Renungan Harian Katolik, Rabu 28 September 2022: Aku akan Mengikuti Engkau ke mana pun Engkau Pergi

FAJAR Pendidikan

Renungan Harian Katolik hari ini, Rabu 28 September 2022 berjudul: “Aku akan Mengikuti Engkau ke mana pun Engkau Pergi”.

Renungan Harian Katolik hari ini, Rabu 28 September 2022 dikutip dari halaman website renunganhariankatolik.org.

Bacaan Injil: Lukas 9:57-62

Sekali peristiwa, ketika Yesus dan murid-murid-Nya sedang dalam perjalanan, datanglah seorang di tengah jalan, berkata kepada Yesus, “Aku akan mengikuti Engkau, ke mana pun Engkau pergi.”

Yesus menjawab, “Serigala mempunyai liang, dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya.”

Lalu kepada orang lain Yesus berkata, “Ikutlah Aku!” Berkatalah orang itu, “Izinkanlah aku pergi dahulu menguburkan bapaku.”

Tetapi Yesus menjawab, “Biarlah orang mati mengubur orang mati; tetapi engkau, pergilah, dan wartakan-lah Kerajaan Allah di mana-mana.”

Seorang lain lagi berkata, “Tuhan, aku akan mengikuti Engkau, tetapi izinkanlah aku pamitan dahulu dengan keluargaku.”

Tetapi Yesus berkata, “Setiap orang yang siap untuk membajak, tetapi menoleh ke belakang, tidak layak untuk Kerajaan Allah.”

Demikianlah Sabda Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Rabu 28 September 2022

Dengan ungkapan “serigala mempunyai liang dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya” Yesus mau menegaskan eksistensi diri-Nya sebagai pengembara yang tidak aman dan sering ditolak.

BACA JUGA :   Renungan Harian Katolik Minggu 4 Desember 2022: Bertobatlah, Sebab Kerajaan Surga sudah Dekat

Karena itu para pengikut-Nya pun harus siap menempuh jalan yang tidak aman, ditolak dan tidak memiliki tempat tinggal tetap di dunia ini.

Kepada orang yang mau mengikuti-Nya, tetapi minta izin untuk menguburkan bapanya lebih dulu, Yesus berkata: “Biarlah orang mati menguburkan orang mati.”

Kerajaan Allah memberi kehidupan sejati sebab berkatnya orang ambil bagian dalam Allah.

Karena itu bagi yang mau mengikuti Yesus, semua urusan dunia, termasuk kewajiban mutlak seorang anak untuk memelihara orangtua sampai akhir hayat dan penguburan-nya, tidak bisa mengikatnya.

Adat Yahudi tidak memperbolehkan seorang anak pergi meninggalkan orangtuanya dan mewajibkan-nya memelihara orangtua hingga saat ajal dan penguburan-nya.

Namun, pada waktu terjadi konflik dan orang harus memilih satu dari keduanya, kepentingan Kerajaan Allah harus dimenangkan.

Tuntutan Yesus kepada orang-orang yang mau mengikuti-Nya lebih radikal dari Nabi Elia.

Nabi Elia mengizinkan Elisa pamit kepada orangtuanya yang masih hidup, sedangkan orang yang ingin mengikuti Yesus itu mau melestarikan adat istiadat-nya Yahudi.

Artinya, sebelum orangtuanya mati dan dikuburkan ia tidak mungkin ikut Yesus.

Maka Yesus pun menambahkan, “Setiap orang yang siap membajak tetapi menoleh ke belakang, tidak layak untuk Kerajaan Allah.”

Untuk mengikuti Yesus orang juga harus memutus hubungannya dengan masa lampau.

BACA JUGA :   Renungan Harian Kristen, Jumat 2 Desember 2022: Kesempurnaan Kristiani

“Menoleh ke belakang” artinya mempertahankan mati-matian warisan nilai dan pengalaman masa lampau.

Sama seperti pembajak yang tidak boleh menoleh ke belakang karena harus memperhatikan lurus-nya alur bajak yang ditarik lembu, pengikut Yesus pun tidak boleh merepotkan yang sudah ditinggalkan demi Kerajaan Allah dan ikut cara Yesus menilai dunia.

Kita kadang tetap berpegang teguh dan kukuh membela adat istiadat yang sudah ketinggalan zaman dan tidak manusiawi lagi.

Tidak jarang kita pun lebih mementingkan aturan dan keselamatan duniawi daripada tatanan surgawi dan keselamatan abadi.

Mengapa? Yesus telah menunjukkan bahwa menjadi pengikut-Nya harus siap meninggalkan segala-galanya.

Kita adalah pengikut-pengikut Yesus zaman ini yang seharusnya siap meninggalkan apa pun demi Yesus. Apa mau kita sekarang?

Doa Renungan Harian Katolik

Allah Bapa yang Mahakudus, di hadapan-Mu tiadalah orang yang memiliki wewenang, sebab segala sesuatu yang ada pada kami seluruhnya Engkaulah yang memberi.

Semoga kami selalu penuh rasa syukur atas segala penyelenggaraan-Mu demi kehidupan kami.

Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Terimakasih sudah membaca Renungan Harian Katolik Rabu 28 September 2022.

Bagikan:

Pilihan

BACA JUGA

- ADV D1 -

TERPOPULER