Pterosaurus, Dinosaurus Terbang yang Miliki 480 Gigi

Hal pertama yang akan wajib kamu perhatikan saat melihat pterosaurus adalah senyumnya. Menurut sebuah makalah baru yang diterbitkan di Paläontologische Zeitschrift ( PalZ ), para peneliti baru-baru ini mengidentifikasi dinosaurus terbang ini  memiliki 480 gigi tipis dan bengkok di rahangnya yang melebar dan rata.

Sejak proses identifikasi fosil pterosaurus pertama kali dilakukan dalam formasi batu kapur di Jerman pada tahun 1700-an, ahli paleontologi menemukan ratusan spesies terpisah dari penerbang ganas ini, semuanya dengan bentuk, ukuran, dan lingkungan hidup yang berbeda-beda.

Beberapa memiliki ukuran kecil, sementara yang lain tidak. Beberapa memiliki sayap lebar, dan beberapa memiliki sayap yang lebih ramping dan ramping. Beberapa ditemukan dalam keadan terjebak dengan postur bungkuk yang canggung, sementara yang lain berdiri tegak dan berjalan, mengarungi, dan berenang setiap kali mereka tidak melayang di langit.

- Iklan -

Dikutuf dari discovermagazine, tim ahli paleontologi telah menemukan spesies pterosaurus lain dalam formasi batu kapur yang sama dengan yang pertama kali ditemukan, spesimen baru itu memiliki senyuman yang tidak seperti yang lain.

“Rahang pterosaurus ini sangat panjang dan dilapisi dengan gigi kecil yang halus dan bengkok, dengan ruang kecil di antara mereka,” kata David Martill, seorang penulis studi dan ahli paleontologi dari Fakultas Lingkungan, Geografi, dan Geosains Universitas Portsmouth, menurut ke siaran pers . “Dan yang lebih luar biasa adalah beberapa gigi memiliki kait di ujungnya, yang belum pernah kita lihat sebelumnya pada pterosaurus.”

Baca Juga:  Bagaimana Tubuh Mengolah Makanan? Tema 3 Subtema 1

Menurut tim, banyaknya gigi bengkok membantu pterosaurus menangkat udang dan spesies kecil lainnya dari perairan dangkal, laguna atau danau, sekitar 164 hingga 145 juta tahun yang lalu.

- Iklan -

“Kait kecil ini akan digunakan untuk menangkap udang kecil yang mungkin dimakan pterosaurus – memastikan mereka masuk ke tenggorokannya dan tidak terjepit di antara giginya,” kata Martill dalam laporannya.

Spesies dengan Senyuman

Meskipun fosil pterosaurus ditemukan dalam batu kapur berlapis halus, yang terbelah menjadi 17 bagian terpisah, spesimen itu ternyata terawetkan dengan sangat baik.

Padahal kerangka pterosaurus yang rapuh jarang bertahan dalam waktu ratusan tahun , namun fosil itu sebagian besar masih utuh, dengan persendian yang berfungsi, gigi yang terpelihara dengan baik, dan jejak jaringan lunak.

- Iklan -
Baca Juga:  Adverbs of Degree, Pengertian, Jenis, dan Fungsi dalam Bahasa Inggris

“Ini adalah penemuan kerangka yang terawetkan dengan baik dengan artikulasi yang hampir sempurna, yang menunjukkan bahwa bangkai tersebut pasti berada pada tahap pembusukan yang sangat awal,” tambah Martill dalam rilisnya. “Itu pasti terkubur dalam sedimen segera setelah mati.”

Menurut tim, giginya tipis, meruncing menjadi kait kecil, atau “pengait”. Dan, meskipun tidak ada gigi di bagian depan paruh pterosaurus, yang mirip dengan sendok dengan strukturnya yang rata dan melebar, ada sekitar 480 gigi yang memotong sisinya, menjulur hingga ke bagian belakang paruh.

Kata ahli paleontologi, memungkinkan spesies tersebut menyaring pakan saat mengarungi atau berenang, memisahkan udang kecil dari tegukan besar air. Itu juga menjadi inspirasi untuk terminologi formal untuk spesies tersebut, Balaenognathus maeuser, yang dimaksudkan untuk menggunakan strategi penyaring makan serupa dari paus kepala busur.

Pada akhirnya, hanya satu pterosaurus lain yang memiliki gigi lebih besar dari B. maeuser. Tetapi sementara paruh spesies ini dipersenjatai dengan sekitar 1.000 gigi, mereka memiliki morfologi yang jauh lebih standar, pendek dan gemuk di paruh atas dan panjang dan lurus di paruh bawah.

- Iklan -

Bagikan:

BERITA TERKAIT

REKOMENDASI

BERITA TERBARU