Sabtu, September 18, 2021

Untuk Senyum Anak Indonesia

Komunitas Sobat LemINA

Masih hangat di ingatan kita, pemberitaan bertubi-tubi tentang kekerasan yang sangat memprihatinkan. Lantaran yang menjadi korban dari tindakan kejahatan ini adalah anak-anak. Anak-anak yang  notabenenya merupakan “aset” negara di masa yang akan datang.

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id – Ironinya, kasus kekerasan terhadap anak ini seperti menemukan jalan buntu. Semakin banyak anak-anak yang menjadi korban tanpa ada solusi untuk menuntaskan kasus kekerasan ini.

Ketika kasus kejahatan seringkali tak menemukan solusi tepat, di tahun 2010, berawal dari hanya lima orang yang merasa punya beban moril untuk ikut berkontribusi pada negeri ini, maka lahirlah Komunitas Sobat LemINA. Kelima pendiri tersebut, bekerja di program pemberdayaan masyarakat yang berbeda-beda.

Relawan Sobat LemINA membagikan Seragam Tuk Sobat Kecil di SD Hasyim Asy’ari, 2 Juni 2016.

LemINA merupakan akronim dari Lembaga Mitra Ibu dan Anak. Awal berdirinya Komunitas Sobat LemINA hanya berupa Lembaga Swadaya Masyarakat. Namun memasuki tahun kelima berdirinya komunitas ini, resmi berubah menjadi yayasan. “Jadi komunitas Sobat LemINA ini, berada di bawah payung Yayasan LemINA,” jelas Bunga, anggota Komunitas Sobat LemINA.

Komunitas Sobat LemINA bekerja dengan prinsip kerelawanan dengan visi peningkatan kualitas hidup ibu dan anak yang bergerak dengan satu tujuan: untuk senyum anak Indonesia.

Dalam menjalankan program-program kerjanya, komunitas ini menggunakan dana yang merupakan donasi dari beberapa relawan, donatur tidak tetap dan tetap. “Yayasan LemINA bergerak dengan dana 99 persen dari donasi perorangan. Satu persennya kadang sponsor dari komunitas lain (Komunitas Cooking dan lain-lain),” tuturnya.

Sesuai dengan namanya, Komunitas Sobat LemINA mengusung program-program yang berkaitan dengan dunia anak dan ibu. “Karena tidak mungkin cuma dampingi anak-anak, sementara ibu-ibunya tidak. Kami tidak bisa 24 jam mendampingi mereka (ibu dan anak). LemINA fokus ke pendampingan,” terangnya.

Program-program

Komunitas Sobat LemINA melakukan program-program yang bersifat rutin maupun yang berkala atau tahunan. Program-program yang bersifat rutin seperti, Nulis Bareng Sobat (NBS) yang diperuntukan bagi siswa-siswa sekolah dasar; Aku Sayang Badanku yang merupakan pemberian edukasi tentang pencegahan kekerasan seksual di sekolah dasar dan sudah dilaksanakan di lima SD di Makassar dan satu di Gowa; Focus Group Discussion (FGD) yang diperuntukan khusus ibu-ibu tentang pencegahan kekerasan seksual pada anak.

Sementara untuk program berkala atau tahunan seperti, Seragam Tuk Sobat Sekolah Dasar, Festival Anak yang diadakan untuk memperingati Hari Anak Nasionaldan diikuti oleh 150 anak dari lima komunitas di Makassar yang mendampingi anak-anak. Begitupula program Wisata Sejarah untuk mengenalkan situs sejarah ke anak-anak, serta kampanye PHBS.

Program Seragam Tuk Sobat Kecil (anak SD) merupakan program pertama yang dilakukan di awal terbentuknya komunitas ini.Kemudian program ini menjadi agenda tahunan hingga saat ini. Program Seragam Tuk Sobat Kecil (anak SD) sudah terlaksana di lima sekolah.

“Yang terbaru di bulan Mei lalu, ada 70-an siswa-siswi dari SD Islam Hasyim Asyari yang kami bagikan seragam. Orang tua mereka rata-rata bekerja sebagai buruh pelabuhan. Tahun lalu, sekitar 100an lebih anak-anak yang kami siapkan seragam sekolah dan perlengkapan sekolah,” tutur Bunga.

Selain program yang dilaksanakan untuk anak-anak sekolah dasar dan ibu-ibu, Komunitas Sobat LemINA juga membuat kegiatan workshop untuk para relawan Komunitas Sobat LemINA yang hingga saat ini tercatat ada 50 orang relawan.

Materi workshop, lanjut Bunga, tentang gambaran kondisi angka kekerasan seksual pada anak di Indonesia, beberapa faktor penyebab terjadinya kekerasan, bagaimana cara pencegahan kekerasan seksual dan teknik mengedukasi anak-anak tuk mencegah diri mereka menjadi korban melalui pembelajaran di sekolah.

Nulis Bareng Sobat

Sementara itu, khusus program Nulis Bareng Sobat (NBS) diadakan dua pekan sekali dan merupakan program yang paling intens diadakan. “Di dua sekolah dampingan saat ini, sudah ada majalah dinding tuk menampung hasil tulisan anak-anak,” jelasnya.

Kata Bunga, program NBS ini untuk mendampingi anak-anak yang duduk di bangku sekolah dasar kelas empat, belajar menulis (bukan menulis huruf) di dua sekolah dasar (SD Inpres Paccinang Makassar dan SD Sungguminasa IV).

Lebih lanjut, Bunga menuturkan bahwa alasan diadakan program NBS ini karena anak-anak SD di Makassar atau Sulsel amat lemah dalam menuangkan ide dan gagasannya dalam bentuk tulisan.

Tentu saja, bukan perkara yang mudah mengajarkan anak-anak usia sekolah dasar tentang bagaimana caranya menuangkan ide atau gagasan ke dalam sebuah tulisan. Hal ini diakui oleh Bunga. “Pertama, anak-anak belum terbiasa menuliskan idenya. Kedua, mereka belum terbiasa membaca banyak buku sehingga otomatis kurang terampil dalam merangkai kata. Karena keterampilan menulis tentu saja berkolerasi dengan kegemaran membaca,” ceritanya. Tidak hanya berhenti sampai di sini, Komunitas Sobat LemINA telah mengagendakan sejumlah kegiatan kedepannya seperti, NBS batch-4, pembuatan film anak, Newsletter edisi ke-2, edukasi pencegahan kekerasan seksual bagi guru-guru dari tiga SD, wisata profesi, dan workshop untuk relawan. (FP)

.

Program TMMD ke-112 Dimulai di Desa Watang Kassa Pinrang, Siap Tingkatkan Pembangunan Daerah

Program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-112 di Kabupaten Pinrang resmi dimulai hari ini, Rabu (15/9). Program ini akan dilaksanakan di Dusun Padangloang, Desa Watang...

Wali Kota Danny Beberkan Konsep 5.000 Lorong Wisata, Sebut Makassar Berpeluang Jadi Kota Event

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Wali Kota Makassar Moh Ramdhan “Danny” Pomanto di daulat menjadi salah satu panelis pada acara diskusi asik pariwisata dengan tema strategi bisnis...

Direksi Perumda Pasar Makassar Evaluasi Kinerja Seluruh Staf Unit

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Direksi Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Pasar Makassar Raya sudah dua hari ini melakulan kunjungan ke beberapa pasar unit dan sekaligus melakukan rapat...

Ketua PKK Pangkep, Minta Tim Penggerak PKK Jadi Garda Terdepan Pengelolaan Gizi Buruk

Pangkep, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Pelaksanaan Lokakarya program penangan gizi buruk terintegrasi lintas sektor (PGBT) di hadiri Ketua Tim Penggerak PKK, kegiatannya di laksanakan di aula Dinas...

Wali kota Danny Bangga PC IMM Kota Makassar Hasilkan Kader Pilihan Leadership Yang Tangguh

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Walikota Makassar Moh. Ramdhan "Danny" Pomanto menghadiri sekaligus memberikan sambutannya pada pembukaan Latihan Instruktur Dasar (LAD ) dan Darul Arqam Madya (DAM),...

Polwan Sat Lantas Polres Bone Bagi Masker ke Tukang Becak

Bone, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Polwan Sat Lantas Polres Bone menghimbau masyarakat dari kalangan tukang becak agar patuh prokes Covid -19. Himbauan dilakukan dengan membagikan masker di...

.

.

.

Beasiswa Bertajuk Bersama Kelola Alam Adil Lestari Pemimpin Luluskan 58 Calon dari 22 Provinsi

 Beasiswa, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Program beasiswa bertajuk "Bersama Kelola Alam Adil Lestari (BEKAL) Pemimpin" diberikan kepada para Emerging Leader yakni para pemimpin muda ataupun calon pemimpin yang...

10 Skill dan Keterampilan Ini Dibutuhkan Mahasiswa di Dunia Kerja!

World Economic Forum (WEF) pada Oktober 2020 lalu merilis artikel terkait 10 skill atau keterampilan yang dibutuhkan di dunia kerja pada tahun 2025 mendatang. 10...

Yuk, Pelajari Berbagai Macam Beasiswa Kuliah yang Perlu Kalian Tahu!

Beasiswa, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Beasiswa pendidikan, saat ini semakin banyak yang telah disalurkan kepada masyarakat. Selain itu pemerintah juga banyak dari pihak swasta. Kemudian cakupan beasiswa...

Beasiswa Kalla Dibuka, Khusus Domisili Sulawesi, Begini Cara Daftarnya!

Sulawesi, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Yayasan Hadji Kalla membuka pendaftaran beasiswa Kalla tahun ajaran 2021-2022 bagi mahasiswa yang berdomisili di Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah dan...

Ini kekeliruan dunia pendidikan kita, yang menganggap mata pelajaran sains lebih penting, dan mendiskriminasi budi pekerti. Akibatnya banyak anak cerdas yang justru terjerumus dalam narkoba, seks bebas, tawuran, dan korupsi ketika dewasa.”

Seto Mulyadi

Pemerhati Anak

.

Departemen Epidemiologi FKM Unhas Gelar Pelatihan Mobile Data Collection

FAJARPENDIDIKAN.co.id - Antusias sivitas akademika Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Hasanuddin pada kegiatan Pelatihan Mobile Data Collection (MDC) menggunakan Kobo Toolbox pada awal September...

Pemkab Pangkep Gandeng KNPI dan PMI Vaksin Massal Jenjang SMP

Pangkep, FAJARPENDIDIKAN.co.id- Pemerintah Kabupaten Pangkep, melaksanakan kegiatan Vaksin Massal untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP), pelaksanaan tersebut melibatkan organisasi KNPI dan PMI, di Pelataran Rumah...

Guru Honorer Berusia 57 Tahun Tak Lolos Tes PPPK, Nitizen Minta Bantuan Nadiem

Viral di media sosial, kisah seorang guru honorer berusia 57 tahun yang gagal lolos tes seleksi PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja). Kisah tersebut dibagikan...

Sosialisasi Assesment Clinic HOTS, UNM Target Peningkatan IKU

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id - Universitas Negeri Makassar (UNM) menggelar sosialisasi Higher Order Thinking Skills (HOTS) dalam rangka Revitalisasi LPTK tahun 2021. Rektor UNM Prof. Dr. Ir....

Ini Poin Keputusan Menpan-RB Nomor 1127 Tahun 2021 untuk PPPK Guru 2021

Perlu digarisbawahi, dokumen dengan Nomor 1127 Tahun 2021 ini adalah Keputusan Menpan-RB, jadi bukan Permenpan-RB 1127 Tahun 2021. Keputusan ini diteken Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara...

.