atlantic Treaty Organization.

NATO merupakan aliansi militer yang dibentuk oleh Pakta Atlantik Utara (juga disebut Pakta Washington) pada tanggal 4 April 1949. Negara Anggota NATO, tujuan NATO dan sejarah NATO

Pada awal berdirinya, NATO memiliki 12 anggota, termasuk Amerika Serikat (AS), Kanada, Inggris, dan Prancis. Anggota NATO setuju untuk saling membantu jika terjadi serangan bersenjata terhadap salah satu negara anggota.

Sejarah NATO

Mengutip Britannica, setelah Perang Dunia II pada tahun 1945, Eropa Barat secara ekonomi lelah dan lemah secara militer (Sekutu barat dengan cepat dan drastis mengurangi pasukan mereka pada akhir perang), dan partai-partai komunis baru yang kuat telah muncul di Prancis dan Italia.

- Iklan -

Sebaliknya, Uni Soviet telah muncul dari perang dengan tentaranya mendominasi semua negara bagian Eropa tengah dan timur, dan pada tahun 1948 komunis di bawah sponsor Moskow telah mengkonsolidasikan kendali mereka atas pemerintah negara-negara tersebut dan menekan semua aktivitas politik nonkomunis.

Apa yang kemudian dikenal sebagai Tirai Besi, istilah yang dipopulerkan oleh Winston Churchill, telah turun ke Eropa tengah dan timur.

Selanjutnya, kerja sama masa perang antara Sekutu barat dan Soviet telah benar-benar rusak. Masing-masing pihak mengatur sektornya sendiri di Jerman yang diduduki, sehingga dua negara Jerman akan muncul, yang demokratis di barat dan komunis di timur.

- Iklan -
Baca Juga:  6 Gunung Tertinggi di Dunia yang Paling Menantang Bagi Para Pendaki

Pada tahun 1948 Amerika Serikat meluncurkan Marshall Plan, yang memasukkan bantuan ekonomi dalam jumlah besar ke negara-negara Eropa barat dan selatan dengan syarat mereka saling bekerja sama dan terlibat dalam perencanaan bersama untuk mempercepat pemulihan bersama mereka.

Adapun pemulihan militer, di bawah Perjanjian Brussel tahun 1948, Inggris, Prancis, dan Negara- Negara Rendah, Belgia, Belanda, dan Luksemburg menyetujui perjanjian pertahanan kolektif yang disebut Uni Eropa Barat.

Akan tetapi, disadari bahwa aliansi yang lebih tangguh akan diperlukan untuk memberikan penyeimbang militer yang memadai kepada Soviet.

- Iklan -

Pada saat ini Inggris, Kanada, dan Amerika Serikat telah terlibat dalam pembicaraan eksplorasi rahasia tentang pengaturan keamanan yang akan berfungsi sebagai alternatif Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), yang menjadi lumpuh oleh Perang Dingin yang muncul dengan cepat.

Pada bulan Maret 1948, setelah kudeta komunis virtual di Cekoslowakia pada bulan Februari, ketiga pemerintah memulai diskusi tentang skema pertahanan kolektif multilateral yang akan meningkatkan keamanan Barat dan mempromosikan nilai-nilai demokrasi.

Diskusi-diskusi ini akhirnya diikuti oleh Prancis, Negara-Negara Rendah, dan Norwegia. Kemudian pada April 1949 menghasilkan Perjanjian Atlantik Utara.

Tujuan NATO

Tujuan awal NATO adalah untuk melawan ancaman ekspansi Soviet di Eropa setelah Perang Dunia II.

Dikutip dari BBC, pada tahun 1955 Soviet Rusia menanggapi NATO dengan menciptakan aliansi militernya sendiri dari negara-negara komunis Eropa Timur, yang disebut Pakta Warsawa.

Baca Juga:  8 Sungai Terpanjang Di Indonesia, Yuk Ketahui Mana Saja!

Menyusul runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, sejumlah negara bekas Pakta Warsawa menjadi anggota NATO.

Aliansi sekarang memiliki 30 anggota. Dikutip dari laman resminya, NATO berkomitmen untuk penyelesaian sengketa secara damai.

Jika upaya diplomatik gagal, NATO memiliki kekuatan militer untuk melakukan operasi manajemen krisis.

Ini dilakukan di bawah klausul pertahanan kolektif perjanjian pendiri NATO Pasal 5 Perjanjian Washington atau di bawah mandat PBB, sendiri atau bekerja sama dengan negara lain dan organisasi internasional.

“Keputusan NATO” adalah ekspresi dari keinginan kolektif dari 30 negara anggota karena semua keputusan diambil melalui konsensus.

30 Daftar Negara Anggota NATO

Berikut ini daftar 30 negara yang menjadi anggota NATO beserta tahun bergabungnya:

Belgia (1949); Kanada (1949); Denmark (1949); Prancis (1949); Islandia (1949); Luksemburg (1949); Belanda (1949); Norwegia (1949); Portugal (1949); Inggris (1949); Amerika Serikat (1949); Italia (1949); Yunani (1952); Turki (1952); Jerman (1955); Spanyol (1982); Republik Ceko (1999); Hongaria (1999).

Polandia (1999); Bulgaria (2004); Estonia (2004); Latvia (2004); Lituania (2004); Rumania (2004); Slowakia (2004); Slovenia (2004); Albania (2009); Kroasia (2009); Montenegro (2017); Makedonia Utara (2020).

Demikian Negara Anggota NATO, tujuan NATO dan sejarah NATO.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU