Tata Cara Salat Idul Adha, Dari Awal sampai Akhir

FAJAR Pendidikan

Salat Idul Adha atau Sholat Id merupakan sebutan untuk Sholat sunah yang dilaksanakan umat Islam di seluruh dunia saat menyambut hari raya Islam. Salat Id terdiri dari dua jenis yang dilaksanakan berdasarkan dua waktu berbeda, yaitu pada Hari Raya Idul Fitri (1Syawal) dan Idul Adha (10 Dzulhijjah). Salat dimulai dengan menyeru “Ash-sholaatu jaami’ah”, tanpa azan dan iqomat. Setelah itu, Anda bisa memulai dengan niat Sholat Idul Adha. Tata cara Sholat Idul Adha.

Id berasal dari kata aada ya’uudu yang memiliki arti menengok/menjenguk/kembali. Di Indonesia, Id kerap disamakan artinya dengan ayyada, yakni berhari raya. Sementara, kata Adha bermakna kurban.

Jadi, Idul Adha berarti kembali melakukan penyembelihan hewan qurban atau Hari Raya Kurban. Selain itu, Idul Adha juga dikenal sebagai Lebaran Haji karena bertepatan dengan pelaksanaan haji di Tanah Suci.

Tata Cara Salat Idul Adha

Salat dimulai dengan menyeru “Ash-sholaatu jaami’ah”, tanpa azan dan iqomat. Setelah itu, Anda bisa memulai dengan niat Sholat Idul Adha. Berikut tata cara Sholat Idul Adha:

BACA JUGA :   Renungan Harian Kristen, Sabtu 1 Oktober 2022: Tempat bagi Pengalaman Hidup Indah dengan Allah

1. Tidak Ada Salat Qobliyah dan Ba’diyah

Salat Idul Adha tidak didahului dengan Sholat sunah Qobliyah dan tidak pula diakhiri dengan Sholat sunah Ba’diyah. Hal ini sebagaimana keterangan hadis dari Ibnu Abbas RA:

Artinya: “Rasulullah SAW keluar pada hari Idul Adha atau Idul Fitri, lalu beliau mengerjakan Sholat Id dua rakaat, namun beliau tidak mengerjakan Sholat qobliyah maupun ba’diyah,” (HR Bukhari dan Muslim).

2. Tidak Ada Azan dan Iqomat

Selanjutnya, Sholat Idul Adha tidak didahului dengan azan dan iqomat seperti pada Sholat wajib. Ini dijelaskan sebagaimana keterangan hadis dari Jabir bin Samurah RA:

Artinya: “Aku beberapa kali melaksanakan Sholat Id bersama Rasulullah SAW, bukan hanya sekali atau dua kali, ketika itu tidak ada azan maupun iqomah,” (HR Bukhari dan Muslim).

3. Rukun Salat Idul Adha

Setelah memahami dua tata cara Sholat Idul Adha di atas, kini saatnya mengetahui rukun Sholat Idul Adha. Salat Idul Adha terdiri dari dua rakaat, berikut rukun Sholat Idul Adha:

  • Niat Sholat (imam dan makmum).
  • Takbiratul ihram.
  • Takbir lagi (takbir zawa-id) sebanyak 7 kali. Di antara takbir disunahkan membaca zikir memuji Allah.
  • Membaca surat Al Fatihah dilanjutkan surat lainnya.
  • Rukuk dengan tuma’ninah.
  • Iktidal dengan tuma’ninah.
  • Sujud dengan tuma’ninah.
  • Duduk di antara dua sujud dengan tuma’ninah.
  • Sujud kedua dengan tuma’ninah.
  • Bangkit dari sujud dan bertakbir.
  • Takbir zawa-id sebanyak 5 kali. Di antara takbir disunahkan membaca zikir memuji Allah.
  • Rukuk dengan tuma’ninah.
  • Iktidal dengan tuma’ninah.
  • Sujud dengan tuma’ninah.
  • Duduk di antara dua sujud dengan tuma’ninah.
  • Sujud kedua dengan tuma’ninah.
  • Duduk tasyahud dengan tuma’ninah.
  • Salam.
  • Tertib melakukan rukun secara berurutan.
BACA JUGA :   50 Link Twibbon Maulid Nabi 2022, Meriahkan Sosmed, IG, WA dan FB

4. Baca Zikir

Takbir zawa-id menjadi pembeda Sholat Id dengan Sholat lainnya. Nah, dianjurkan membaca zikir dengan memuji Allah SWT pada setiap takbir zawa-id. Berikut bacaannya:

“Subhanallah walhamdulillah wala ilaha illallah wallahu akbar.”

Artinya: “Maha suci Allah, segala pujian bagi-Nya, tidak ada ilah kecuali Allah, Allah Maha Besar.”

Bagikan:

- Advertisment -
REKOMENDASI UNTUK ANDA
- Advertisment -